Amazing Situ Gunung The Longest Suspension Bridge

Amazing Situ Gunung The Longest Suspension Bridge di Sukabumi

The longest suspension bridge Situ Gunung satu-satunya jembatan gantung terpanjang di Indonesia dengan ukuran panjang 240 meter dan tinggi rata-rata 120 meter yang berada di lokasi wisata Resort Situ Gunung, wilayah Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP), Kecamatan Kadudampit Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat Indonesia.

Sebenarnya jembatan gantung ini masih dalam tahap soft opening. Penerimaan kunjunjungan wisatawan yang masih  bersifat sementara untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat sebelum akhirnya jembatan gantung ini diresmikan.

Saat ini mulai dibuka atau soft opening sejak Jumat (15/6/2018) hingga Minggu (24/6/2018) mendatang.

Wisatawan dapat merasakan sensasi berjalan di atas ketinggian sambil bergoyang dan kadang ditemani kabut yang menerpa wajah menyejukkan mulai sejak Jumat, 15 Juni 2018 sampai Minggu, 24 Juni 2018.

Tak ayal pengunjung dari berbagai daerah pun menjadikan kesempatan ini sebagai pengisi libur lebaran dan libur panjang sekolah. Banyak yang datang termasuk kami karena penasaran dengan keberadaan jembatan gantung yang foto serta video nya viral di berbagai media sosial.

Jembatan bermaterial baja yang dibangun di atas pepohonan ini panjangnya mencapai 240 meter dengan lebar 2 meter. Sementara jarak dari permukaan tanah paling tinggi mencapai 161 meter.  Papan jenis kayu merbau asal Papua sengaja dipilih sebagai pijakan pada jembatan ini.

Mengingat akan ada banyak pengunjung ke jembatan gantung ini maka sengaja kami berangkat lebih awal. Pukul 7.30 sudah di lokasi dan segera membeli tiket masuk berupa kartu disertai satu lembar kertas berisi daftar lokasi wisata dan kegiatan selama berkunjung. Untuk dewasa tarif sebesar Rp.50ribu dan anak-anak Rp.25ribu.

Harga tiket sudah termasuk lokasi wisata jembatan gantung, welcome drink, spot foto balkon, air terjun (curug) Sawer, dan danau Situ Gunung yang jarak serta arahnya berbeda sendiri.

Karena itu wisatawan disertai kertas daftar lokasi wisata yang pada setiap kunjungan akan diisi oleh petugas. Sehingga semua berkesempatan mengunjungi semua lokasi wisata dengan 1 tiket pada hari yang sama.

Seperti di Kawah Putih dan lokasi wisata lainnya, wisatawan terdata dengan menempelkan tiket berupa kartu di mesin pendata. Udara pagi masih terasa segar sementara naluri tubuh berebut kehangatan dari sinar matahari yang menerobos dari pepohonan yang menjulang.

Berjalan sekitar 300 meter sampai di balkon spot foto sekaligus wisatawan dipersilahkan ambil air minum. Pagi tadi kami disediakan teh, kopi dan bandrek. Wah… Segarrr…

 

 

Sambil minum teh, sementara mantan pacar memilih minum  bandrek, di balkon kita bisa foto-foto sambil menikmati pemandangan yang menghijau. Mirip-mirip di Taman Hutan Raya Dago Pakar gitu lah.

Dari balkon ini terlihat jembatan gantung yang dibangun atas kerjasama Balai Besar TNGGP di bawah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dengan PT Fontis Aqua Vivam. Saya dengar jembatan gantung ini bukan hanya terpanjang di Indonesia, tapi diklaim juga sebagai suspension bridge terpanjang di Asia. Wow!

Kami segera berkemas dan menghabiskan minum karena Fahmi sudah tidak sabar ingin segera menginjakkan kaki di jembatan gantungnya. Berjalan lagi sekitar 200 meter menuju jembatan dengan pepohonan yang rimbun dan masih terjaga kealamiannya.

Taraaa… Akhirnya kami menikmati sensasi bergoyang eh berjalan di jembatan gantung yang lagi kekinian ini. Fahmi tidak ketakutan dia malah inginnya cepat-cepat sampai ke ujung. Dia pikir ini jalan di jembatan gantung perlombaan kali ya.

 

 

Sebagai bentuk pelayanan ada banyak para petugas di sepanjang jembatan gantung ini. Mereka cukup ramah mengatur dan mendampingi para wisatawan. Di awal dan beberapa yang memegang pengeras suara mereka sampaikan aturan-aturan saat menyeberang jembatan.

Selama berjalan di atas jembatan, amazing seolah kita berjalan di atas pucuk-pucuk pohon yang berusia puluhan atau bahkan ratusan tahun. Hijau dan segar. Itu jika kebetulan matahari tengah bersinar. Namun kabut sering tiba-tiba muncul dan buat kami ini menambah suasana semakin indah.

Setelah sampai di ujung jembatan gantung yang menghubungkan dua hutan hujan tropis pegunungan dataran tinggi ini, kita bisa melanjutkan perjalanan ke Curug (air terjun) Sawer di aliran sungai Cigunung dan Danau Situgunung. Hanya berjalan menurun sekitar 10 menit air terjun pun sudah bisa kita saksikan.

Di sekitar air terjun, sama seperti di pintu masuk pertama, masih banyak dilakukan renovasi bangunan untuk kenyamanan wisatawan kedepannya. Pembangunan jembatan, sarana dan prasarana sampai penataan lingkungan.

Di dekat curug terdapat toilet, mushola, dan kantin yang sangat lengkap. Setelah kedinginan bermain air bisa jajan sepuasnya yang panas-panas seperti bakso, jagung bakar, mie rebus, atau lainnya.

 

 

Puas bermain air (sebenarnya Fahmi masih enggan beranjak, betah dan gak mau udahan) dan jajan kuliner kesukaan hingga tenaga full lagi, kami naik bukit lagi mengulang jalan awal. Kalau kelelahan bisa naik ojek diantar sampai parkiran lho cuma jalan memutar. Dan kami memilih kembali saja ke jalan semula biar bisa menaiki jembatan gantung lagi.

Saat mau kembali, sekitar pukul 10 tidak kami sangka pengujung yang akan menyeberang ternyata sudah membludak dan antri sangat panjang. Bersyukur kami datang pagi sehingga saat orang lain masih antri kami malah sudah puas foto-foto.

Menurut standar operasional, kapasitas sekali melintas jembatan gantung sebanyak 40 hingga 50 orang. Karena itu wisatawan wajib antri. Saya lihat pasti tidak nyaman juga karena tidak bisa santai foto dan menikmati suasana karena para petugas di titik start, finish serta beberapa orang di sepanjang jembatan siap mengobrak-abrik yang kelamaan foto atau bergerombol.

Mungkin karena menjelang hari terakhir soft opening besok maka wisatawan sangat membludak. Mungkin kalau jembatan gantung ini telah grand opening, dibuka untuk umum beneran setelah diuji oleh Badan Litbang pada Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR) wisatawan akan lebih leluasa lagi mengatur waktu liburannya.

Meski saat datang sudah foto-foto saat kembali kami masih foto lagi. Soalnya suasananya beda, lho. Saat datang panas banget. Pas kami lewat mau pulang eh banyak kabut dan jadi teduh.

Sepanjang jalan mau keluar pintu gerbang utama saya masih melihat antrian yang mau masuk masih banyak dan panjaang. Padahal hujan juga mulai turun.

Karena sayang satu spot foto belum dikunjungi maka meski hujan rintik-rintik kami menggunakan tiket terusan untuk sekalian turun ke danau Situgunung. Melihat gelagat Fahmi sudah kelelahan dan cuaca juga mulai tidak nyaman sebenarnya malas antri untuk bermain maka di danau ini kami hanya naik rakit saja.

 

Berhubung hujan dan kuota gak memadai maka tidak semua kebahagiaan foto bisa kami perlihatkan. Ini sebagian alakadarnya saja, biar gak dibilang hoax, hahaha!

Comments

  1. Wooow The longest suspension bridge ini jembatan yang lagi hits bangat di instagram itu ya Mba? Duuuuuh saya mupeng pengen foto juga dijembatan ini.

    Asyiik juga bisa lanjut main di air terjun ya Mba, apalagi bisa naik rakit bambu. Duuuh benar-benar asyik nih jalan-jalan ke sini. Semoga suatu saat bisa main ke sana. Aamiin…

  2. Liat fotonya nyebrangin jembatan ngeri-ngeri sedap..heheh
    saya penasaran akses menuju lokasi suah nggak ya? berapa lama dari bandung?

  3. Keren ih, jembatan terpanjang di Indonesia, seru bisa foto di atas jembatan meski rasanya sedikit takut berada diatas jembatan tersebut..

  4. fix mupeng banget mau kesana.. lumayan dekett sih kalo dari bogor hehe.. setelah tanggal 26 Juni kira2 harga naik ngga ya hihi maklum emak-emak harus memperhitungkan biaya liburan anak-anak yang masih panjang itu.. semangat!

  5. Wah..kok seru banget liat jembatan gantung yg lumayan panjang ya…., Unik aja..

    Itu Fahmi foto duduk apa takut goyang2 ya…he2

  6. Wah..kok seru banget liat jembatan gantung yg lumayan panjang ya…., Unik aja.. baru ya? Pasti yg berkunjung pada penasaran pengen naik jembatan ini ..

    Itu Fahmi foto duduk apa takut goyang2 ya…he2

    • tetehokti says:

      Duduk. Yg goyang malah sayanya jadi gak fokus. Dia mah gak takut. Bawaannya malah mau lari2 dan gak mau dipegang. Saya malah yg ketakutan khawatirin dia…

  7. Subhanallah mbak. Itu keren2 banget lokasi wisatanya. Apalagi liat air terjunnya, pengen nyebur rasanya. Kapan2 ajak ksana dong mbak

  8. Aku agak ngeri dengan ketinggian, apalagi yang goyang2 hahaha. Tapi untung ada guide-nya ya Teh 😀 Moga2 kuat dan aman ya Teh 😀
    Seru banget pastinya liat pemandangan alam dari atas jembatan maupun balkonnya.

  9. Baru tahu nih klo ada jembatan gantung terpanjang di Indonesia dengan ukuran panjang 240 meter dan tinggi rata-rata 120 meter. Moga suatu hari kelak bisa berkunjung ke tempat ini

  10. Lengkap banget sih. Ada pegunungan, air, dan cafe-cafe alam gitu… Mupeng deh…

Speak Your Mind

*