Anak Zaman Now VS Orangtuanya

Anak Zaman Now VS Orangtuanya

Bukannya makan, eh malah minta tolong charge baterai ponsel yang tinggal 2 garis (dan itu berubah warna merah kedap kedip bunyi notifikasi untuk segera dicharge). Ampun deh anak zaman now.

Saya segera memenuhi permintaannya. Dengan syarat setelah ngecharge langsung makan. Eh bener. Anak saya mau makan tuh. Ngecharge belum selesai malah makan malam nya sudah dihabiskan. Meski makannya sesekali merengek lagi, minta sambil nonton kartun favoritnya, dari channel youtube.

“Bu, tolong sambung kan internetnya atuh…”

Duh, pake tahu segala kalau di tempat makan di sepanjang Food Street Ubud ini tersedia wi-fi gratis hampir di setiap kedainya. Setelah bertanya apa paswordnya kepada pelayan kedai keinginannya untuk menonton setelah makan pun terpenuhi.

Makan malam di Ubud Sreet Food. Langsung habis karena selain lapar juga pengen cepet bisa nonton kartun kesayangan

Saya memang memperbolehkan ponsel jadul saya dipakai oleh anak untuk bermain game edukasi dan atau melihat animasi kesayangannya. Karena saya percaya anak saya melakukan semua itu hanya dalam pantauan dan bimbingan saya dan suami.

Seperti malam ini saat kami makan malam bersama rombongan ngetrip cihuy di Bali. Saya membiarkan anak makan dulu, baru melihat ponsel.

Kenapa tidak dilarang? Tidak. Karena waktunya memang untuk kami bersantai dan senang-senang. Membiarkan anak pegang hp tidak selalu juga saya bolehkan. Lihat situasi juga. Dan malam ini, jangankan Fahmi, kami orang tuanya saja, juga hampir semua peserta ngetrip ke Bali ini sesampainya di kedai lokal tempat kami makan langsung pada mengeluarkan ponsel dan melakukan kegiatannya. Charge ponsel, tanya pasword wi-fi, langsung cek-cek semua notifikasi, dan hal lain-lain dengan ponselnya. Hujan dan low baterai memang membuat kami memilih memasukkan ponsel ke dalam tas selama perjalanan di Tampak Siring sejak sore tadi. Setibanya di tempat aman, maka langsunglah segala hal terkait ponsel serempak dikeluarkan.

Yah, begitulah generasi zaman now keadaannya. Tidak bisa dihindari. Tuntutannya memang demikian mau gimana lagi? Masa-masa yang dihadapi generasi Fahmi, putra kami jelas beda dengan zaman saat kami, orangtuanya kecil dulu. Semua sudah berubah dan kami sebagai orang tua harus bisa menyesuaikan dengan kondisi tersebut. Karena kalau tidak, selain akan tertinggal, akan berdampak juga pada psikologi anak kelak.

Meski tinggal di kampung, saya coba jadi ibu yang bisa mengakses informasi dengan tepat dan akurat. Termasuk dalam informasi tumbuh kembang anak. Ya meski kami tinggal di pelosok, saya tidak ingin jadi ibu yang kurang informasi atau buta dalam masalah nutrisi anak.

Sarapan pagi di penginapan kali ini pun sama, dia mau sambil nonton kartun kesayangannya. Saya gak bisa bilang tidak, selama dia memang menghabiskan pan cake khas Ojek’s homestay yang kami pesan. Dan benar saja Fahmi bisa menghabiskan 3 bagian dari pan cake yang ukuran orang dewasa.

Sarapan pagi pilihan Fahmi di Home stay Ojek’s Ubud

Pan cake nya emang enak dengan toping susu kental manis (SKM) dan madu asli. Kekenyangan sampai susu UHT bekalnya tidak diminum. Tapi salad sayur dan telur rebus tetap harus dihabiskannya. Karena biar nutrisi yang dibutuhkan tercukupi. Jangan sampai Fahmi yang sudah anaknya kecil, kurus, eh kurang gizi pula. Masa liburan mampu, kasih gizi ke anak gak bisa maksimal? Hehe!

Iya abis ngeri kan dengar kabar di Kendari, Sulawesi sana, masih banyak ibu-ibu yang memberikan susu kental manis kepada anak mereka sebagai pengganti susu untuk bayi. Eh, jangankan di daerah yang masih minim informasi, lah di sekitar saya saja memang banyak kok orang tua yang menjadikan SKM sebagai minuman (katanya) susu yang baik untuk anak.

Okelah mereka di sana mungkin ibu-ibunya masih kurang sosialisasi, kurang edukasi, sementara itu promosi dari produsen SKM lebih gencar dan lebih cepat sampai melalui tayangan televisi. Produsen melakukan apapun demi memenangkan persaingan bisnis. Tapi kalau anak bayi terus dikasih SKM dengan alasan: itu kan minum susu, susu kan menyehatkan? Plis atuh lah… jelas beda atuh kandungan nutrisi antara ASI, susu formula untuk bayi dan SKM.

Penyalahgunaan pemberian SKM kepada anak jelas membahayakan kesehatan anak.
Pemberian SKM sebagai pengganti susu bayi kepada anak ini jadi penyumbang kesalahan terbesar pemberian nutrisi. Tidak heran kalau World Heatlh Organization (WHO) menyatakan status gizi anak Indonesia masih masuk dalam kategori gizi buruk. Duh menyedihkan ya.

Karenanya melihat anak sendiri yang meski pun sehat tapi tampak kurus, saya sudah merasa apakah ini ada yang salah dengan pola makannya? Kabar memberitakan banyak ibu yang masih kurang teredukasi dengan baik membangunkan saya supaya lebih melek teknologi dan informasi. Dan ilmunya setelah dapat tidak hanya buat saya sendiri. Tapi juga saya share lagi kepada para ibu di kampung tempat kami tinggal.

Memang berat sih godaannya. Jangankan ibu-ibu di daerah yang mengasuh dan membesarkan anak dengan segala keterbatasan ekonomi, Fahmi saja sering kok meminta yang menurut dia enak tapi sebenarnya tidak bagus untuk tumbuh kembang serta kesehatannya. Tapi saya terus memberikan penjelasan yang dengan mudah dimengerti olehnya. Memang berat jadi orang tua zaman now itu ya.

Beruntungnya Fahmi masih bisa dikasih pengertian. Dengan beberapa tips atau trik khusus. Tidak harus dengan kekerasan tidak juga saya lepas begitu saja. Hasilnya?

Sebagai anak-anak dia bisa tetap menikmati masa-masa kekanak-kanakannya dengan riang. Saya dan suami sebagai orang tua juga tidak kehilangan masa golden age nya serta terus bisa memantau perkembangannya hari demi hari.

Selagi anak masih dalam pantauan dan bimbingan orang tua serta dewasa lainnya, biarkan anak berkembang dan bereksplorasi sesuai dengan usianya. Karena anak zaman sekarang perlu sistem tarik ulur dalam membesarkannya.

 

Comments

  1. Mendidik anak zaman now nemang susah-susah gampang. Semoga Fahmi bisa jadi anak pintar dan tidak tergerus oleh kenakalan kids zaman lain ya mbak.

    • tetehokti says:

      Amin… Iya mbak. Kami sebagai orangtua sekaligus penanggung jawab yang seharusnya lebih aware dalam hal ini

  2. uenak banget de sarapannya, anak zaman sekarang memang pada butuh internet ya haha tinggal kita orang tuanyalah yang mengaturnya

  3. Kalau dalam istilahnya bu septi, anak perlu bermental karet yg dari pendidikan keluarganya dg tarik-ulur. Huh, setuju teh. Kita tidak bisa menutup mata dg perkwmbangan teknologi. Jadi harus ekstra ketat dalam pemberian gadget.

  4. Kak fahmi hebaat makan pancake tiga perempatnya…seneng ya teh kalo anak mau makan tuh..walau harus disuap pake hp gppalah..arfa juga begitu. Asal kita dampingi insyaallah smua terkontrol

  5. Hermini Yuliawati says:

    Betul banget karena kurangnya edukasi banyak ibu yg memberi anaknya SKM, itu juga termasuk kesalahan produsen karena mengiklankan skm sebagai minuman susu

    • tetehokti says:

      Nah ortu wajib kasih filter ya mana yg bisa diterima anak dan mana yang enggak. Jadi anak juga ortunya gak kebablasan

  6. Ratna Dewi says:

    Kayaknya bukan cuma di Kendari aja deh, di sekeliling kita kadang masih banyak yang gitu. Aku pun pernah nemuin anak balita ngedot susu, pas aku tanya emaknya itu bilangnya SKM putih. Aku bilang jangan kasih SKM, hati-hati gulanya lho. Eh emaknya bilang, biarin aja orang dia suka. Trus kalau udah gitu mau gimana lagi? Miris ya.

  7. Tantangan zaman now besar, tarik ulurnya kudu tangguh, ya The hehe

  8. Rata2 karena alasan murah. Dan anak juga seneng karena manisss…

    Padahal enak krn kandungan gula tinggi ya mba.
    Aku di rumah suamiku malahan yang kadang mbikin SKM, trus diminum –Klo anak2, uht sama susu bubuk

  9. Persis ponakanku itu, Teh. Makan ditemani gadget, batre ga boleh lowbat. Orang tuanya harus selalu siaga jangan sampe lowbat, kalo sempat lowbat, maka hujan dan gemuruh tak terelakkan. Haha. Kids jaman now!

  10. Hahaha, semangat teh
    Memang begitu dilema keberadaan gawai masa kini. Bagai pisau bermata dua, bisa positif bisa negatif. Bergantung kita untuk pandaiw mengontrolnya

    Semangat teh okti

  11. Wah makasih banyak teh tipsnya dalam mendidik anak jaman now. Mas Fahmi, semoga sehat selalu ya. Esok meraih cita yang diimpikan. 🙂

  12. Anak-anak zaman noe sukanya youtuban melulu, kalau gak dipantau orang tua bisa kebablasan

  13. Saya suka buat toping rotiiiii tawar kalo pakai SKM hehehe enak, tapi kalo dibuat minuman pasti gak nikmat ya Mbak Okti

  14. SKM itu 90% isinya gula. Ngeri sih kalau di Indonesia masih ‘membolehkan’ redaksional iklannya sebagai susu sehat yg bisa dikonsumsi anak.

  15. Faridilla Ainun says:

    SKM itu enak buat campuran makanan ya mba. Tapi kalau minuman kurang sreg gitu

  16. Anak2 jaman now canggih sdh bisa main hape sejak kecil.. Sbg ortu kita kudu membatasi ya Mba agar anak2 gak maniak hape. Soalnya kasihan waktunya habis hanya main hape.. Ntar jadi autis kalo keterusan..

  17. Baru belakangan ini saya juga baru tau kalau SKM itu lebih banyak gula daripada susu.

  18. Aku pake SKM cum buat tambahan makanan atau jus aja. Tapi dasarnya anakku sendiri enggak suka yang terlalu manis sih. Jadi susunya ya UHT yang plain.

    Btw, salam kenal ya mbak 🙂

  19. mendidik dari awal dans etersunya adalah ortu, guru hanya pendampingan saja ya

  20. Ahahahah. Anakku jg suka mi ta charge kl uda mau abis batre xD. Tapi sekarang nnton yutub hanya boleh hari sabtu. Itu pun enggak lama amat karena biasanya sabtu suka keluar rumah.

    http://www.miafauzia.com/2018/01/review-resik-v-godokan-sirih-antiseptik.html

  21. Tos ya teh…diluar sana pada pro kontra gadget utk anak..yg penting ttp dalam pantauan ortu krn kita disuruh mendidik anak sesuai dg zamannya ya teh..

  22. Hahaha lucu mba, liburan mampu tapi gizi anak ga terpenuhi itu banyak terjadi di ibu ibu jaman now, kita jangan sampe deh kaayak gitu ya ^^

Speak Your Mind

*