Derita Ibu Rumah Tangga: Baper Boleh Kalau Puasa Jangan Buruk Sangka

Buat mamah mamah muda yang super dan enerjik baper boleh-boleh saja tapi kalau puasa mbok ya jngan buruk sangka, toh?! 

Saingan dalam kehidupan bertetangga tidak bisa dipisahkan dari kehidupan bermasyarakat orang Indonesia. Iya di Indonesia, soalnya kalau di luar negeri belum pernah tuh liat ibu-ibu pengajian atau arisan yang saling pamer atau saling menjatuhkan satu sama lain. Beda dengan perempuan di luar negeri kalau perempuan bangsa kita itu terlalu berperasaan, alias dikit dikit baperan!

Bulan puasa apalagi. Tetangga terlihat udah ribut beli baju baru, hati udah gelisah, aku kapan belinya. Tetangga udah sibuk bikin kue-kue buat lebaran, mata udah jelalatan, kok kita gak dibagi sih? Saat tetangga shalat tarawih ganti mukena yang ribut kan bibir dan mata. Ngedumel dan melirik sinis, mau ibadah atau pamer, Jeng?

Berasa apapun tidak ada yang benar bagi kita saat melihat tetangga melakukan sesuatu sementara kita bisanya hanya mencibir, ngomongin, dan nyumpahin. Entah karena gak ada kerjaan atau emang hati dan pembawaannya demikian?

Perempuan memang halus perasaannya. Sensitif. Apalagi kalau pas lagi datang tamu bulanan nya. Tapi bukan berarti bisa mengartikan perasaan itu jadi rujukan buat ngejudge orang. Perasaan panas ketika tetangga dapat rezeki beda dengan perasaan panas ketika kita tersundut api. Bawa perasaan boleh tapi kalau jadi prasangka buruk apalagi dapat menimbulkan fitnah, itu bahaya.

Padahal perempuan Indonesia pada pinter. Sejak kecil bukan hanya dididik sopan santun, etika dan juga tata krama, tapi juga diajarkan sifat penyayang, berbaik sangka dan tepa slira. Tapi tidak tahu kenapa prasangka buruk pasti aja nyelip di pikirannya manakala melihat tetangga mendapat bahagia.

Ah itu sih pikiran situ aja, saya tidak kok.

Alhamdulillah dong ya. Sebagaimana kita kita berada di pihak yang dikucilkan tetangga. Dikucilkan bukan sebagaimana istilah jaman dulu kala; hidup terpencil dan tak diberi kesempatan untuk bersosialisasi. Dikucilkan disini lebih kepada keberadaan kita dianggap tidak ada oleh tetangga.

Pernah merasa demikian? Saat kita tidak tahu apa salah kita, tiba-tiba tahu dari orang kalau tetangga ngomongin jelek tentang kita. Saat kita bersikap biasa saja, tetangga tampak beda, jual mahal sapa, pelit senyum namun mengumbar omelan saat berada di belakang kita. Adakah tetangga yang bersikap demikian kepada kita di bulan puasa ini? Bersyukurlah jika iya.

Sesungguhnya berbahagialah orang yang dibenci tetangga. Karena secara tidak langsung tetangga tersebut sudah mengorbankan waktu serta pikirannya untuk menilai dan memperhatikan kita. Bahkan biasanya sampai detail. Coba mana ada orang yang mau secara gratis memperhatikan gerak-gerik seseorang dengan tanpa dibayar? Kecuali tetangga yang usil, iya kan?

Apalagi saat bulan puasa, selain keberadaan tetangga seperti itu harus kita syukuri (bersyukur mau-maunya mikirin kita) juga patut kita KASIHANI. Ya, kasihan banget bulan puasa kok demikian relanya menyimpan ruang di hatinya untuk menimbun hal tidak penting. Iyalah menurut saya sama sekali tidak penting mikirin tetangga udah beli baju baru apa belum terus diceritakan lagi ke tetangga lain. Bukankah lebih penting menggunakan waktu yang ada ini untuk hal positif? Ibadah misalnya. Lebih baik diam daripada menggunjing tetangga. Itu sih kalau menurut saya.

Karenanya patut kita kasihan kepada tetangga yang selalu bermuka masam dan punya dua muka atau muka tembok. Saat bersama kita begini, saat dibelakang kita begitu. Kasihan banget. Merugi dunia akherat dengan keuntungan nihil baik di dunia apalagi di akhirat.

Baper dalam kehidupan bermasyarakat bersama tetangga itu boleh-boleh saja. Tapi kalau berlebihan apalagi menimbulkan prasangka buruk sepertinya lebih baik kita jauhi saja. Masih banyak hal positif yang bisa kita kerjakan daripada ngomongin tetangga atau membenci orang lain karena merasa mereka kok bisa segalanya sementara aku tidak?

Manusia tidak ada yang sempurna, termasuk tetangga. Tugas kitalah memaafkannya dan kalau bisa ajak supaya tetangga yang judes sama kita itu supaya mau ngeblog #eh iyalah mending ngeblog ngobrol di Blog dapat fee daripada bergosip di halaman tetangga mana ada yang mau bayar?

Comments

  1. Hehe… Bener mbak…. Salam kenal dari saya….

  2. Bikin kue pas lebaran memang happy tapi kalau bikin banyak baper juga apalagi kalau hangus. Duh bawaannya kesel aja

  3. Bikin kue pas lebaran memang happy tapi kalau bikin banyak baper juga apalagi kalau hangus. Duh bawaannya kesel aja

  4. Hahahha..iya..ajarin ngeblog gih tetangganya itu Teh 😀

  5. betul betul, lebih baik ngeblog aja deh daripada ngegosip hahaha

  6. se RT jadi blogger smua kan asyik ya mbak
    DA cepet naik hihihi

  7. Wah aku sama posisinya kaya teh okti, nggak boleh nyinyirin balik yaa biar seru ha…3x

  8. hahhahaaaa..setuju banget, ngapain ngegosip dihalaman orang ya, toh ga dibayar ini, mendingan ngeblog eeaa

    Ahh, kalo aku sukanya di rumah aja, kalo pun keluar mendingan yg jauh sekalian..Coz ga akan berkembang kalo terpuruk di lingkungan tetangga mah. Bukannya ga mau bertetangga, seperlunya saja kalo ada urusan hihii

  9. Aku termasuk cuek jadi gak peduli tetanggaku beli apaan hehe

    Hahaha, kasi pelatihan ngeblog ke tetangga seru jg kali ya 😀

  10. Alhamdulillah,
    tetangga aku pada produktif semua.
    Wanita karir dan kalaupun ada yang di rumah, itu pasti nenek-nenek.
    Mereka paling hanya basa-basi kalo ngajak ngobrol aku.

    Yang seneng, di lingkungan aku ini….banyak anak kecil. Jadi kadang bisa dateng banyak bala tentara krucils yang main ke rumah…jadi bisa berkreasi bersama.
    Tinggal gelarin tiker aja, mereka camping di halaman depan rumah,
    Hahha….mamak nya seseruan bw atau ngeblog.

    **assiiikk….

  11. Untungnya aku dan tetanggaku nggak tipe yang nyinyiran dan baper hehe..intinya nggak boleh berburuk sangka sih sebenarnya ya teh.

  12. Aku malah pengen se-RT jadi blogger semua, biar gak ngerumpi mulu n bertanya-tanya kenapa aku jarang keluar rumah, haha.

  13. Hahaha… Tetangga masak gitu? Kayak judul komedi. Hihi… Saya mah cuek aja klo ad tetangga buruk sangka ma saya. Haha… Bener banget tuh disyukuri aja ad yg mikirin kita. Btw artikelny guwe banget teh… Hihihi

  14. Hadeh, itu tetangga baper banget. Hahahaha. Kayaknya kurang bahagia. Eaaa
    mnuurtku walaupun kita di baperin, semoga kita masih tetap berbuat baik. Aku sih nggak peduli kalau tetangga ganti mukena baru, soalnya pasti mahal-mahal. Hehehhe

  15. Bener, Teh. Kasihan ya tetangga yang sibuk ngurusin rumah tangga orang. Itu sih kurang kerjaan. Coba diajak jadi buzzer. Hahaha

  16. Hahaha itu mah manusiawi Teh melihat rumput tetangga lebih hijau padahal mah sama aja masing-masing ada rintangan dan cobaannya

  17. dulu di padang pernah nih punya tetangga yang bikin perut mules XD sodaraan malah. Tapi sejak di Bandung Alhamdulillah belum pernah.. dan jangan sampai keulang lagi, aamiin

  18. aku kadang kalo sama orang yang keterlaluan nyebelinnya aku nyinyirin balik sih wkwkw
    tapi tetp kok habis ku nyinyirin aku maafkkan *Eh XD

Speak Your Mind

*