Kopdar Baraya Sunda: Perjalanan Malming di Puncak Sambil Gembol Anak

Fahmi menikmati udara pagi yang sejuk berlatar Gunung Salak

Fahmi menikmati udara pagi yang sejuk berlatar Gunung Salak

Jauh hari sebelumnya di Group Facebook Baraya Sunda sudah digembar-gemborkan kalau acara kopdar alias “patepung lawung paamprok jonghok” akan dilaksanakan tanggal 7 dan 8 Desember. Bertempat di villanya milik salah satu anggota group, yaitu Enin Oetjoe Susanto, yang tinggal jauh di Kanada sana.

Merasa bagian dari sasama urang Sunda, terlebih ingin bersilaturahmi dengan semua anggota Group Baraya Sunda yang selama ini hanya saling komentar di ranah dunia maya, maka saya dan suami memaksakan memastikan untuk hadir. Ikut di acara kopdar meski harus “ngangais buntelan cinta” alias menggendong Fahmi, anak pertama kami.

Hunting objek foto

Hunting objek foto

Entah apa alasan lainnya, yang pasti saya niat banget pengen ikut ke villa yang belakangan diketahui namanya Villa Halim Fun and Farm, di Cibogo, Gadog Kabupaten Bogor. Saking niatnya, saya belain membatalkan diri ke Indramayu dan Cirebon untuk urusan kerja. Saya dan suami juga bela-belain segala dibawa demi kenyamanan Fahmi selama dalam perjalanan dan di tempat tujuan. Rungkad-ringkid we pokokna mah, ari gaduh orok mah, hehe!

Berangkat jam 12 siang dari Sukanagara, cuaca cukup cerah. Perjalanan cukup santai mengingat target jam 5 sampai villa. Sesuai informasi dari Kang Hendi si ketua panitia, bahwa sebelum jam 5, villa masih dipake sebagai lokasi syuting. Kami juga memakai sepeda motor, jadi tak takut kejebak macet. Apalagi bawa bayi, kami pasti akan sering berhenti.

Sampai Ciloto, Cipanas, macet mulai terasa. Sistem satu jalur di Puncak biasa diterapkan hari sabtu dan minggu. Sekali lagi bersyukur pake sepeda motor, jadi meski macet, kita masih bisa seseleke, seselempet. Diantara kemacetan itu kita sempet mampir beli jagung buat nambah-nambah amunisi malam mingguan nanti di villa. Kang Hendi bilang kan jagung untuk dibakar malam nanti kurang.

P1190150Sampai ke pom bensin Cibogo yang menjadi patokan, waktu tepat menunjukkan jam 5 sore. Sayangnya ketika buka ponsel ternyata hpnya mati keabisan batre. Duh, Gusti! Sambil nunggu hp restart karena ganti batre, kami menepi ke sebuah kios kecil. Nanya ke si ibu yang jualan, alamat yang ada dibbmkan Kang Hendi. Jalan Pantarako, Vila Halim Fun and Farm.

Beu! Si ibu belum juga selesai nanya, baru ucap jalannya aja dia udah ngabalieur bilang gak tahu dengan ketusnya. Dasar… Hanya bisa menarik nafas. Saya dan suami pun memutuskan untuk nyebrang arah, menuju pom bensin. Setelah nyebrang arah, baru kebaca dech nama jalannya. Senangnya sudah ketemu lokasi.

Villa Enin yang sangat megah dan luas

Villa Enin yang sangat megah dan luas

Masuk ke Jalan Pantarako, saya gak lihat ke sebelah kiri, padahal di tembok terpampang jelas nama villa dengan warna yang mecolok. Kita malah terus saja ambil kanan, melaju terus sambil menikmati halaman-halaman villa yang asri dan sejuk itu. Gak nemu-nemu vila yang dimaksud, kami coba tanya warga yang lewat. Seorang bapak tua itu manggut-manggut dan bilang kalau Villa Halim pan parem (maksudnya fun farm) ada di awal Jalan Pantarako tadi. Oh! Ternyata kelewat? Hehe… Yah, akhirnya kita balik lagi dech…

Masuk gerbang villa, setelah pemancingan, dari jauh kelihatan seseorang dengan kaos merah kolor coklat tersenyum ceria. Haha! Dialah bapak panitia alias Kang Heni nu kasep tea… Perasaan langsung tenang dech! Alamat sudah sampai tujuan itu artinya.

Sampai di ruang tamu saya dan suami langsung gantian sholat ashar. Fahmi malah kayanya betah di ruang tamu daripada di kamar villa. Ya udah, kita gelar tikar di depan tv aja. Kasian Fahmi, kayanya kecapean… Sakit badan alias nyareri awak ceuk kolot tea mah πŸ™‚

Malamnya, Teh Lilih Wilda datang. Sempat kaget juga melihatnya ternyata sedang hamil. Waktu ketemu di Demang Kafee Sarinah, Teh Lilih kan masih langsing dan singset. Salut sama semangatnya, walau sedang hamil, magrib-magrib bela-belain datang sambil ngos-ngosan untuk silaturahmi dengan teman-teman Baraya Sunda.

Menatap apa itu?

Menatap apa itu?

Abis sholat magrib, bukannya bantuin Teh Wiki dan Teh Dian siapin nasi liwet, saya dan Kang Iwan malah jalan-jalan bawa Fahmi. Niatnya sih mau ke Indomaret samping pom. Beli cemilan buat Fahmi biar ga terlalu rewel. Eh, di jalan denger suara adzan, Kang Iwan ngajak ke sana. Dikira deket tuh mesjid, terus aja jalan… terus.. dan terus… dah dijalanin ternyata cukup jauh juga. Haha!

Sampai lagi ke villa, nasi liwet sudah mateng. Duh, serasa disediakan, gak sabar pengen nyicipin bakar ikannya. Wanginya meni meleding kamana mendi atuh da. Setelah Fahmi bobo, langsung menyantap nasi liwet sama ikan bakarnya… Makasih Mas, yang udah geber-geber hihidnya πŸ™‚

Saat ngariung balakecrakan, datang Shinobi Kawaigaarui dari Bandung. Oh, ini ternyata si boneka kayu itu πŸ™‚ Selama ini kan yang kita lihat dari foto profil di Fbnya hanya gambar boneka kayu. Aslinya si empu akun ternyata cantik dan enerjik sekali. Tapi mulai tanggal 10 Desember, si boneka kayu ternyata salin jinis juga ya πŸ™‚

Setelah kenyang makan nasi liwet, awalnya, saya dan Kang Iwan memilih tidur di ruang tamu biar mudah kalau Fahmi bangun tengah malam. Maksudnya supaya gak ganggu yang lain. Eh, setelah kembali dari makan nasi liwet di halaman villa, ternyata Teh Euis malah udah tidur duluan di samping Fahmi! Dan ternyata keluarga Teh Wiki, keluarga Kang Hendi dan lainnya juga sudah pada pindahin bantal dan selimut dari kamar ke ruang tamu. Mereka ikut ngampar depan tv juga!

Lahan vila yang sangat luas....

Lahan vila yang sangat luas….

Sambil leyer-leyer lep-lepan mabok liwet, hawar-hawar dengar ada satu keluarga yang datang. Kang Hendi sibuk dengan ponselnya memberi arah jalan supaya mobil bisa sampai ke parkiran villa. Keesokan harinya baru tahu yang datang malam tersebut adalah Teh Yati dan keluarga.

Malam minggu itu hanya para bapak yang tidur di kamar (kecuali Kang Iwan) sementara para ibu, teteh dan anak-anak tidur di ruang tamu itu. Pasolengkrah dengan berbagai gaya dan posisi tentunya πŸ™‚

Seperti biasa, tengah malam Fahmi bangun, minum susu. Mungkin karena kepanasan, jadinya rewel dan nangis terus. Udah digendong ke ruangan lain, udah dikipas-kipas pake kertas, tapi ga mempan juga! Keringat Fahmi masih saja basahi badannya.

Enin Oetjoe juga sempat bangun dan keluar dari kamarnya. Menyarankan kami untuk pindah ke kamar, kasian katanya anak kecil ga bisa bobo. Tapi mau pindah udah tanggung. Susah bawa-bawa peralatan Fahminya, sementara jalannya terhalang orang yang tidur lintang pukang.

20131208_070117Saya berusaha mencari kardus bekas minuman gelas ke dapur. Maksunya buat dijadiin kipas. Pertama mencari gak ketemu. Tapi Fahmi yang gak bisa tidur lagi setelah hampir satu jam setengah bangun membuat saya balik lagi ke dapur. Minimal mendapatkan hihid bekas bakar ikan buat kipasin Fahmi, itu tekad saya.

Setelah ngotektak dapur, kini yang saya dapat justru sobekkan kardus, yang sebelumnya dicari ga ketemu (apa ga kelihatan kali ya) si hihid yang jadi target malah ga tahu dimana, mungkin di luar sana dekat perapian bakar ikan.

Kasian Teh Yati, Teh Wiki, Teh Dini juga Nobi yang akhirnya ikut bangun karena terganggu suara tangis Fahmi. Mohon maaf ya kenyenyakan tidurnya terganggu. Sampai Teh Euis bangun sekitar jam 3 lebih, Fahmi baru bisa bobo lagi (reup ka subuhnakeun).

Setelah shalat subuh, mumpung Fahmi masih bobo saya segera ke dapur masak air panas buat isi termos Fahmi. Agak lama soalnya ga tahu gimana cara idupin kompornya. Whaaa… Kompor gas itu ternyata menghidupkannya harus pakai korek api.

Udah isi termos, buat kopi dan teh, lanjut bantu beres-beres persiapan masak. Menu sayur asem jadi hidangan utama. Hem…kebayang enak enak enak πŸ™‚

Nu gareulis narsis

Nu gareulis narsis

Urusan di dapur harus dicut karena Fahmi bangun. Ya biasa, setiap pagi saya lap dulu badannya, minum susu dan makan MPASI. Selama di Villa, Fahmi 2 kali muntah-muntah lho! Kami sempat khawatir. Itu mungkin karena masuk angin.

Agak siang, baru ngeh kalau seputar villa yang luas itu banyak berdiri pohon manggis. Lebat-lebat lagi buahnya. Sayangnya belum mateng πŸ™ jadi ga bisa metik dech.

Turun dari Villa yang cukup luas itu, ada kandang tempat pemerahan susu sapi. Kesempatan ini tak dilewatkan, kami mencoba minum susu sapi segar yang belum dicampur. Rasanya memang lain. Kata pegawainya, susu sapi itu akan dibawa ke Cimory.

P1190158

P1190170

Minum susu segar yuuuk...

Minum susu segar yuuuk…

Puas keliling villa dan halamannya, termasuk megang-megang buah manggis yang masih mentah, balik lagi ke ruang tamu villa. Senang lihat anak-anaknya Teh Dini dan Teh Wiki asyik bermain dengan Fahmi. Fahmi juga tampak senang, gembira tertawa-tawa dibawa main sama kakak-kakaknya. Yang lebih lucu saat Fahmi memakai kaos seragam Baraya Sunda. Haha! Kaya sarung, atau gamis? Soalnya kegedean. Kaos usia 5 tahun dipakai sama bayi 9 bulan. Kebayang…

20131208_054947-1-tilengageugeuh tempat alias Enin Oetjoe. Acara yang ditunggu-tunggu pun tiba. Apalagi kalau bukan acara makan-makan…! Haha!

Baju gombrang

Baju gombrang

Acara diskusi, doorprize, dan nganyam bulu soca selalu disertai tawa dan canda. Silih geuhgeuykeun, silih gonjak. Serasa sudah jadi saudara sekian lama… Diselingi makan juga tentunya. Sayur asem sama rujak jadi santapan panghegar nu tos nganyam bulu soca πŸ™‚

Mengingat perjalanan jauh dan sistem tutup buka di jalur puncak, setelah shalat dhuhur, rencana saya dan suami mau pulang lebih dulu. Eh, Fahmi malah bobo. Kang Iwan juga ikut nyangsaya. Akhirnya nunggu mereka bangun dulu dech meski mendung sudah nampak di langit Puncak.

Udah kena macet, kehujanan, eh! Kudu ganti ban, lagi!

Udah kena macet, kehujanan, eh! Kudu ganti ban, lagi!

Jam 2 siang, setelah beres-beres termasuk bebekelan rujak dan goreng burayak, kami mendahului semua meninggalkan villa. Pulang. Sedih rasanya saat Fahmi harus pamitan sama semua ua-ua, teteh-teteh dan aa-aanya. Hikz, hayang ceurik da mun teu era mah… Asa ku wegah papisah jeung baraya nu sakitu balageur jeung karasa kanyaahna. Semoga suatu saat masih bisa jumpa. Amin…

Benar saja, jalur puncak sedang menerapkan sistem satu arah. Berhubung pake sepeda motor, jadi kita bisa melawan arus. Cuma rasanya ketar-ketir dan deg-degan banget… Kurang-kurangnya waspada, hampir saja bus-bus besar itu menyenggol dan menyeruduk kita. Wuih… Tegang banget dech, nanjak sambil mepet-mepet diantara kecepatan kendaraan dari atas ke bawah yang ting seleber.

Alhamdulillah lewat Taman Safari arah dari atas ditutup. Jadi arah sebaliknya yang dibuka. Kang Iwan pun sedikit leluasa bisa menguasai jalan. Antrian mobil sangat panjang, dari Taman Safari sampai hampir mendekati Cipanas itu mobil antri gak habis-habis. Kebayang kalau gak pake sepeda motor, bisa-bisa kaya mobil yang jekebak macet itu diam di tempat sekian jam.

Di Kecamatan Cugenang Cianjur, hujan mulai turun. Di Mesjid Ar Rayyan, kami istirahat dulu untuk shalat ashar. Seperti biasa, Fahmi saya biarkan tidur-tiduran santai di lantai mesjid. Mau nunggu hujan reda entah sampai kapan, sementara sore terus beranjak dan perjalanan ke rumah masih jauh, sekitar 3 jam lagi. Kami pun berbekal jas hujan kalong nekat hujan-hujanan.

Di daerah Kecamatan Cilaku, tak sengaja ban sepeda motor masuk jalan berlubang. Saya dan Fahmi sampai terloncat! Saking kerasnya benturan, ban belakang sampai kempes. Beruntung tambal ban hanya berjarak 11 meter di depan kami. Setelah dibuka, itu ban dalam sobeknya cukup panjang, tidak bisa ditambal, akhirnya beli ban dalam baru dech!

“Gak apa, jajan sedikit. Kita ambil hikmahnya aja.” Kata Kang Iwan. “Mungkin tahu mau tahun baru, jadi persiapan untuk perjalanan jauh lainnya lagi…” Haha… apakah itu tandanya akan ada acara lain menjelang tahun baru? Hem…

GALERI FOTO :

P1190186

P1190191

P1190194

P1190196

Speak Your Mind

*