Kuliner Cianjur: Nasi Bakar Otista Tempatnya Asyik Menunya Fantastik

Kuliner Cianjur: Nasi Bakar Otista Tempatnya Asyik Menunya Fantastik

Di Cianjur belum ada yang menjual menu kuliner nasi bakar paling tidak sampai awal tahun 2016 ini. Nasi Bakar Otista bisa dibilang sebagai pionir pertama dalam hal ini. Sajian Nasi Bakar Otista yang beralamat di Jl. Oto Iskandar Dinata 2 No 8 ini tempatnya instragramable banget cyiin…

Apakah karena penjualnya masih bisa dibilang anak muda? Tak tahu pasti pula. Yang pasti dari mulai kasir, penyaji sampai pemilik sekaligus pekerjanya di kedai nasi bakar ini semua masih muda muda. Tapi gak sempat tanya masih single, jomblo atau udah ada yang punya. Haha… kalo mau tahu soal info itu boleh datang langsung dan tanya sendiri ya.

Namanya nasi bakar ya pastinya dibakar dong. Dan yang langsung terbayang adalah wangi daun pisang yang terbakar itu… hem… wanginya benar-benar ngangenin. Serasa teringat masa kecil saat di rumah nenek. Suka dibuatkan pais burayak atau cecere (kayanya orang Sunda di pedesaan yang mengerti apa yang saya maksud) nah bau harum pais dan bau daun yang terbakar itu nikmat banget. Teramat dalam menggugah selera. Aih gak sabaran dech pengen segera menyantap nasi bakarnya. 

Dan saya beserta suami langsung memesan nasi bakar dengan varian yang berbeda. Dari sekian banyak menu nasi bakar yang ditawarkan, ada nasi bakar teri, nasi bakar ayam kremes dan ada juga menu nasi liwet serta mie ayam dan bakso; kami memilih nasi bakar jamur dan nasi bakar ati ampela. Harga masih terjangkau boss, gak takut dompetnya kebobolan. Berkisar antara lima belas ribu rupiah sampai 25 ribu rupiah per porsinya.

Salah satu sudut lesehan di Nasi Bakar Otista Cianjur

Salah satu sudut lesehan di Nasi Bakar Otista Cianjur

Minumnya? Dari sekian banyak pilihan seperti biasa karena ada Fahmi kami memilih juice sebagai minumnya. Entah nyambung entah tidak kalo abis makan nasi bakar minumnya juice alpukat dan naga merah. Karena Fahmi suka ya cusss order saja. Harga minuman mulai dari 3ribu sampai 10ribuan saja.

Menunggu pesanan datang, kami yang memilih duduk di tempat lesehan karena ruangannya tampak lebih adem tak terlalu ramai karena dalam ruangan, dimanjakan dengan hiasan dinding yang membuat kami berkeliling mengitar untuk dapat  melihat jelas.

Ada tulisan semacam quote gitu, ada pajangan lucu dan unyu, dan ada permainan yang membuat Fahmi jadi tampak betah. AC di ruangan kecil jadi terasa nyaman. Panas terik kota Cianjur berubah jadi adem manakala duduk selonjoran di triplek yang dipernis dan didesain sedemikian rupa hingga lembut, nyaman dan enak diduduki. 

Hidangan tidak lama datang. Juice lebih dulu diantarkan baru nasi bakarnya yang membawa harum daun terbakar itu. Satu paket itu ada temannya sambal lalap dan kerupuk. Nyam nyam… kami pun karena lapar langsung melahapnya.

Nasi bakarnya enak. Mungkin pas lagi lapar. Pas lagi di Cianjur belum ada banyak penjual kuliner serupa. Jadi di lidah masih terasa ngangenin. Ditambah sambalnya we o we, nampol banget. Seuhah huh hah jadinya. Tapi namanya sambal meski huh hah huh hah tetap nambah.

Nasi bakar ati ampela dan juice buah naga merah

Nasi bakar ati ampela dan juice buah naga merah

So far nasi bakar ini cukup mengobati ketinggalannya warga Cianjur. Ya di Cianjur kemana lagi coba kalau mau makan menu kuliner kekinian khas kaya gini kalau gak ke Bandung atau luar kota lainnya? Jadi nasi bakar otista ini membantu pencinta kuliner di Cianjur menambah khazanah cita rasa serta olahan baru. 

Yang perlu ditambahkan menurut kami ada baiknya jika pengelola menyediakan air teh minum panas atau dingin buat para pengunjung. Biar kata kaya di warteg tapi tak bakal menurunkan pamor atau kualitas. Yang ada justru bakal jadi nilai lebih. Ya sodaqoh cai-cai atuh lah… Apalagi menu lalap sambal kaya gitu kan mantepnya minum teh panas. Bukan gak mau beli minuman yang ditawarkan… emang ada teh tawar harganya dua ribu rupiah sementara teh manis diatas itu harganya. Berasa udah pesan juice, jadi ya udahlah. Hihi… baru nyadar berasa ada yang kurang setelah makan habis. Kalau tersedia minuman gratisan, minuman yang dipesan kan bisa dihidangkan lebih dulu. Teh panas gratisan sepaket dengan menu pesanan itu buat minum setelah makan kaya di nasi padang atau warteg. Ceilah… ini kan tempatnya gedean dikit dari itu.

Nasi bakar ati ampela dan nasi bakar jamur

Nasi bakar ati ampela dan nasi bakar jamur

Tapi bener kan gak semua orang doyan makan sambal lalap terus minumnya juice. Lagian buat kami tempat makan yang menyediakan minuman tambahan baik air putih atau air teh di teko/gelas bisa jadi nilai plus. Suami biasanya bakal deudeuieun. Syukur-syukur makan ngajak teman-temannya. Tuh! Secara tidak langsung promosi gratis dari kami kan? Hehe… 

Blogpost ini belum dilengkapi foto. Maklum uploadnya dari ponsel. Udah beli laptop nanti fotonya baru diunggah ya… haha bercanda, ding! Lagian jaman mana kami bisa kebeli laptop. Laptop baru maksudnya…

Comments

  1. Loh iya scroll2 ga nemu potonya,, syukurlah ga jadi mupeng hahaha
    Tp ga seei sih ga ada potonya *galau. Post dr hp juga bisa lo attach gambar, beneran *maksa
    Tfs.. salam kenal

  2. Loh iya scroll2 ga nemu potonya,, syukurlah ga jadi mupeng hahaha
    Tp ga seru sih ga ada potonya *galau. Post dr hp juga bisa lo attach gambar, beneran *maksa
    Tfs.. salam kenal

    *edisirevisidaritypo

Speak Your Mind

*