Saat bijak lebih baik dari sekadar meratapi…

Meratapi Usia Cantik: Saat bijak lebih baik dari sekadar meratapi…

Ada saatnya bahtera rumahtangga dibumbui percekcokan disertai ego dan nafsu. Saat masa itu menimpa, saya biasanya hanya bisa berdiam diri. Memilih berlama-lama menatap cermin. Melihat kesedihan di bola mata yang sejatinya semua itu pantulan dari suasana hati yang sedang penuh amarah kesedihan.

saat-bijak-lebih-baik-dari-sekadar-meratapi

Perempuan mana yang ingin terluka, tapi bila itu terjadi akan banyak pilihan untuk dijadikan pelampiasan. Dan saya biasanya memilih sendirian membiarkan jiwa dan pikiran menelusuri lagi liku-liku hidup yang telah saya jalani hingga saya bisa sampai di umur 37 #usiacantik ini.

Bila ada wanita yang matang sebelum waktunya, mungkin sayalah salah satunya. Gimana tidak, bertubi-tubi masalah dan beban hidup sudah saya hadapi sejak dini. Bisa atau tidak saya harus bias menyelesaikan masalah sejak kecil, sendiri.

Sejak SD karena keterbatasan ekonomi saya tinggal menumpang di tetangga. Jangan ditanya bagaimana beban mental saya di mata teman meski tetangga yang menampung saya baik hati. Hingga lulus dan berbekal uang hadiah NEM tertinggi se Kodya Bandung tahun 1993 saya nekat melanjutkan SMP di pinggiran Kabupaten Tasikmalaya. Padahal orang tua sudah angkat tangan untuk biaya.

Masuk SMP, tinggal bersama nenek hidup dalam keterbatasan. Sementara bapak dan ibu dagang di kota. Belum sampai setahun mengenyam bangku sekolah menengah pertama, bapak  meninggalkan kami untuk selama-lamanya. Menjual tanah warisan bapak, ditambah hasil usaha nenek jadi buruh tani akhirnya saya bisa menamatkan sekolah.

Berkat meraih NEM tertinggi lagi saya didukung oleh guru dan tetangga supaya bisa melanjutkan ke bangku SLTA. Keinginan saya sekolah cukup tinggi, maka jalan tengah yang kami tempuh adalah saya sekolah SMA di pinggiran Cianjur sambil mengurus adik. Sementara ibu, rela merantau ke ibukota demi bisa membiayai kebutuhan hidup kami.

Jangan kira masa sekolah saya menyenangkan. Tidak cukup mengandalkan uang kiriman ibu yang kadang tidak pasti, saya harus nyambi berdagang supaya bisa dapat uang. Bikin cemilan lalu dijual di sekolah, bantu-bantu juragan di pasar, atau bantu bapak ibu guru dari kota yang ngontrak demi bisa dapat uang jajan.

Merasakan penderitaan kerja berat ibu, saat saya lulus bertepatan dengan terjadinya kerusuhan tahun 1999 ibu saya cegah kembali kerja. Saya pikir sudah saatnya saya menggantikan peran ibu sebagai tulang punggung keluarga. Tapi krisis ekonomi kala itu mengakibatkan susahnya mencari pekerjaan. Yang bekerja saja kena PHK.

Tidak tega melihat gurat sepuh di wajah ibu yang semakin kentara, tidak mungkin menunggu lama untuk memperbaiki rumah panggung yang sudah lapuk dimakan usia, belum biaya adik sudah jadi tanggungan saya sebagai anak pertama, membuat saya nekat mengambil keputusan untuk secepatnya bekerja. Jadi tenaga kerja wanita alias TKW pilihan saya.

Awal mula mau berangkat ke Saudi Arabia, namun pihak PT mengalihkan akhirnya saya bekerja ke Singapura. Selanjutnya bekerja ke Hongkong dan terakhir bekerja di Negeri Formosa.

Jangan anggap hidup saya senang bisa kerja di luar negeri. Saya salah satu korban Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) alias human traficking. Saya sering berurusan dengan pihak imigrasi, sampai memenangkan kasus di pengadilan Taipei, hingga saat detik-detik kepulangan ke tanah air di bandara pun sempat berurusan dengan agency yang menipu. Kalaupun saya bisa bayar hutang keluarga, bisa bangun gubuk bambu jadi rumah bata, dan bisa simpan sedikit utuk modal usaha, itu karena selama bekerja saya super ngirit dan milih puasa.

Belasan tahun merantau di negara orang, pulang kampung tidak berarti tinggal merasakan kesenangan. Justru beban hidup dan pikiran semakin runyam. Apalagi kalau bukan karena masalah jodoh?

Bagi warga kampung yang masih berpikiran kuno, perempuan usia 25 belum menikah itu sudah dianggap perawan tua. Apalagi saya yang sudah lewat usia kepala tiga. Sindiran demi sendiran, cemoohan demi cemoohan terus mencecar saya dan keluarga. Oke, saya baik-baik saja, tapi bagaimana perasaan ibu saya? Kami hanya bisa saling berpelukan sambil menahan kucuran air mata. Bukan usaha saya tidak maksimal, atau doa yang tak sampai, tapi mungkin memang belum waktunya saja.

Dalam keterpurukan, saya tidak ingin ditepuk-tangani oleh mereka yang bisanya mencibir. Gagal atau sukses semua pilihan ada di tangan saya, mereka hanya bisa melihat dan menyaksikan.

Sudah banyak asam garam kehidupan yang saya cecap. Saya tidak boleh lemah. Saya harus bangkit membuktikan walau sebagai perempuan dengan segala keterbatasan saya juga mampu mandiri.

Saat teman satu angkatan sudah punya anak dua, tiga, bahkan ada yang sudah menjanda (lagi) saya baru bisa menemukan jodoh atas pilihan sendiri. Menikah teramat sederhana asal sah kami jalani di kantor urusan agama. Tidak ada resepsi, tidak ada baju pengantin. Yang ada hanya cucuran air mata. Inikah jalan hidup saya, ya Allah?

untitled-design

Rumah tangga bersama orang yang baru dikenal setelah menikah itu kurang-kurangnya kuat hati inginnya kabur dan milih bekerja lagi ke luar negeri. Namun tak saya pungkiri juga ada saatnya momen indah sebagaimana istilah nikah dulu baru pacaran.

Terlebih ketika dikaruniai anak pertama laki-laki, kebahagiaan kami semakin lengkap. Saya menekatkan diri sedalam apapun hati terluka saya tetap memilih untuk jadi seorang ibu terbaik bagi anaknya.

Apabila sudah mikir sampai sana, secara sendirinya senyum ini memancar dari wajah. Rasa untuk mempercantik diri demi tampil baik di depan buah hati dan suami memicu saya untuk mulai belajar dandan. Sesuatu yang teramat terlambat disadari mungkin bagi wanita seusia saya lainnya. Tapi tidak ada kata terlambat untuk saya.

Biar saat usia dua puluhan waktu dan energi saya habiskan untuk kerja keras . Jika saat itu saya bisa menahan ego dan nafsu, seharusnya di usia matang sekarang saya harus lebih bisa mengendalikannya. Dan berdamai dengan diri terbukti membuat saya merasa lebih baik.

Saat memandang wajah sendiri dalam suasana sedih, saat itulah tampak guratan di sekitar mata, kerutan di dahi dan daerah lain, menandakan saya sudah tidak muda lagi. Hitungan angka usia boleh bertambah, tapi keceriaan dan jiwa muda wajib punya hukumnya. Karena dengan hati yang bahagialah pancaran rona wajah awet muda akan didapat.

Tampil lebih baik dengan perawatan wajah yang sesuai dengan usia pilih Revitalift Dermalift dari L’Oreal Paris Skin Expert. Dengan kandungan Centella Asiatica, Pro Retinol A dan Dermalift Technologi cocok untuk wanita di #usiacantik. Produk L’Oreal ini teksturnya lembut, ringan hingga meresap dengan cepat ke dalam kulit, membantu mengurangi kerutan dan meningkatkan kekencangan kulit.

Jangan khawatir semua wanita bisa mendapatkannya dengan mudah secara online di e-commerce terpercaya. Itu lebih baik karena keaslian produk terjamin daripada beli produk serupa murah kawean yang gelar lapak di jalan.

Bersama L’Oreal Revitalift Dermalift saya bisa menghapus perjalanan hidup masa lalu yang menyedihkan kerutan di wajah. Samar namun pasti kerutan wajah di usia matang tergantikan kulit sehat bersih dan segar seiring suasana hati yang berubah lapang setelah mengikhlaskan atas apa yang dialami. Asupan gizi nurani di usia cantik bahwasanya jadi bijak itu lebih baik dari sekadar meratapi.

Jika wanita lain merasa cantik di #usiacantik karena memang kenyataannya ditunjang dengan kekayaan serta wawasan, maka bagi saya cantik di usia mendekati kepala empat ini cukup dengan berhasil mengikhlaskan masa lalu. Sehingga di #usiacantik saya saat ini bisa tenang dan damai membesarkan balita yang jadi permata hati sambil terus mendampingi suami.

tehokti-com-2

 

Lomba blog ini diselenggarakan oleh BP Network dan disponsori oleh L’Oreal Revitalift Dermalift

Comments

  1. Proses perjalanan hidup semakin mendewasakan, kita jadi belajar banyak hal. Smoga tambah sukses, sehat dan tambah cantik di usia cantik 🙂

  2. Duh Teteh perjalanan hidup telah menempa Teteh menjadi perempuan tegar. Terus berjuang demi keluarga ya Teh. Dibanding hidup Teh Okti yang penuh liku kisah pedih saya mah tidak ada apa-apanya. Btw, ternyata usia kita sama haha #tosss ah.

  3. Teteh ternyata perempuan yang kuat ya… Begitu banyak pengalaman hidup yang bisa dijadian bahan pembelajaran. Semakin banyak persoalan, tentunya membuat tingkat hidup meningkat. Saya kira, Teh Okti ada di tingkat yang lebih atas daripada perempuan lainnya. Sukses terus, ya… 🙂

  4. Teh okti…. amaziiing Masya Allah.. ah bener, masih banyak yg belum bs move on dr masa lalu, jd bikin ga cantik.. keep inspiring teh..

  5. so inspiring …. Terima kasih sudah berbagi cerita. Semoga sukses dunia akherat teteh cantik 🙂

  6. Terus menginspirasi ya teh <3
    cuk lei singkung! Kayau!

  7. Dan Allah SWT tidak pernah salah memilih hambanya dengan ujian untuk menjadi pribadi yang kuat. Terbukti, teteh ada bersama kami dan menginspirasi kami belajar bijak, berdamai dengan diri sendiri dan mengikhlaskan segala sesuatu yg tidak menyenangkan. Fii Amanillah ya teteh.

  8. Aku suka baca tulisanmu dulu di Kompasiana, ketegaranmu membuatmu kuat, salut buat perjuangan Mbk Okti, enggak nyangka kita jadi satu group di BP ya hehe

  9. Tempaan hiduplah yg membuat kita bisa semakin kuat menghadapi segalanya didepan walau kadang terasa sulit,.,alloh pasti tau yg trbaik buat hambanya,salut sama ketabahannya mb karena sya jg prnah berada dlm keterpurukan ketika jiwa muda sedang tinggi2nya dan hampir aja putus as a, hanya alloh dan kedua orangtua sya yg membuat sya just

  10. Pengalamannya luar biasa mbak dan saat ini saya yakin hikmah yang mbak peroleh dari perjalanan yg panjang kmrn2 udah dirasakan TFS yaaaa 😀

  11. saya sepakat mba, cuma buat bijak itu gak ada sekolahnya, yang ada latihan terus ya

  12. Masyaallah teh.. kisah yang luar biasa.. salut dengan perempuan-perempuan tangguh seperti teteh…

  13. Pengalaman pahit membuat kita jadi kuat, tetap semangat ya mba..

  14. Gapapa, Mbak sederhana yang penting halal ^^

  15. Setiap pengalaman selalu menjadi bumbu yang akhirnya menjadikan hidup itu sedap nikmat. Dan bisa jadi penyemangat bagi orang lain 🙂

  16. Saya sampai bingung mau komen apa selain kata HEBAT!
    Perjalanan hidup telah menempa teh okti hingga menjadi sekarang. Terus menginspirasi yaa

  17. sangat bermanfaat artikelnya.

  18. Teh Okti…
    Semoga Allah memberikan berkah di setiap ikhtiar teteh.

    Saya sampai ikut hanyut dalam kisah teteh.

  19. Teh Okti, jalan hidupmu luar biasa teteh. Semangat juangnya keren. Semoga menang ya!
    Aamiin

  20. Teh..semangat hidupnya luar biasa, mungkin memang Allah memberikan jalan hidup yang telah digariskan ya.
    Alhamdulillah ketemu jodoh, dan punya anak lucuu, tetep semangat Teh.
    Iya bener apalagi di #usiacantik ini yang harus dilakukan, selain melepaskan ikhlas. Masa lalu tetep cukup dikenang saja.
    Semangat selalu di #UsiaCantik Teteh (huiks, padahal lebih tua aku 3 tahun)

  21. Luar biasa pengalamannya, Teh. Kalau di kampung memang banyak yang nyindir2 hehe. asal tebal telinga ga masalah menurutku, teh. Yang penting nggak semuanya dimasukin hati. Walo kadang dongkol juga sih, hehe. Kalau usia cantik perempuan makin matang dan pede ya. Aku liat teman2 yang di usia ini udah nemu passionnya di mana dan tujuan hidup mau apa.

  22. Teteeehh..T_T

    Speechless saya bacanya. Masya Allah perjuangannya Teteh, no wonder dirimu sekarang jadi wanita kuat dan tegar. Barakallah ya, Teh. Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat untukmu dan untuk keluarga kecilmu 🙂

  23. Wow..luar biasa perjuangannya Teh Okti..sangat menginspirasi..TFS..

  24. Saya terharu sama keteguhan dan ketegaran Mbak dalam berjuang menghadapi lika-liku kehidupan. Semoga Allah selalu menyertai setiap langkah Mbak ya :’)

  25. Teteh T_T

    yuukk buang jauh-jauh masa lalu…
    eh tapi jadikan pelajaran yg berharga jg yaa teh yaa…

    Teteh stronger..

    Sy malah berpikir aahhh gak jadi ah jadi TKW,,rencananya sy malah pengen jd TKW lho teh

  26. Seneng pernah ketemu teh Okti, semua punya cerita ya, teh. Saatnya menatap masa depan yang cerah

  27. Speechless saya mbak bacanya, tegar bgt mbak okti…. Smg sukses dan bahagia selalu ya mbak…. 🙂

Speak Your Mind

*