Sampai Kapan Mau Ngeblog?

Sampai Kapan Mau Ngeblog?

Masih terasa euforia perpisahan platform Blog yang telah melahirkan blogger blogger handal dan even even berkesan. Ibarat hukum alam, ada pertemuan pasti ada perpisahan. Ada kehidupan akan diakhiri dengan kematian. Duh bukan sedih lagi deh rasanya tapi juga sekaligus jadi ngeri nih!

Platform blog gratisan baru saja berakhir dengan pamitan. Menyisakan galau dan kehilangan. Terbayang anak asuh yang sudah lama dibesarkan dan betah d dalamnya, tiba-tiba diungsikan tapi entah harus kemana. Bagaimana mencari lagi tempat berlindung?

Jadi ingat ketika lagi anteng-antengnya ngeblog di platform Multiply, tiba-tiba “terusir” dan harus angkut-angkut semua apa yang ada di rumah maya. Angkut kemana? Entahlah… Boro-boro cari rumah baru dengan kata lain harus belajar lagi bagaimana cara buka pintu, dan sebagainya, untuk meyakinkan diri sendiri saja beneran nih blog nya kena gusur? Berasa beraaaat banget.

Akhirnya dibiarkan begitu saja dan menguap entah kemana. Padahal Multiply tempat pertama saya belajar ngeblog dan mengenal dunia internet. Belajar membuka mata bahwa di luar rumah masih ada dunia yang lebih luas. Menerima masukan dan pelajaran yang tidak akan pernah saya temukan di sekolah manapun…karena saya memang tidak bersekolah.

Namun ketika harus pindah dan menerima semua luka dan duka, sekian lama semua kembali biasa dan bahkan sesekali lupa. Itukah rumus dunia?

Dunia boleh berakhir tapi semangat tetap menyala. Blog boleh hangus tapi keinginan untuk menulis –yang memang sudah menjadi passion– tidak akan mudah terhapus waktu.

Menulis sebagai terapi jiwa dan kebutuhan diri jadi sulit untuk dihentikan. Kebiasaan yang tidak akan tersingkirkan ibarat manusia dan aktivitas makan. Jadi sudah sepaket. Lengket.

Jadi kalau ditanya sampai kapan mau ngeblog? Hem… Kalau dijawab selama-lamanya terlalu lebay kali ya? Seolah tidak ada kegiatan lain lagi. Meski memang bagi saya ngeblog alias menulis itu tidak ada bosan dan tidak ada akhir. Jadi? Yah buat keamanan semuanya, saya akan jawab begini kalau ditanya “sampai kapan ngeblog?”:

Sampai masih ada kuota atau wi-fi. Hahaha… Internet jelas jadi tiket vvip menuju ke rumah maya. Tanpa daring bagaimana bisa publish tulisan? Kalau menulis di kertas atau diary, itu mah bukan ngeblog atuh namanya juga yah?

Sampai masih ada listrik menyala. Soalnya di kampung sering mati listrik. Apalagi kalau musim hujan. Sehari bisa lebih dari 5 kali. Lah kalau tidak ada listrik boro-boro bisa ngeblog, masak nasi saja terbengkalai. Gimana mau aktivitas kalau gelap gulita ke kamar mandi saja memilih ditahan-tahan. Hahaha!

Sampai masih punya gadget yang support selama itu ngeblog saya lakukan. Tidak harus ada komputer, pakai smartphone pun oke. Tidak harus smartphone kalau memang tidak ada, karena sebelumnya saya pernah merasakan bagaimana berdarah-darahnya jempol tangan ini ketika menulis sekian banyak artikel dan naskah hanya mengandalkan hape jadul, Nokia N73.

Iya, jangan salah. Karena keterbatasan berada di rumah majikan (itu sekitar tahun 2008-2010) akhirnya saya nekat. Nekat memberanikan diri mencoba apapun yang saya bisa demi bisa tetap menulis. Akhirnya, tidak hanya blog, tapi juga buku-buku terbitan baik sendiri maupun antoligi berhasil jadi koleksi.

Sampai diri ini masih merasa mampu untuk menulis alias ngeblog, saya akan tetap melakukannya. Toh menulis sudah biasa saya lakukan. Sejak tahun 1987, jauh sebelum ada blog atau media sosial lainnya saya sudah lebih dahulu suka menulis di buku diary, lanjut ke buku dan sesekali mampir di media cetak lokal.

Tidak ada kata berhenti untuk menulis (ngeblog) karena bagi saya menulis itu bahan pembelajaran, bahan pencarian atas segala ilmu pengetahuan. Dan tahu sendiri bagi Muslim, belajar dan mencari ilmu itu tidak ada batasnya, kecuali sampai mati.

Comments

  1. Pertanyaan simpel namun tidak pada jawaban. Saya terus terang juga sekarang keteteran untuk membagi waktu antara kerja kuliah dan ngeblog. Jadi di bawa enjoy aja. Waktu waktu mungkin satu dua bulan blog ga diupdate.

  2. Sampe ga bisa nulis lagi hehe (ceritanya jawab pertanyaan teteh)

  3. Aku jadi ikutan merenung nih, Mba. Tujuan menulis kalau memang udah passion memang akan selalu ketemu jalannya. Dulu saya juga menulis di buku diary, sampai akhirnya ketemu blog. Ternyata menulis di blog lebih menyenangkan karena bisa sharing dan bermanfaat bagi orang lain. 😀
    Karena itu saya ingin menulis terus sampai nanti-nanti, sampai gak bisa lagi. Hehe

  4. Faridilla Ainun says:

    Semangat ngeblog terus pokoknya mba selagi bisa 😀 Semoga bisa memberi manfaat dari tulisan ya

Speak Your Mind

*