5 Fakta Diri Tidak Bisa Disanggah Lover maupun Haters

5 Fakta Diri Tidak Bisa Disanggah Lover maupun Haters

 

Jadi berasa diomongin dalam acara infotainment televisi nih pakai bahas fakta-fakta yang ada di diri sendiri segala. Hahaha… Seberapa penting sih sampai orang yang baca blog harus tahu masalah ini?

Baiklah namanya juga manusia ya, ada sisi positif sebaliknya ada juga sisi negatif. Terserah orang mau bilang bagaimana karena penilaian manusia memang relatif. Yang pasti berikut ini fakta yang ada di diri saya dan tidak bisa disanggah lagi baik oleh lover maupun hater. Yailah, bahasanya gak kuat deh…

Blogger Kampung

Domisili di Pagelaran, sebuah kecamatan berada di selatan Kab. Cianjur Jawa Barat dengan akses jalan naik turun, listriknya sering mati, internet nya lup lep muncul tenggelam, bikin saya sukses menyandang gelar blogger kampung blogger urang gunung. Ndeso. Tidak dapat dibantah lagi.

Seiring adanya kemajuan signifikan Provinsi Jawa Barat setelah dikepalai oleh Ridwan Kamil, besar harapan saya Cianjur Selatan tempat saya tinggal yang selama ini memiliki sebutan kabupaten tertinggal di Jawa Barat, lambat laun bisa disamakan dengan kota dan kabupaten lainnya, meski kejauhan kalau mau sejajar dengan Meikarta eh planet Bekasi mah…

 

Mantan TKW

Fakta kedua yang tidak bisa dibantah siapapun, adalah seperempat usia selama saya hidup hingga tahun ini, saya habiskan di luar negeri. Bukan jalan-jalan atau menjalankan tugas negara, melainkan saya kuli, alias buburuh as known as kerja.

Jadi TKW saya jalani di tiga negara, Singapura, Hong Kong dan Taiwan. Selama di perantauan itu saya mengalami berbagai pengalaman luar biasa, mulai dari korban tindak pidana orang alias human trafficking, mendapat hong pao tidak terduga dari pasien yang dijaga, sampai kerja di salon, dan melamar kerja ke kantor berita hingga jadi jurnalis sampai sekarang. Ini fakta meski tidak akan banyak yang percaya.

 

Aktivis Migran

Pengalaman jadi korban trafficking menyisakan berbagai pengalaman luar biasa. Tidak banyak yang bisa bangkit, atau kembali ke kehidupan semula. Kecuali mereka yang tahan banting dan mental baja. Kata orang saya salah satunya.

Merasa gimana susahnya kerja tidak sesuai kontrak, saya tidak ingin ada saudara sebangsa dan setanah air yang kembali mengalaminya. Karena itu saya mengadvokasi teman-teman pekerja migran pada umumnya. Safety work, safety recruitmen.

Hari Buruh, menjadi hari besar bagi saya. Hari dimana semua aspirasi dan tuntutan buruh sebebas-bebasnya bisa disuarakan. Tidak sampai disitu, ada pemberdayaan TKI Purna. Dimana sepulangnya dari negeri orang para pekerja migran minimal harus bisa mandiri dan memaksimalkan uang yang dimiliki supaya bisa berkarya di dalam negeri dan tidak kembali lagi ke luar negeri.

Diam ditindas atau bangkit berjuang. Sampai kapanpun kaum buruh akan tetap jadi korban selama perlawanan tidak diperjuangkan.

 

Suka Berpetualang

Tidak harus nunggu kaya untuk bisa piknik, itu slogan saya sejak tahun 2009 lho. Jadi duluan saya dong ya dari pada jargon sebuah iklan situs aplikasi travel yang sangat wara-wiri di tv itu.

 

Pembelajar Sejati

Tidak ada manusia yang sempurna. Apalagi saya yang hanya seorang wong ndeso. Sementara kemajuan jaman dan kecanggihan teknologi terus meningkat pesat.

Tahu diri sekembalinya balasan tahun dari rantau semua serba beda dan tertinggal saya tidak ingin lebih jauh tertinggal. Saya harus mengejar berbagai ketinggalan dengan belajar (lagi).

Ilmu tidak berat dibawa, begitu kata pepatah almarhum bapak dan mama yang tinggal sebelah. Karena itu selagi bisa, saya berkorban demi bisa menggali ilmu, pemahaman serta wawasan. Syukur-syukur ilmu yang saya dapat bisa disampaikan kembali kepada orang lain.

Mencari ilmu tidak hanya cukup ilmu dunia atau pembelajaran di sekolah saja, tetapi dibarengi dengan ilmu yang bermanfaat yang mana ketika kita telah terbujur kaku, akan ada amal baik yang wallahu’alam semoga bisa menemani kita di dalam kubur. Amin.

Comments

  1. teteh, pa kabar? teh, mo nanya donk. Kalo kategori human trafficking itu seperti apa aja?

    • Kabar baik…
      Termasuk TPPO/HT jika sejak awal keberangkatan tidak sesuai dengan prosedur yang berlaku.
      Misal adanya biodata palsu, mencakup usia yang dituakan, padahal si pekerja sebenarnya di bawah umur.
      Selanjutnya pekerjaan tidak sesuai dengan perjanjian kerja.
      Misalnya di PK job panti jompo, lah di negara penempatan kerjanya malah serabutan.
      Termasuk pembayaran yang tidak sesuai dengan UMR nya negara tempat kita bekerja.
      Dll, masih banyak kasus lain uang mengindikasikan kepada TPPO/HT ini.
      Panjang saya jelasinnya, hehehe…
      Semoga bisa sedikit menjawab dan membantu ya Mbak…

  2. Fakta diri memang akan membuat tercengang bagi yang belum tahu dan mengenal. Tapi hanya yang benar-benar tulus saja yang pasti akan menerima tanpa lihat embel-embel kekurangan. #SemangatCiee, Teh Okti

  3. Baca tulisan ini jadi semakin mengenal teh okti, sosok yang sangat rutin menulis ini memliki kisah perjuangan hidup yang tidak mudah, ketegaran dan semangat hidup teh okti menjadi motivasi saya untuk selalu bersyukur. Banyak pelajaran hidup dari fakta hidup teh Okti. Thank you for sharing teh

  4. Wah fakta dirinya keren teh…beneran pembelajar sejati dirimu mah. Pengalaman hidup itu guru yg luar biasa banyak belajar juga dari pengalaman..

  5. Sekuat itu tempaan sekuat itu pula jiwa yang dimiliki. Melihat perjalanan hidup pernah bekerja di tiga negara berbeda lengkap dengan suka dukanya membuat saya semakin kagum dengan Emak Blogger ini.
    Terimakasih, semoga terus menginspirasi…

  6. Banyak belajar dari Mbak Okti. Bijak banget menghadapi hidup dan fakta diri yang dipunyai. Memang semua fakta yang kita punyai itu patut dijadikan pembelajaran semoga ke depannya semakin baik. Apalagi makin menmabah itu lebih banyak. Sama halnya dgn aku.

  7. Wow teh Okti semangatnya luar biasa, suka sekali. Walau blogger desa tapi namanya sudah jadi seleb blogger 🙂

  8. Tapi saya tetep salut ama TKW, semuanya pasti karena melihat keluarga dan ingin menjadi lebih baik. Kakak iparku juga TKW mbak di Malaysia, belio kesana demi anak2nya… lafff bagi mereka yg rela kerja jauh utk keluarga

  9. Hahaha buat aku nulis fakta ini kayak mengajarkan kita mengenal diri sendiri. Hai blogger keren ! sukses selalu ya.

  10. Bener kak pembelajar sejati yang gak pernah ada habisnya kita belajar ya kak… Lima fakta yang makin membuat kita kenal dengan kakak okti deh

  11. Wah…. bermanfaat banget infonya mba….salut banget sama teh Okti, jadi panutan saya nih….buat pembelajaran juga bahwa ilmu dunia harus dibarengi dengan ilmu akhirat ya teh…biar bisa seimbang antara dunia dan akhirat.

  12. yang penting bisa berbagi inspirasi dan memberikan paandangan barukepada orang lain ya mbak. pasti bakal dicari. Terus menginspirasi ya

  13. ini nih aktivis imigran, slaut banget ama teteh bisa begini. perjalanan yang panjang namun berarti

  14. wah..ikut tantangan ini jadi kesempatan untuk membuka diri juga ya mbak. Jadi tahu pengalaman hidup tehokti. Mungkin bisa menginspirasi orang lain juga klau ada kesempatan ditulis lebih lengkap ketika bekerja di LN

  15. Paling suka sama fakta diri yang terakhir “Pembelajar Sejati” saya suka kalimat ini, inspiratif. Mengandung energi positif. Sukses mba.

  16. Pengalaman hidup yang kaya dan berharga merantau di negeri orang. Pun, bisa membagikannya untuk mencegah terjadinya human traficking untuk yang ingin bekerja di luar negeri. Semangat positif dan inspirasi yang perlu ditularkan…

  17. Karena ada tulisan ini, aku jadi makin kenal Ama teh okti…

Speak Your Mind

*