Keseruan Wong Ndeso Piknik Tipis-tipis Sambil Antar Jemaah Umrah

Keseruan Wong Ndeso Piknik Tipis-tipis Sambil Antar Jemaah Umrah

Di daerah tempat tinggal saya, melepas orang yang mau berangkat ke tanah suci, baik umrah biasa atau musim ibadah haji, ibarat melepas orang yang akan meninggal dunia.

Bukan hanya mengadakan pengajian atau silaturahmi antar saudara dan tetangga, tetapi juga memberikan ucapan serta pesan, seolah yang akan umrah itu akan pergi untuk selama-lamanya. Kalau yang berangkat umrah atau hajian orang tua maka sampai ada penyampaian wasiat segala buat anak-anak, menantu, cucu dan saudara yang ditinggalkannya.

Begitu juga ketika ibu berkesempatan menjalankan umrah, berangkat tanggal 18 November kemarin. Semua yang dialami saya dan adik tidak akan terlupakan. Ketika ibu akan berangkat umrah kemarin Minggu itu, ritual yang biasa dilakukan saat pengajian kata ustadzah yang jadi pembawa acara katanya emang seperti itu. Ibu ditodong pembawa acara untuk menyampaikan wasiatnya. Mau tidak mau kami semua menangis deh… Seolah kematian itu dekaaat sekali.

Foto bersama dilakukan dimana-mana bersama ibu sebelum ke tanah suci

 

Baca Ini :

Perjuangan berangkat umrah dari hasil ngeblog

 

Saat sanak saudara datang dan berkumpul. Tetangga dekat maupun jauh silih berganti menemui. Masih terasa kental rasa persaudaraannya. Disitu saya sebagai anak yang sudah ditinggalkan bapak untuk selama-lamanya sejak usia 13 tahun merasa beruntung masih memiliki banyak sanak dan saudara.

Termasuk ketika hari keberangkatan ibu yang bertepatan dengan hari Minggu, banyak saudara dan tetangga yang ingin mengantar ke bandara di Jakarta. Maklum dari kampung, bepergian ke ibukotaΒ  kan sangat langka. Mumpung ibukota negara belum pindah ke Kalimantan. Kalau sudah kan jadi lebih jauh mainnya. Lebih gede pula biayanya gitu… Jadilah mengantar ibu ke bandara, bisa jadi sekaligus perjalanan piknik tipis-tipis ala mereka. Hahaha…

Dari hari minus dua tetangga dan saudara yang mau ikut ke bandara sudah siap di rumah ibu. Perbekalan pun sudah disiapkan. Bekal makanan, bekal minuman, buah-buahan, camilan anak-anak, pakaian, obat-obatan dan masih banyak lagi. Aduh saya sampai pengen ketawa sendiri melihatnya. Satu bagasi mobil tidak cukup untuk membawa bekal itu saja. Antar ibu seorang, persiapannya bagai mau pindahan. Bagi sebagian saudara dan tetangga di kampung saya memang ke bandara kali ini adalah untuk pertama kalinya.

Buat saya dan adik, banyak saudara dan tetangga mau mengantarkan ibu sampai bandara tentu saja tidak jadi masalah. Yang ada senang dan bahagia malah. Tetapi yang jadi pikiran kami masalah transportasinya.

Iringan kendaraan di desa, mengantar keberangkatan ibu ke bandara

Demi kenyamanan perjalanan pastinya harus menggunakan kendaraan yang aman dan tidak melanggar aturan berkendara. Secara dari Sukanagara tempat ibu tinggal di Cianjur bagian selatan ini ke Jakarta bisa menghabiskan waktu sampai 6 jam kalau lancar di jalan. Pada akhir pekan seperti hari Minggu kemarin nganterin ibu itu bisa lebih.

Ya, tahu sendiri kan secara Sabtu Minggu di Puncak itu ada sistem tutup buka. Berangkat pagi buta sekalian supaya di Puncak lolos penutupan kendaraan, atau memilih kesiangan yang artinya sudah diam di tempat (kecuali jalan kaki atau ngojek). Meskipun ketinggalan pesawat sudah jelas jadi agenda di depan mata. Oh itu tidak pastinya…

Tapi bukan orang Indonesia juga kalau tidak bisa mencari jalan keluar. Hehehe… Orang Indonesia selalu saja ada akalnya, kan? Dan diam-diam kenekatan seperti itu justru bisa jadi hal yang seru ketika dikenang di lain waktu, lho.

Jadi karena keluarga kami tidak semua memiliki kendaraan roda empat, maka solusinya pinjam kendaraan orang lain. Mau pinjam kendaraan online ke Cianjur ini belum ada yang sampai. Beda banget pastinya sama di kota lain kalau rental mobil online sudah bisa dijangkau kapan saja diperlukan. Apalagi di ibukota, sewa mobil Jakarta sudah tidak diragukan lagi kualitas dan kenyamanannya.

Kita bisa bepergian sendiri atau bawa keluarga dengan menyewa mobil yang sangat mudah. Bisa milih pula mau dengan cara melihat website atau mendatangi tempat rentalnya langsung. Bahkan sudah bisa pesan pula lewat aplikasi.

Sewa mobil Jakarta

Sewa mobil di Jakarta banyak pilihan mau lepas kunci atau dengan pengemudi. Cara peminjaman pun ada banyak macam, paket, perjam atau per hari. Komplit deh.

Lah kami pinjam mobil tetangga dan saudara berdasarkan sukarela. Hehehe. Mereka kompak mau pun karena ibu mau berangkat ke tanah suci. Silaturahmi dan kebersamaan sebelum ibu berangkat, itu yang jadi tujuan.

Sepanjang jalan di kampung, banyak berhenti karena ada saja yang mencegat, minta salaman lebih dahulu sama ibu. Baru saat lewat kota kecamatan kendaraan bisa jalan dengan lancar.

Berhenti-berhenti di sebuah rest area setelah lewat Puncak. Kami merasa lebih aman kalau sudah lewat jalur sistem tutup buka. Menuju bandara pun terasa lebih leluasa, tidak lagi diburu waktu.

Melihat pesawat di bandara, bagi sebagian anak desa, ini pengalaman luar biasa…

Yang lebih seru ketika rombongan kami sudah sampai bandara. Anak-anak ribut sampai teriak dan histeris ketika melihat pesawat silih berganti datang dan pergi.

β€œKapaaal, menta ciciiiisss…!”

Teriak beberapa anak seusia Fahmi –putra saya– bikin saya pengen ketawa sendiri. Ingat masa kecil. Dulu saya juga pernah mengalami dan melakukan hal seperti itu. Kalau ada pesawat terbang lewat di angkasa, saya berteriak sambil melambai tangan, pesawat (aku) minta uang. Hahaha…

Aih begitulah keseruan piknik tipis-tipis sebagian anak desa yang baru menginjakkan kaki di bandara.

Comments

  1. Mbaaaaa aku kok merindiiingg banget baca pengalaman ini
    Indaah sekali kebersamaan yg ada di keluarga Teh Okti.
    Karena jujur aja, terkadang ibadah umroh/haji yg dilakukan org kota tuh “kadang hilang nyawa/ruh”nya
    Baca artikel ini, bikin aku pengin tinggal di desaaaaa

  2. Sama, Teh. Di Sulawesi pun .. melepas orang yang mau berangkat ke tanah suci, baik umrah biasa atau musim ibadah haji, ibarat melepas orang yang akan meninggal dunia.

    Seru juga kalo sekeluarga besar pada ngumpul di momen seperti ini ya πŸ™‚

  3. JAdi ingat pas papaku pulang umrah, adikku dari Surabaya juga datang teteh. Dan seru kami jemput ramai-ramai juga πŸ™‚

  4. sekali menyelam dua tiga pulau terlampaui ya ini istilahnya, antar jemaah haji bisa sekalian piknik tipis-tipis

  5. Waktu orang tua saya mau naik haji juga seluruh keluarga besar berkumpul dan dibacakan wasiat. Memang rasanya sedih banget. Kemudian kami semua mengantar ke Bandara. Itu aja udah seneng banget. Apalagi bisa jalan-jalan sekampung begini, ya

  6. Masha Allah Mbak. Aku ikut terharu dan senang lho. Mbak aku baru tahu alau ada piknik tipis-tipis istilahnya boleh banget tuh.

  7. Kalau sesuatu yang baru pertama kali lihat pastinya terlihat beda dan baru termasuk lihat pesawat.

    Yang penting piknik bikin happy, masalah Wong deso dan Wong Kota sama aja. Sama sama mau jalan-jalan.

  8. Masya allah senangnya bisa quality time bersama keluarga apalagi di tanah suci.. sungguh pengalaman yang gak terlupakan ya teh okti.. bener kalo di kota besar seperti jakarta bisa penyewaan mobil di sewa mobil jakarta

  9. Alhamdulillah..bisa piknikbersama sekaligus antar ibu Umrah.. Semoga ibadah ibuberjalan lancar dan makbul ya, Teh.. Aamiin

  10. Jadi inget waktu aku kecil hahaha.. Suka minta uang sama pesawat

  11. Sukanya di desa itu ya seperti diceritain teh okti, guyub, rukun, bareng-bareng. Banyak yg doain, banyak yg salim2, dan juga banyak yg mau nganterin. Ah, senang sekali. Semoga aku juga punya kesempatan berumrah seperti ibu teh Okti, aamiin.

  12. Seruuu banget Teh. Guyub yaaa lihatnya jadi adem. Dulu pas bapak haji paling cuman ngundang tetangga ama kerabat dekat. Tapi gak seheboh yg sampe nganter ke bandara hehee.

  13. Aku seneng teh baca nya, kl di kampung kekeluargaan nya masih di jaga bgt ya teh. Aku kecil dl juga gitu teh, suka blg kapal bagi duit donggg kl pesawat terbang lewat hahahahaa

  14. Alhamdulillah ya mbak jalinan silaturahmi dg kerabat dan tetangga begitu akrab, sehingga ketika Ibu berangkat umrah banyak yang mendoakan dan mengantar ke bandara. Saya suka sekali hidup di perkampungan dimana penduduknya masih saling peduli dan tidak acuh satu sama lain. Mereka gugup rukun saling bantu dan support.

  15. Wah akrab banget ya mbak antar tetangga rukun guyub. Senang bacanya. Di tempatku kalo ada yg berangkat umroh biasa aja

  16. Wkwkwk teh Okti, aku jadi kaemutan menta cicis kalo ada kapal lewat bari jeung rada gorowok hahahahah.

    Masya Allah semoga jadi hajah mabruroh buat bu teh Okti yaa

  17. Hehehehe sama teh. Aku dulu juga aps kecil kalok ada pesawar suka norak tereak-tereak minta cicis hahahah, padahal gimana caranya daoet duit? Dasar ya anak-anak segitu aja udah hepiii. Btw selamat ya buat ibunya teteh. Semoga ibadahnya lancar dan kembali dengan sehat yaa

  18. Wah, keluargaku nih suka gitu. Nganter sodara umrah ke Jakarta. Dan nanti pulangnya nyimpang ke TMII atau ke mana gitu. Liburan tipis-tipis sambil nyelam minum air. :))))

  19. Wah banyak juga ya iring-iringan pengantarnya sampai ke Badara. Tapi happy ya bis amengantarkan keluarga yang berumrah sekalian jalan-jalan

  20. Wah, bangga sekali ya bisa pergi ibadah ke Tanah Suci dari hasil bmenulis di blog πŸ™‚ Terharu deh baca cerita Teh Okti ini. Memang benar, mengantar siapapun yang akan umroh maupun naik haji itu bikin sedih seakan2 ga akan bertemu lagi πŸ™

  21. Wah baru tahu nih tradisinya. Seru banget ya Mbak karena banyak yang antar gitu. Bukan cuma dari keluarga, sanak saudara tapi sampai tetangga juga ikutan mengantar ke Bandara. Bener deh ini yang dinamakan piknik tipis-tipis, antar jamaah umrah sekaligus jalan-jalan.

  22. Barakallahu fiik, Ibundanya tehokti.
    Senang sekali memang bisa memuliakan tamu Allah.
    Di Surabaya juga rombongan-rombongan gitu, teh..kalo ada yang mau berangkat ke Baitullah.
    MashaAllah~

  23. rizka edmanda says

    Saya senyum senyum sendiri bacanya, bahagia itu sederhana ya hihi

  24. Waduh bener-bener kya tamasya ya, kok jadi mikir ya kiranya saat anter mama akan sama ngga ya bedok saat mau umroh

  25. Seru ya mau berangkat umroh rame-rame begitu. Jadi yang lain juga ikut bisa merasakan bahagianya, semoga juga bisa segera menyusul yang sudah berangkat.

  26. Wah jadi ke bandaranya ya ke Jakarta ya mabk, kukira awalnya yang terdekat di Bandung hehe. Taklihat peta lagi πŸ˜€
    Senengnya banyak yang mengantar dan mendoakan gtu, ibunya pasti terkenal di lingkungannya ya, makanya banyak yang ikut gembira pas berangkat ke tanah suci.

    • Enak ya kalau sewa mobil buat ramai2 gtu, apalagi pilihan paketnya pun ada yang sama driver atau lepas kunci, tergantung kebutuhan kita ya mbak. Mobilnya apakah mobil gede aja atau ada yang mobil cilik kek city car gtu?

    • Kalau untuk penerbangan internasional tanpa transit ya ke Soekarno Hatta Mbak…

    • Wah seru banget ya teh.. meni kreatip pisan euy.. anter ortu sklian jalan2 ya hehe.. alhamdulillah masih diberi rezeki ke tanah suci.. barakallahu fi kum

  27. seru banget ya Teh jalan-jalannya, aku jadi inget waktu nganter ibu umrah juga iya sih cuma semobil tapi pas selametan yang dari Jawa juga dateng semua

  28. MasyaaAllah tehhhh, barakallahu ya buat ibu tercinta. Seru banget ya piknik tipis2nya, bayangin Fahmi kumpul2 ma sodaranya, pasti ruamee bgt yak. Tradisi menyampaikan wasiat itu bagus jg ya teh, bener mengingatkan pd kematian yg sering dihindari utk dibahas. Padahal, org yg paling cerdas kata Rasulullah adl yg selalu mengingat kematian

  29. Melihat keseruan cerita Teh Okti, jadi ingat daku malah belum pernah ikutan mengantar jemaah pergi umroh. Menyenangkan banget ya, biar sekaligus memanjatkan doa

    • Fenni Bungsu says

      Berharap suatu saat bisa juga menunaikan ibadah ke tanah suci. Dari cerita ini jadi harus yakin dan bersemangat. Menabung dan penuhi panggilan Allah ke baitullah

  30. Wah banyaknya ya Mbak yang mengantar. Aku sendiri belum pernah, kalau di tempatku umroh jarang diantar orang sebanyak itu πŸ˜€ Kental sekali kekeluargaannya.

    • Mbak, semoga suatu saat bisa segera menunaikan ibadah ke Tanah Suci ya πŸ™‚ Amiin ya Rabbal alamin. Doa yang sama untuk seluruh teman-teman yang ingin sekali ke Tanah Suci.

  31. Iiih seru tau teh hahaha dulu aku juga norak waktu pertama kali naik pesawat tapi anehnya koq anak2 ku biasa aja ya waktu pertama kali liat pesawat

  32. Membacanya saja sudah terasa hikmat dan hati yang menghiasi detik-detik kepergian umrohnya. Semoga ibadah umroh nya diterima sebagai amalan baik. Aamiin

  33. MasyaAllah kekeluargaa bgt mb, ampe segitu banyak dan kompaknya yg anter, kalo ditempatku paling diadaain pengajian abis itu yg anter cuma keluarga inti

  34. Visya Al Biruni says

    Masya Allah tabarakallah untuk ibunda teh Okti. Bahagianya yaa Teh melihat ibunda bisa umroh. Btw beneran piknik tipis tipis yaa tapi pengalaman Baru banget apalagi buat anak-anak dan betul, mumpung ibukota masih di Jakarta πŸ˜€

  35. Masya Allah mbak, aku kok langsung berkaca-kaca bacanya. Denger kata ‘tanah suci” aja langsung berdesir hati ini, ingin sekali melangkah kesana. Tapi memang seseru itu ya berbagi kebahagiaan dengan keluarga dan tetangga ketika mau pergi ke tanah suci

  36. masya Allah seru bgt ya nganter ibu rame2 sama sodara2.. bener2 berasa piknik.. alhamdulillah pasti bahagia sudah menginjakkan kaki di tanah suci.. alhamdulillah ya teh sekarang masalah transportasi gak perlu dikhawatirkan lagi karena sudah banyak tempat rental mobil online..

  37. Slalu ikut happy baca kisah umrah ibunda. Piknik tipis-tipis nih kayak kisah aku yang nganter keponakan nikah di Magelang πŸ™‚

    Skalian

  38. Saya pun pernah ada di posisi ini
    Bahagia anter nenek dan kakek ke bandara saat akan berhaji
    Teriak histeris waktu lihat ekor pesawat hahaha
    Semoga amal ibadah keluarga yang ke tanah suci diterima Allah…

  39. Ma sya Allah, kekompakan di sana, Teh…. Erat sekali ya rasa kekeluargaannya. Saya selama ini cuma nyimak ceritanya aja karena di kampung halaman saya pun tradisi mengantar berombongan sepertinya tidak terlalu kuat, kecuali yang benar-benar ada hubungan keluarga.

  40. Senang aku tuh liat orang2 jalan2 ramean gini sama saudaranya. Emang ya, kalau punya saudara banyak itu berasa nggak kesepian dan banyak yang perhatiin.

  41. Jadi kangen suasana kampung, bila ada yang mau dan telah pulang haji pasti banyak tetangga yang nyamperin.
    Pernah diceritakan sama saudara juga, dia nangis sedih waktu mau melepas kepergian orang tua buat berhaji. Alhamdulillah pulang dengan sehat wal afiat meski seminggu setelahnya pakde meninggal.

  42. Aku belum pernah punya pengalaman nganterin jemaah umroh Teh
    jadi pengen, hahaha sambil pikinik tipis-tipis ya teh
    sewa mobilnya enak cepat dan mudah ya

  43. Seru dan seneng pastinya kalau ramai-ramai keluarga besar kumpul ya mba. Pstinya ada aru dan sedih kalau kita antar yang akan berangkat ke tanah suci, Itu jadi momen keluarga yang berharga

  44. Saya beberapa kali lihat rombongan yang mengantarkan jemaah umroh. Yang datang sampai menggunakan mobil pick up. Seru keliatannya, rame-rame pergi naik mobil.

  45. Nganterin tapi sambil piknik tipis tipis begini saja udh seru bgt loh mbak…krn momen kumpulnya itu yg bikin seru….smoga lancar2 perjalanan umrohnya dan kembali ke Indonesia sehat2 semua

  46. Wah seru banget suasana di desa ya…di kota mah sdh ga spt ini. Hd kangen suasana desa ih…

  47. Aku mau ngucapin selamat berbahagua ya mba. Hidup di mana pun asal bahagia insya Allah bahagia.

  48. Ih baru bacanya aja merinding akuh, gimana kalo ngalamin ya. Seumur gini aku bekum pernah nganter orang mau haji atau umroh.

  49. memang indaaah ya mba kebersamaan keluarga besar..dan ini memang moment yang istimewa karena tidak semua orang bisa atau mendapat umroh atau haji ya mabaa

  50. kebersamaannya kental banget, ini asyik. di kota mah berangkat umroh dah kayak berangkat kerja. nggak ada yang peduli. aku lebih senang dengan cara seperti di desa ini, rasa kekeluargaannya kental banget

  51. Bener bgt ya klo mengantar mereka yg ke tanah suci tuh dapet berkahnya, memuliakan tamu Allah. Liat ini sambil doa biar secepatnya ortuku bisa kesana

  52. Aku sama anak-anak juga sering mbak piknik tipis-tipis ke bandara. Biasanya kalo mulaim suntuk di rumah, kami akan ikut ayahnya mengantar rombongan jamaah umroh ke bandara karena kebetulan suami adalah seorang pengurus travel umroh. Jadi sementara suami ngurusin jamaah, aku sama anak-anak main di taman, foto-foto di spot foto yg bagus2, atau naik turun lift or eskalator… hehehe

  53. MasyaaAllah luar biasa Mba. Saya juga berharap bisa mengumrahkan orang tua dari hasil sendiri, aamiin. Sehat selalu bersama keluarga Mbak πŸ˜€

  54. Melihat hamparan sawahnya bikin mata seger banget ya Teteh.
    Sudah lama tidak melihat hamparan sawah begini.

  55. sama kak. kami pun kalau ada yg berangkat umroh, mengantarkan jadi senang sekali karena akhirnya ke bandara walau belum pernah naik pesawat sendiri. hihi

  56. Momen mengantar Umroh memang momen indah bagi keluarga besar ya.. apalagi bagi yang tinggal jauh dari kota besar dan bandara.. rasa capek dan lelah rasanya semua terbayar karena kita dengan ikhlas mengantar kepergian orangtua tercinta untuk melaksanakan ibadah umroh.. semoga sehat dan lancar umrohnya dan kembali ketengah keluarga dengan selamat ya teh.. ditunggu cerita selanjutnya

  57. Masyarakat desa itu belum kena virus individualisme mbak. Jadi masih guyub. Aku biasa kalo ada peringatan hari besar islam, pasti ngungsi ke rumah si mbah. Karena kalo di kota, apalagi perumahan, sepi cuy. Gak ada apa-apa

    Kayak melepas jamah unroh atau haji gini, kalo didesa, pengiirngnya bisa sampek ber-mobil-mobil dan -ber-bus-bus. Kalo di kota mah buru-buru mbak

  58. Wah, berarti prosesinya sama kayak disini mbak. Pasti lama banget dan macem-macem acaranya. Tapi pas udah berangkat tuh rasanya seneng banget, apalagi dulu kalo habis ngantar orang berangkat Umrah/Haji selalu mampir ke tempat makan yang enak-enak.

  59. Aku kebayang nih. Pasti seru banget ya mbak. Di daerahku juga gitu, kalau ada yang naik haji udah kayak pesta satu kampung heboh pengen ngantar ke bandara.

  60. Hihihi seru ya teh kalau rame-rame gitu mah berasa piknik kemana pun juga. Waktu nganter mama unroh pun saya heran, kok ada ya 1 jamaah yang dianternya bahkan sampe bermobil-mobil. Hihihi

  61. seru pisan teh waktu kakak aku, mertua aku umroh ga sampe begini hehehe biasa aja boro dianterin hahaha..

    baca cerita ini rasanya guyb banget ya indahnya kebersamaan

  62. HAHAHHAA enak, lho! Anak-anak jadi punya cerita sendiri.
    Kalau baca cerita gini, kompak banget emang ya orang indonesia. Jangankan orang daerah, mbak. Orang Jakarta aja kalau ada yang mau pergi haji atau umroh, pada ngerubung. Apalagi aku keluarga besar. Suka direm “heh, kayak mau besan aja!” kalau tetiba harus segerombolan yang anter atau jemput. Hiihihihii..

  63. Waaah seruuuuu! πŸ™‚

  64. Jadi inget waktu nganterin dan jemput Kakek dan Nenek ku haji. MasyaAllah emang ramenyaa rame banget kayak ada mantenan yaa hihihi

  65. Jujur aku belum ada pengalaman nih mengantarkan orang naik haji atau umroh. Tapi membacara cerita Mba, sepertinya rasa kekeluargaannya sangat dekat ya.

Speak Your Mind

*