Liburan Ceria Bersama Anak: Kenangan Istimewa Pendaki Cilik di Puncak Slamet

Liburan Ceria Bersama Anak: Kenangan Istimewa Pendaki Cilik di Puncak Slamet

liburan-ceriabersama-anak

Pendaki Cilik jadi julukan Fahmi, saat kami ajak mendaki ke Gunung Slamet dengan ketinggian 3428 mdpl. Sebenarnya bukan kami yang mengajak, tapi Fahmi sendiri yang minta ikut mendaki.

Berhubung semenjak dari Idul Fitri belum juga melaksanakan piknik keluarga karena kesibukan si ayah, maka setelah berdiskusi cukup matang, saya dan suami sepakat untuk membawa anak di awal bulan yang ceria ini ke tempat yang bisa memberikan pengalaman baru untuknya.

“Wah, ini pohon tumbangnya diangkut mobil buldozer. Jadi weh kita bisa lewat. Semut juga lewat. Ayah, Ibu, Ateu semua lewat, jadi gak macet lagi…” Fahmi mengomentari sebuah pohon besar yang tumbang dan menghalangi jalur pendakian. Karenanya pendaki harus merangkak atau memanjat pohon itu untuk bisa melewatinya.

“Om kok tidak disebut? Nanti lewatnya jalan mana?” Ciko, guide kami menimpali celotehan Fahmi.

“Om mah terbang aja. Naik Jett Super Wings. Halo bos ada masalah apa? Siap dibantu. Ini ada pohon bikin macet. Siap Jett datang!” Ucap Fahmi sambil mendekatkan pergelangan tangannya ke mulut, seperti operator yang dikontak Jett di film karakter pesawat jet bernama Jett, Super Wings favorit Fahmi setiap pagi di sebuah stasiun televisi swasta.

Tawa kami pun meledak. Hilang sudah rasanya capek walau untuk sesaat. Celotehan Fahmi baik di sepanjang jalur pendakian maupun saat di pos tempat peristirahatan cukup membuat kami terhibur dan sebagian tertawa hingga terpingkal-pingkal.

teman-teman, doakan Fahmi ya... mau liburan ceria ikut ayah bunda ke Puncak Slamet :)

teman-teman, doakan Fahmi ya… mau liburan ceria ikut ayah bunda ke Puncak Slamet 🙂

 

Celotehan Fahmi memang asal, ngawur dan suka tidak nyambung. Tapi justru itu di sanalah kelucuan nya. Sesekali Fahmi bicara dengan bahasa Sunda. Empat pendaki perempuan yang satu team dengan kami kebetulan tidak mengerti bahasa Sunda. Mereka hanya mesem-mesem saja. Tapi setelah diantara kami yang paham Sunda menterjemahkan apa yang dibilang Fahmi, baru deh mereka tertawa.

Perjalanan terasa akrab, padahal Fahmi dan mereka baru saja bertatap muka hari itu. Kami semua 13 orang terdiri dari 7 perempuan,dan 6 laki-laki termasuk Fahmi. Berasal dari berbagai daerah, punya satu tujuan sama yaitu liburan ke Puncak Gunung Slamet. Bedanya mereka berangkat single, sementara saya dan suami membawa anak yang baru berusia 3,5 tahun pas 3 November saat pendakian dilakukan.

Sarapan, kewajiban sebelum beraktivitas. Ini penting dan kami biasakan kepada anak

Sarapan, kewajiban sebelum beraktivitas. Ini penting dan kami biasakan kepada anak

 

Yang paling sering berinteraksi ngobrol dengan Fahmi adalah Ciko, salah satu guide dari dua yang membawa kami di liburan seru ini. Ciko dengan sabar membalas celotehan Fahmi. Kadang serius, kadang bercanda. Karenanya untuk kami yang jadi pendengar merasa suasana pendakian terasa makin seru dan ceria.

Bukan hanya tim kami saja, setiap ada pendaki lain baik yang sama mau naik atau hendak turun, mereka selalu menyempatkan berhenti. Entah untuk mengekspresikan kekagumannya; Wow keren! Kecil-kecil udah naik gunung, atau sekedar say hello bertanya nama dan usia Fahmi.

Yang bisik-bisik setelah kami lewat pun banyak. Tuh anak kecil aja naik gunung, malu kamu kalau tak sampai puncak, suara seorang perempuan kepada temannya samar-samar terdengar.

Jangan lupa juga berdoa, serta memperhatikan apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak selama liburan supaya aman dan nyaman

Jangan lupa juga berdoa, serta memperhatikan apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak selama liburan supaya aman dan nyaman

 

“Namanya siapa, Dek? Hebat ih masih kecil sudah berani mendaki.” Merasa tidak kenal, Fahmi acuh saja, tetap berpegangan tangan pada ayahnya.

“Dia mau jawab kalau dikasih jajanan,” seloroh Alin, salah seorang teman kami bercanda.

“Adek mau coklat? Adek hebat ih masih kecil sudah ikut naik gunung. Namanya siapa?”

“Fahmi. Anaknya Bapak Iwan.” Jawab Fahmi cepat sembari meraih coklatnya yang buru-buru direbut.

Tawa tim kami kembali pecah mendengar dan melihat ulah Fahmi. Gimana ini anak, yang bertanya gak memberi cemilan, dia abaikan. Tapi kalau disodorin dulu jajanan, Fahmi langsung jawab, lengkap pula pakai embel-embel “anak bapak iwan”, hahaha! Dasar Fahmi.

Jangan sepelekan masukan/saran dari even organizer/panitia/peraturan baik tertulis/tidak. Percayalah, keselamatan itu paling utama saat liburan baru keceriaan datang dengan sendrinya

Jangan sepelekan masukan/saran dari even organizer/panitia/peraturan baik tertulis/tidak. Percayalah, keselamatan itu paling utama saat liburan baru keceriaan datang dengan sendrinya

 

Melihat itu, kawan-kawan pendaki pun mencoba “menyogok” Fahmi dengan berbagai cemilan yang dibekal. Ada apel, permen, minuman, dan banyak lagi. Berbanding banyak dengan pertanyaan yang diajukan. Fahmi umur berapa? Fahmi sudah sekolah, belum? Fahmi udah naik gunung mana aja? Fahmi capek tidak? Dan masih banyak pertanyaan lain.

Kali ini Fahmi terdiam. Padahal itu jajanan, buah-buahan serta minuman sudah ada di depan mata. Fahmi malah melirik ke arahku bergantian dengan ayahnya.

“Ayo dijawab dong, sayang…” Rayuku menyemangati.

“Bingung…” Tanpa kami sangka, Fahmi berucap dengan mimik muka seolah benar-benar lelah. “Banyak banget tanya, bingung jawabnya.”

Hihihi… Kini kami bersamaan terkikik menertawakan ulah Fahmi. Emang ngegemesin ih Fahmi ini, ujar Lia pendaki dari Depok menahan gregetnya. Setiap waktu rehat untuk sekedar tarik nafas, selalu ada saja celotehan Fahmi yang jadi hiburan buat kami.

Fahmi termasuk anak pemalu. Semoga dengan berinteraksi langsung baik dengan alam atau sesama pendaki, akan banyak pengalaman yang didapatnya.

Fahmi termasuk anak pemalu. Semoga dengan berinteraksi langsung baik dengan alam atau sesama pendaki, akan banyak pengalaman yang didapatnya.

 

Puncak Slamet siap kami taklukan. Semoga masih bisa liburan ke puncak gunung lainnya yang tak kalah indah

Puncak Slamet siap kami taklukan. Semoga masih bisa liburan ke puncak gunung lainnya yang tak kalah indah

 

Tapi namanya juga anak-anak, mood-nya tidak bisa diprediksi. Di Pos Payung menuju Pos 1 Pondok Gembirung, Fahmi tampak mogok bicara. Melihat gelagat itu saya ajak Fahmi dan ayahnya menepi. Kami pikir mungkin ia takut kepada ulat bulu yang memang banyak kami temui di sepanjang jalan. Saat tidak ada pendaki lewat, Fahmi baru berani bilang, kalau ia mau buang air. Oh, pantesan …

Setelah ayahnya menemukan tempat di bebatuan dekat lapangan dan sungai dengan air yang sangat minim karena kering, Fahmi diajak ke sana. Khawatir terpeleset maka tangan Fahmi dipegang cukup erat. Tapi Fahmi malah menepiskannya, dan tanpa diduga dia membungkukan badannya seperti mau lewat depan seseorang yang kita hormati, sambil berkata: “Parunten nya ulat, parunten… Ami mau lewat dulu, Ami mau pipis …”

Aku dan suami terpingkal-pingkal tertawa melihat ulah Fahmi. Disaat dia kebelet ingin buang air masih sempat-sempatnya ulat saja dia mintakan izin dan permisi. Teman-teman sampai terbahak tertawa ketika kami ceritakan bagaimana ulah Fahmi saat hendak buang air. Di Pos Pondok Walang, Pondok Cemara dan Pondok Samaranthu, setiap istirahat, tawa kami tidak pernah lepas ketika “menonton” Fahmi yang selalu ada saja ocehan serta tingkahnya yang buat kami tertawa.

Semangat! Ayah, ayo ...!

Semangat! Ayah, ayo …!

 

Kalau anak nyaman dengan kondisi dan lingkungan liburan pun jadi menyenangkan

Kalau anak nyaman dengan kondisi dan lingkungan liburan pun jadi menyenangkan

 

Bersyukur cuaca sangat bersahabat, tidak panas, tidak hujan

Bersyukur cuaca sangat bersahabat, tidak panas, tidak hujan

 

Berhubung pendaki rempong, jadinya estimasi ga sesuai jadwal. Hari sudah malam kami masih di perjalanan

Berhubung pendaki rempong, jadinya estimasi ga sesuai jadwal. Hari sudah malam kami masih di perjalanan

 

Sampai di Pos 5 tempat kami mendirikan tenda hari sudah lewat isya. Cuaca dingin mulai menusuk kulit. Setelah berganti baju, makan dengan logistik seadanya yang disukai Fahmi, saya membungkus Fahmi dengan sleeping bag. Orang dewasa saja menggigil kedinginan, apalagi anak balita, pikir saya. Namun rupanya Fahmi tidak betah dengan “kostum” seperti itu. Ia merengek minta sleeping bag dilepas dari tubuhnya.

Lalu apa coba? Dalam tenda rupanya ia ingin bebas bermain mobil-mobilan! Tentu saja semua pendaki yang bermalam saat itu heran dan menggeleng kepala. Sampai mas-mas porter yang membuat api unggun pada menengok ke tenda, berasa tidak percaya di saat dingin menyucuk tulang, ini bocah malah asyik main mobil-mobilan.

Bosan dengan mainan yang dibawa (karena cuma bawa sedikit) Fahmi yang memang lelah akhirnya tidur di pangkuan. Terkejut saya saat menyentuh badan Fahmi terasa panas tidak biasa.

“Jangan-jangan Fahmi demam, Yah?” khawatir saya direspon biasa oleh suami.

“Karena pengaruh sleeping bag saja mungkin.” Jawabnya datar.

Namun semakin larut, panas Fahmi tidak juga mereda. Bahkan tidurnya tidak bisa nyenyak. Sesekali merintih seperti mengigau. Saya yakin ini demam, bukan suhu biasa Fahmi. Segera saya mengeluarkan tas rajut berisi obat-obatan. Tak ingin membangunkan yang lain karena mereka pun pasti kecapean, saya menggendong Fahmi dan membujuknya untuk minum obat pereda panas yang sudah dipercaya secara turun-temurun.

 

Tidur Fahmi gelisah, kadang seperti mengigau. Suhu badannya pun terasa panas tidak biasa, mungkin Fahmi demam. Segera saya keluarkan Tempra

Tidur Fahmi gelisah, kadang seperti mengigau. Suhu badannya pun terasa panas tidak biasa, mungkin Fahmi demam. Segera saya keluarkan Tempra

 

Fahmi tidak rewel jika minum obat. Begitu juga saat saya beri Tempra Paracetamol yang dapat menurunkan panas serta meredakan nyeri. Yang cocok untuk Fahmi Tempra Syrup usia 1-6 tahun. Sirup dengan rasa anggur ini tidak menimbulkan iritasi lambung. Karenanya selalu kami bawa dan rekomendasikan sebagai obat pertolongan pertama ketika anak sakit. Kami tidak ragu memberikannya karena Tempra Paracetamol ini terpercaya, aman, bekerja langsung di pusat panas dan bebas alkohol.

Tidak lama setelah meminum sebanyak 5 ml, Fahmi bisa tidur dengan lelap. Tempra cepat menurunkan demam. Bahkan saking lelapnya, summit attack yang kami rencanakan dimulai pukul tiga dini hari jadi kacau timing-nya. Saya sendiri tidak tega membangunkan Fahmi yang baru saja bisa istirahat. Kami mempersilahkan teman-teman lain untuk summit terlebih dahulu. Saya, Fahmi dan ayahnya bersama Ciko, guide kami yang sangat perhatian serta tanggung jawab akan menyusul kemudian.

 

Fahmi akhirnya bisa tidur lelap setelah meminum sirup Tempra rasa anggur. Semoga besok kamu sudah ceria kembali ya, Nak...

Fahmi akhirnya bisa tidur lelap setelah meminum sirup Tempra rasa anggur. Semoga besok kamu sudah ceria kembali ya, Nak…

 

Rombongan pun dibagi dua. Yanto, guide kami yang satunya membawa para pendaki lain untuk menuju Puncak Slamet lebih pagi. Sementara saya, suami, Fahmi beserta sahabat dekat Alin dan Ana (keduanya dipanggil Ateu oleh Fahmi) ditemani Ciko menyusul kemudian.

Pukul lima Fahmi terbangun. Alhamdulillah demam di tubuhnya sudah reda. Dan apa yang dilakukannya ketika bangun? Fahmi berceloteh dengan jenakanya…

“Bu, Ateu seperti badut ya? Semua dipasang di sini, di sini, jadi kaya badut….”

Alin dan Ana yang berada bersama kami dalam tenda ngakak tertawa tak tertahankan. Memang udara dingin di Pos 5 Slamet kala itu teramat membekukan badan. Alin tidak cukup hanya mengenakan jaket, sarung tangan, slayer dan topi, dia juga membungkus kepalanya dengan kaos oblong cadangan. Warnanya yang kuning mencolok mungkin menarik perhatian Fahmi. Karenanya ketika melihat langsung dibilang badut.

Padahal Fahmi sendiri tidak menyadari kalau emak nya ini sudah melapisi bajunya sampai beberapa buah. Belum jaket, topi dan sarung tangan. Ah, dasar anak, celotehnya yang lucu membuat pagi nan beku perlahan mencair dengan keriangan. Kalau anak sehat apa pun terasa jadi lebih membahagiakan ya?

 

Bangun tidur ku terus narsis :)

Bangun tidur ku terus narsis 🙂

Penampakan kami di pagi hari yang dibilang Fahmi seperti badut. Ada yang berjaket karung, berjilbab kaos, rame dan macam-macam...

Penampakan kami di pagi hari yang dibilang Fahmi seperti badut. Ada yang berjaket karung, berjilbab kaos, rame dan macam-macam…

Meninggalkan Pos 5 Samyang Rangkah, menuju Pos 6 Samyang Katebonan semangat kami masih penuh. Beranjak mendekati Pos 7, cuaca mulai terang. Pohon Edelweiss atau Bunga Senduro (Anaphalis javanica) mulai tampak sepanjang jalan. Para pendaki sibuk berfoto mengabadikan diri dengan momen langka itu. Naik via Bambangan dan turun melalui Guci, memang belum tentu bisa bertemu lagi dengan pemandangan indah yang terbilang langka ini.

“Foto terus, gak capek?” celetuk Fahmi.

“Ih, Fahmi tidak tahu, ini bunga abadi yang langka itu… “ Alin membalas komentar Fahmi.

“Beraninya foto sama pohon Ateu mah, ari sama ulatnya takut …”

Kontan kami tertawa mendengar balasan Fahmi.

“Hiii, jangankan Ateu, emakmu juga takut itu sama ulatnya. Aih, benar-benar bikin gemas da ini bocah,” Alin menahan jengkel dan tawanya. Merasa sindiran Fahmi tepat sasaran.

Ya, jangankan Alin, saya saja terbiasa hidup di kampung tiap hari ketemu sawah dan kebun, serangga sudah menjadi teman akrab. Tapi dengan ulat bulu yang banyak terdapat di sepanjang jalur pendakian sebelum Pos 5 membuat bergidik dan ngeri juga.

 

Bunga Senduro mulai banyak dijumpai sepanjang jalan. Lokasi Pos 7 Samyang Kendit

Bunga Senduro mulai banyak dijumpai sepanjang jalan. Lokasi Pos 7 Samyang Kendit

 

Sesekali kabut menyelimuti pandangan. Tapi dengan begitu kita berasa berada di atas awan :)

Sesekali kabut menyelimuti pandangan. Tapi dengan begitu kita berasa berada di atas awan 🙂

 

Matahari baru bisa menjumpai kami ketika berada di Pos 8 Samyang Jampang

Matahari baru bisa menjumpai kami ketika berada di Pos 8 Samyang Jampang

“Yuk lanjut…” Ciko menyemangati.

“Ayo siap! Jalan grak!” balas Fahmi dengan gaya bagai seorang pemimpin. Tangan dan kakinya lurus jadinya seperti robot. Cuma karena pakaiannya berlapis-lapis, ia jadi susah jalan jadinya. Kami lagi-lagi tertawa dengan tingkah lakunya.

Lewat Pelawangan, di Pos 9 memasuki lautan batuan serta kerikil jumpa banyak pendaki yang beristirahat. Berada di bibir Puncak Slamet di pagi hari terasa bagai berada di atas awan. Indah luar biasa melihat hamparan kota-kota di Jawa Tengah, termasuk jajaran pegunungan lainnya yang tampak dari jauh. Banyak yang menikmati suasana istimewa tersebut sambil beristirahat dan sarapan pagi.

Indahnya melihat gunung kembar Sindoro an Sumbing yang dililit awan

Indahnya melihat gunung kembar Sindoro an Sumbing yang dililit awan

Weleh, kedatangan kami yang membawa Fahmi menghebohkan mereka rupanya. Fahmi jadi selebriti dadakan saat itu, banyak para pendaki yang bertanya, mengacungkan jempol bilang Fahmi keren, dan tidak sedikit yang minta foto bareng.

“Kok mereka gak kasih jajanan ke Ami?”

Hihihi, ini anak matre juga jadinya. Imbas dari didikan Ateu dan Omnya kemarin ini sehingga nagih jajanan saat ada yang ngajak ngobrol atau foto bareng. Tapi karena berasal dari celetukan anak kecil, para pendaki tentu saja tidak tersinggung. Malah serius mendonaturkan bekal mereka buat Fahmi.

“Tidak apa-apa kami mau turun ini, biar enteng juga bawaannya, hehe!” ucap salah satu pendaki yang mengeluarkan perbekalannya dan memberikannya ke Fahmi.

Malu-malu sih, tapi masa rezeki ditolak? Dengan alasan buat anak, ya kami terima, meski saat makannya, lebih banyak kami yang makan daripada Fahmi. Hahaha, emak modus ini namanya.

Kebanggaan bagi Keluarga Petualang, membawa balita di atas 3100 mdpl itu sesuatu banget

Kebanggaan bagi Keluarga Petualang, membawa balita di atas 3100 mdpl itu sesuatu banget

 

Meski panas dan dingin berganti, tidak ngaruh buat Fahmi. Dia enjoy saja main mobil-mobilan bersama kerikil dan bebatuan

Meski panas dan dingin berganti, tidak ngaruh buat Fahmi. Dia enjoy saja main mobil-mobilan bersama kerikil dan bebatuan

Di Puncak Slamet, kami bersyukur bahwasanya telah diberikan selamat dan kelancaran. Semua berfoto sebagai kenangan yang tidak akan terlupakan. Tapi lain dengan Fahmi, dia tidak mau difoto. Hanya diam dan diam. Saya jadi curiga…

“Fahmi maunya apa?” bujuk saya.

“Fahmi mau (maaf) ee, Bu…” ucapnya lirih, hampir tidak terdengar. Sedikit meringis mungkin menahan kontraksi.

Glek! Antara tak kuat menahan tawa serta kasihan kepada anak, segera saya cari tempat aman untuk Fahmi buang air besar.

“Kok dikubur?” Fahmi kembali bawel setelah dirinya merasa lega.

“Iya, ini kenang-kenangan Fahmi di Puncak Slamet,” saya menahan tawa dengan mimik dibuat serius. “Jangan lupa nanti sampah kita bawa turun.”

“Nanti Fahmi sudah besar, jika mendaki lagi ke Slamet, bisa ditengok kenang-kenangannya,” tambah ayahnya dengan nada jahil.

Fahmi nyengir. Entah mengerti atau tidak. Yang pasti liburan bareng anak kali ini ke Gunung Slamet sebagai gunung tertinggi di Jawa Tengah benar-benar liburan yang tidak akan terlupa.

Alhamdulillah, bisa sarapan di puncak tertinggi di Jawa Tengah. Liburan Ceria yang tidak akan terlupakan ini mah...

Alhamdulillah, bisa sarapan di puncak tertinggi di Jawa Tengah. Liburan Ceria yang tidak akan terlupakan ini mah…

 

Liburan Ceria Bersama Anak

Liburan Ceria Bersama Anak

Membawa anak mendaki gunung memang mengandung risiko besar. Tapi saat semua sarana serta prasarana sudah serba canggih, apa sih yang tidak mungkin di dunia ini? Benar kan? Benar dong…. Ayo dukung kami 🙂

Yang penting jika liburan bersama anak pastikan anak benar-benar menikmatinya. Kesiapan serta tanggung jawab orang tua atau even organizer juga harus maksimal. Dalam arti pertimbangkan lokasi liburan apakah mampu dilalui si anak atau justru malah menyiksanya.

party
Tips sederhana ala kami Keluarga Petualang saat liburan bareng anak:

  • Tentukan lokasi liburan yang disenangi dan aman untuk anak. Kalau anak belum bisa memilih, pastikan lokasi aman dan disenangi anak. Orang tua pastinya lebih tahu lokasi yang bagaimana yang disukai sang anak. Setiap anak berbeda, karenanya diperlukan diskusi dan kesepakatan bersama. Jangan sampai memaksa anak liburan di suatu tempat hanya karena iri melihat anak orang lain mampu ke sana.
  • Persiapkan kebutuhan anak seperti pakaian, mainan, obat/P3K, anti nyamuk, dan makanan kesukaan anak sesuai dengan lokasi tempat liburan bersama anak.
  • Perhatikan waktu anak sehingga ia tetap nyaman. Kapan ia biasa tidur siang, kapan biasa minum susu jika yang masih minum, dan waktu-waktu kebiasaan anak lainnya. Jangan sampai terlewat atau luput dari perhatian orang tua karena bisa-bisa si anak jadi tidak nyaman. Liburan bisa kacau kalau anak timbul bad mood. Jika menggunakan jasa even organizer/panitia, sampaikan apa saja yang harus dipenuhi atas hak dasar si anak pada waktu-waktu tertentu. Jangan merasa malu atau bingung, ingat keselamatan dan kenyamanan anak saat liburan itu yang maha penting.
  • Ajak anak berinteraksi dengan alam, lingkungan dan orang sekitar. Supaya liburan berkesan dan memiliki arti penting bagi anak, orang tua harus aktif dan kreatif. Liburan bareng anak, maksimalkan waktu untuk anak sepenuhnya. Jangan sampai liburan bareng anak, tapi ayahnya memilih mancing seharian, ibunya mantengin komputer di penginapan. Anaknya? Main mobil-mobilan saja di sofa. Please, atuh lah! kalau begitu mah gak usah jauh-jauh, di rumah juga bisa kan?
Buat anak berinteraksi selama liburan. Mengenal dan menjawab apa yang ditanyakannya

Buat anak berinteraksi selama liburan. Mengenal dan menjawab apa yang ditanyakannya

Antusias terhadap kupu-kupu batik yang baru pertama kali dijumpi. Hingga sampai rumah si batik ini masih jadi topik diskusi ringan antara Fahmi dan ayahnya

Antusias terhadap kupu-kupu batik yang baru pertama kali dijumpi. Hingga sampai rumah si batik ini masih jadi topik diskusi ringan antara Fahmi dan ayahnya

Waktu istirahat, biarkan anak bereksplorasi sesuai minat bakat dan kesukaannya. Orang tua hanya membinmbing dan mengarahkan

Waktu istirahat, biarkan anak bereksplorasi sesuai minat bakat dan kesukaannya. Orang tua hanya membinmbing dan mengarahkan

Pendaki cilik, julukan yang Fahmi dapat, setidaknya di obrolan wa ayah ibunya :)

Pendaki cilik, julukan yang Fahmi dapat, setidaknya di obrolan wa ayah ibunya 🙂

 

Itu saja sih yang bisa saya sampaikan. Lebih kurangnya mari kita diskusikan di kolom komentar 😉

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho.

Comments

  1. fahmi jagoan banget. Aku belum pernah ajak anak kalau mendaki gunung di Gunung Slamet mba. Persiapannya harus mateng banget ya mba

    • Persiapan yang dimatangkan hanya point dua itu aja Bu secara kalau sudah nego dan sepakat, Fahmi gak banyak permintaan lagi biasanya

  2. Hihi…. lucu. Anak memang bawa rejeki ya mbak hehe….

  3. wuiiihhh.. fahmi keren. bapak ibunya juara!
    cita-cita saya dan pak suami, membawa anak-anak mendaki <3
    mudah-mudahan nanti kesampaian kalau yang kedua sudah cukup usia dan bisa diajak komunikasi :')

  4. Keren bangeet fahmi masih balita udah naik gunung..

  5. haiii teh Okti, salam kenal yaa…

    Superb sekali ini teh, pasti jadi pengalaman yang gak terlupakan buat Fahmi dan keluarga, apalagi Fahmi sempet demam gitu, duuuhh kalo saya udah panik da heehhe… kabita ihh bawa anak muncak *semoga ya Alloh bisa kayak teh Okti bawa anak muncak*

  6. Salam kenal teh Okti.

    Betul..saya juga suka ajak anak (hampir 4 tahun) jalan-jalan ke alam. Naik gunung baru sekali, tapi yah..gunungnya ga seekstrem gunung slamet..hehe..

    • Salam kenal juga Mbak wuihn asyik nih ada teman nya dong, nama anaknya siapa Mbak?

      • Namanya Alif teh 🙂 Anaknya kalo dibawa ke alam seneng bgt..hehe..

        Btw teh..untung banget Fahmi demamnya ga lama ya..pasti deg2an banget kalo diperjalanan (apalagi mendaki) anak sakit -_-

        • Karenanya setiap bepergian selalu siap sedia Tempra cepat menurunkan panas anak dan anak juga suka dengan rasanya

          Kapan kapan kita main bareng ya Kaka Alif… suka banget dech jalan sama anak yang suka alam

  7. Haaaaa kapan yah saya liburan bareng anak. Semoga segera hihihi

  8. waa udah ke gunung Slamet kecil2.., tantenya aja belum nih.. Pengen deh ngajak anak2 liburan ke gunung juga kapan-kapan…

  9. Salamkenal teh okti, fahmi lucu ya, anak kecil mah jawabannya bikin supris :)) jadi biar dijawab fahmi anaknya bpk iwan, ngasih jajanan dulu ya 😀 i love kids teh
    Keren udah naikin gunung

  10. wah fahmi hebat, kecil-kecil udah mendaki. anak yang periang ya. kebayang dech klo ktemu fahmi pasti senyum2 terus. 🙂

    • Sebenarnya Fahmi anaknya pemalu, kakak… Tapi kalau udah kenal, dia bakal bawel dan ngakak main terus. Bikin yang diajak gak punya me time dech, hahaha…

  11. Wow..fahmi keren…bapak ibunya juara..sy aja masih maju mundur ajak anak yg kedua mo kemping..pdhal ibunya dah pengen banget.namun baca ceritanya mbak oti..jd mulai ada keyakinan mo ajak anak kemping..ya deket2 rumah dl lah hehehe

    • Iya Mbak… Yang penting anak nyaman. Lokasi terdekat lebih baik, selain anak mudah adaptasi, kita juga bisa buat tingkatan ke depannya. Misal berhasil di ketinggian seribu meter, besok bisa dinaikkin di 1500, dst…

      Moga segera terlaksana ya Mbak liburan ajak anaknya

  12. Wah, benar benar wonderful banget ya teteh bisa mendaki bersama keluarga. Ada si kecil, ayah..
    Apalagi ada si kecil yang ikut. Persiapannya betul betul mantap 😉

    Semoga, bisa mengikuti jejak teteh sekeluarga untuk mendaki bareng dah 🙂
    Keep posting ya teh, ditunggu updatenya 🙂

  13. Wah, enak banget si Fahmi ini udah naik gunung..
    sebagai orangtua, tempra ini keknya wajib di bawa pas kemana-mana ya, Teh 😀

    • Wajib pisan. Keselamatan dan kesehatan anak paling utama. Lebih baik mencegah daripada mengobati. Siap bawa payung sebelum hujan

  14. pengen deh ke sini juga nanti bareng suami dan anak kelak hehhe

  15. wahh kereeen mba…bisa sampe naik gunung sekeluarga gitu. liburan ama anak kecil memang rempong tp menyenangkan yaa

  16. Fahmi kereeenn… eh.. mama dan papanya juga keren sih.. kalian keluarga keren deh. Dan itu fahmi dipanggul di pundak papanya ya.. hehehe… hebat hebat

    • Iya Mba Ade, banyak yg nanya ke ayahnya katanya kok bisa gendong gitu latihannya gimana? hehe, itu sih bisa-bisanya aja, biar Fahmi bisa menikmati perjalanan dan gak terlalu berat beban saat jalan nanjak/turun…

  17. Hai salam kenal teh okti
    Kecee bgt travellingnya…kabitaaaa ngajakin naek idlan naek gunung gt kaya fahmi

  18. juwaraaa!

    alternatif kegiatan anak-anak begini perlu lebih banyak diceritakan biar ga nyo-o gejet waee~

    • Nah itu Teh, salah satu yg buat kami mendukung anak beraktivitas di luar dan interaksi ialah supaya anak tak megang gadget aja

  19. Ih…gemesin banget Fahmi, yak. Kecil2 cabe rawit nih udah berani naik gunung. Demam jg bentar doang ya. Pinter.
    Aku juga mau deh bawa anak2 dan ayahnya naik gunung. Tapi kapan?

    • Alhamdulillah langsung sehat lagi Mbak

      Ayo Mbak rencananya direalisasikan. Saatnya bawa anak ke luar biar ga main gadget melulu

  20. kul…. konon katanya anak itu sebaiknya diperkenalkan dengan buku, alam, musik dan olahraga,… aduh, pengen juga bawa anak ke gunung, tapi belum ada.. hahahahaha

  21. Fahmi kereeeenn
    berhasil naik gunung

  22. Haduh Fahmi hebat bingits udah naik gunung ajaaa..

    • Ayo Kakak jangan kalah
      Beruntung kami bawa Tempra, Kakak. Jika tidak, mungkin Fahmi gagal ikut muncak. Alhamdulillah panas segera reda setelah minum Tempra. Dan Fahmi pun bisa ikut muncak

  23. wuihhhh si teteh okti udah duluan ke slamet, aku kalah sama dek Fahmi, keren Te O Pe Be Ge Te dehhhh

  24. waaah seruuuu, kapan ya saya bisa ajak anak naik gunung. Bapaknya sibuk kerja wae…

    • Kapan aja bisa Teh… Yang terdekat aja dulu… Kemping di halaman rumah juga bisa kok yang penting anak ceria dan kebersamaan yang berkualitas

  25. Wah… keren banget Fahmi. Saya aja belum tentu kuat kalo diajak mendaki gunung. Dulu di depan rumah ada banyak gunung, tapi belum pernah sekalipun naik. Selain kata orang angker, ragu juga dengan kekuatan diri.

  26. Keren banget Aa Fahmi uda bisa dijak mendaki gunung. Seruu y mba mengenalkan alam ke anak sedari kecil ^^

  27. Ayahnya nih yang hebat, gendong2 Fahmi sampai atas. Tempra memang cepat redakan demam.

  28. Salam untuk fahmi ya ka
    Keren anak kecil sudah bisa naik gunung
    Semoga sudah besar membanggakan orang tua ya fahmi

  29. Wuah serunyaaa, hebat nih si Fahmi kecil-kecil sudah naik gunung. Aku cuma naik bukit aja, jalan bentar udah ngos-ngos an hahaha.
    Untung bawa obat demam, emang wajib deh dibawa kalo pergi-pergi bersama anak. Aku ke luar kota aja selalu bawa obat demam, apalagi naik gunung, wajib banget ya 🙂

  30. kereeen… keren Fahminya, keren mamahnya dan keren ayahnya juga…. mendaki gunung bersama anak usia 3,5 tahun itu prestasi yang luar biasa….

  31. Teh, malu sama Fahmi. Saya belum pernah naik gunung.
    Takut krn alergi dingin.

    Btw ini Fahmi yang dibawa ke ultah K3B yg di Bandung itu kan?
    Waktu itu dia bobok kayaknya. Salut sama keluarga Teh Okti 🙂

    • Iya Teh Pit… Benar. Saat itu tahun 2015, Fahmi usia 2tahun lebih. Sekarang Fahmi 3,5 tahun.

      Saya malah ga tau kalau saat K3B di Bdg kita sudah ketemu. Hihi… Maaf ya Teh…

  32. keren yah fahmi masih kecil udah jadi pendaki,.,hebat eeeuuuy saluuut mba,.,

  33. Waaah Masya Allah.. 3.5th udah naik gunung *saluuuute…

    • tetehokti says:

      Waktu 2 tahun juga udah kita bawa naik juga sih Mbak. Tapi gak sampai tiga ribuan gitu ketinggiannya. Hanya hutan raya dan taman nasional gitu seringnya

  34. dek fahmi hebat euy…aku aja blom pernah naik gunung 😀

  35. Fahmi, hebat sekali, kau Nak…

    tante mau mencoba naik gunung Prau aja kepending2 terus… ^^

    Semoga sehat selalu ya Fahmi, Bapak dan Ibu biar bisa menjelajah dan menjaga alam Indonesia. Aamiin..

    • tetehokti says:

      Amin, Tanteu…
      Terimakasih
      Semoga suatu saat Tanteu bisa mendaki gunung juga ya saya diajak bunda ke Pegunugan Dieng Sikunir waktu usia 3 bulan dalam kandungan, hehe… Ke Prau malah belum juga deh

  36. Wah, Fahmi kecil” sudah mendaki gunung Slamet saya aja belum *tutup muka*, semangatnya patut dicontoh. Semangat ah!

    • tetehokti says:

      Semangat Mbak,
      Anak ikut naik gunung aman kok. Apalagi dewasa. Yang penting persiapan aja yang matang. Jangan sampai tertinggal hal hal yang harus dibawa seperti obat anak

  37. Ah aku merinding bacanya. Fahmi hebat banget bisa sampai puncak. Malah jadi menghibur para pendaki dengan kepolosannya.

    • tetehokti says:

      Itulah Mbak, celotehan serta tingkah lakunya menjadikan liburan kami semakin ceria dan tidak mudah melupakannya 🙂

  38. ya ampun teh, dek Fahmi keren banget 😀
    aku aja kalah hihihi

    • tetehokti says:

      Ayo kita naik bareng Kakak
      Liburan sama2 pasti makin seru. Jangan kalah dong Kakak, liburan mendaki pasti aman dan nyaman kok asal persiapan matang dan membawa perbekalan wajib

  39. Wow, seru banget ih liburannya. Kecil kecil sudah mendaki. Sehat selalu ya, dek, biar bisa mendaki lagi sama mama papa 🙂

  40. Ya ampun Fahmi kereeen.
    Tante yang setua ini belum pernah nyampe ke puncak Gunung Slamet.
    Baru nyampe Baturaden doang, hahaha.
    Widiw, Teh Okti hebat euy, berani bawa anak mendaki setinggi itu.

    • tetehokti says:

      Kami malah belum pernah ke Baturaden Tante, hehehe…

      Mau ke Baturaden, mungkin trip liburan selanjutnya, amin…

  41. Hebat Fahmi. Saya belum berani ajak anak naik gunung, Mbak. Lah saya sendiri takut naik gunung wkwkwk. *cemen* Persiapannya harus bener-bener mateng, ya. Obat-obatan perlu banget itu. Kita gak tahu kapan anak terluka, demam, dll.

  42. Huwaa keren bangett, aku paling suka kalau lihat pendaki cilik. Soale kayaknya ngga sanggup bawa anak naik gunung qiqiqi

  43. Padahal Gunung Slamet tinggi banget lho.. eh ini malah Fahmi udah sampai di atas. Seneng ya Teh kalau sekeluarga hobinya sama. Btw salam kenal ya Teh Okti..

    • Salam kenal kembali Mbak Rani 🙂
      iya Mbak liburan akan makin bermakna jika satu sama lain saling melengkapi 🙂

  44. wah keren banget ya….untung selalu bawa tempra

  45. Seru banget tuh ya mba banyakan pergi nya dan yang saya tahu gunung slamet tuh tinggi banget lhoo tapi anaknya mba bisa sampai atas juga, mungkin karena usaha bapaknya yang gendong ya 😀

    Kalau liburan ke gunung kaya gini apalagi sama anak harus mempersiapkan segalanya mulai dari makanan sampai obat-obatan 🙂

    • tetehokti says:

      Hehehe. Iya betul, ayahnya yang berjasa sehingga Fahmi bisa sampai puncak

      Obat anak jadi barang wajib buat kami, Mas. Apalagi bepergian ke gunung, susah warung apalagi tim medis.

  46. Fahmi….. tante padamu….
    Keren banget kamu nak. Tante udah setua gini malah baru belajar naik gunung. Yuk kapan2 naik gunung barengan ama anak tante jg kak nadia namanya 🙂

  47. Fahmi keren ihhh udah sampai puncak gunung Slamet. AKu masih mikir2 mau ngajak anak naik gunung, takut minta gendong bisa encook hahaha

  48. Hahaha…Fahmi pinteeeer. Giliran yang nanya kasih makanan dijawab. Alamaaak. Xixixi. Ngebayangin pas kejadiannya. Lucu banget kayaknya Mbak, dengan muka polosnya anak-anak yakk…

  49. Liburan emang seru ya bun kalau bisa bawa anak-anak, tapi kalau mereka demam jadi sedih deh 🙁
    Pintar-pintarnya kita sebagai ibu yang harus menyiapkan segala sesuatunya agar anak kembali sehat, seperti membawa Tempra yang cepat menurunkan demam anak 🙂

  50. Hebat euy Fahmi! Jadi cita-cita punya anak cowok yang bisa diajak bertualang. Tapi, emaknya sendiri aja takut naik gunung takut kediinginan.. Gemana anaknya bisa nanti yaaa? :))
    \

  51. Wah keren mbaaa, saya milih bawa anak ke laut daripada gunung, gak sanggup gendongnya :))

  52. Keren bangeeeeet. Suka salut sama keluarga petualang macam keluarga teteh ini,hehehe. Walaupun mendaki gunung lewati lembah stok obat obatan kudu siap sedia, terutama obat penurun panas ya teh.

  53. Fahmi keren banget bisa ikutan ayah bunda mendaki gunung.. saluuut.. dimana ortu biasanya paling males bawa anak, apalagi sampe nginep di tenda.

Speak Your Mind

*