Solusi Hilangkan Ketombe Resep Nenek

Solusi Hilangkan Ketombe Resep Nenek

Masih ingat waktu masih sekolah dasar, jika lebaran tiba, kami dari Bandung mudik ke kampung halaman nenek, di Cianjur. Saat itu belum ada listrik, apalagi internet. Jalan aspal saja hanya ada sampai jalan kabupaten. Turun dari kendaraan umum L300 kami lanjut jalan kaki beberapa kilometer melewati jalan berbatu, kemudian pematang sawah naik turun bukit dan sampailah di rumah nenek.

Tidak heran kalau dari Kebon Kalapa (terminal di Bandung saat itu sebelum ada Leuwi Panjang) berangkat pagi, sampai rumah nenek sore bahkan bisa malam hari. Kondisi badan sudah letih, kucel dan penuh keringat. Saya yang paling malas mengikat rambut, harus mau dipaksa mama untuk mengekor kudakan rambut dengan alasan biar simple, sedikit lebih rapi daripada rambut terurai tapi acak-acakan. Bau apek dan lepek campur debu selama perjalanan belasan jam sudah biasa dialami.

Sesampainya di kampung, saya yang saat itu masih jadi asuhan para bibi dari pihak ibu selalu jadi bahan rebutan mereka. Saya seolah jadi boneka yang selalu didandani, dielu-elukan dan jadi kebanggan mereka diajak main keliling kampung.

Saat waktu mandi tiba, biasanya kami beramai-ramai pergi ke sungai. Saya diajak ramai-ramai oleh para bibi dan teman-temannya. Bagaikan seorang puteri yang dielu-elukan oleh para dayang, saat itu saya dimanjakan. Rambut panjang saya selalu jadi bahan mainan mereka. Senang menguncir rambut saya, menguntun, atau sekadar menyisir.

β€œUyahan, Nung. Ngarah teu totombean…”

Selalu terdengar teriakan nenek dari arah pintu kepada salah seorang bibi yang dipercaya oleh mama mengasuh saya. Sebuah kalimat yang sangat asing, namun tidak pernah saya bertanya. Baru sekian belas tahun kemudian saya mulai mengerti apa yang diserukan nenek kepada kami.

Nenek menyerukan mencuci rambut saya dengan campuran air garam. Ya, garam dapur yang asin itu lho… Maksudnya supaya terhindar dari ketombe.

Entah informasi darimana nenek menyarankan mencuci rambut dengan campuran air garam. Waktu nenek masih ada (nenek sudah meninggal pada tahun 2016) saya sempat bertanya tapi jawabnya simple: itu sudah turun temurun. Saat nenek masih gadis, bersama teman-teman satu kobong (satu kamar di pesantren) mereka sudah melakukan itu.

Saya iseng baca melalui kolom pencarian di internet, terkait mencuci rambut dengan campuran air garam ini. Dan hasilnya memang banyak, hanya saat ini lebih modern, air garam disarankan dicampur lagi dengan bahan lain seperti minyak kelapa, lemon, cuka apel, minyak zaitun, dan atau lidah buaya.

Saya percaya karena bahan-bahan itu sejak dulu pun dipakai para bibi (adik ibu saya perempuan ada 4 orang) dan rambut mereka sampai sekarang masih hitam. Kulit kepala bersih. Terutama bibi yang tinggal di kampung. Bibi yang menikah dan merantau ke kota karena berbagai kendala dan keterbatasan lalu menghilangkan kebiasaan itu akhirnya rambutnya ada yang rontok, muncul Ketombe dan gatal-gatal.

Kearifan lokal yang sejatinya bisa dikembangkan itu memang memiliki khasiat yang tidak diragukan. Salah satunya mengobati masalah ketombe pada rambut dengan menggunakan resep turun temurun dari nenek yang menggunakan campuran air garam saat berkeramas.

Comments

  1. Wah aku baru tau bisa pake garam dapur mba. Dulu aku bermasalah banget sama ketombe alhamdulillah sekarang udah berkurang hehe

  2. Pakai garam pun bisa ya buat menghilangkan ketombe. Berarti garam ini multi manfaat untuk kesehatan tubuh kita

  3. Serius baru tahu resep garam untuk penghilang ketombe.
    Mesti coba ini.
    Memang banyak manfaatnya ya garam itu

  4. Coba ah .Mpo aja baru tahu keramas pakai air garam buat hilangkan ketombe. Itu pakai garam berapa sendok dalam seember air?

  5. Wahhh.. solusi alami banget. Bahannya sangat mudah didapat. Jujur, saya baru tahu resep ini sekarang. Makasih teh Okti udah berbagi resep..

  6. aku mau coba ah, saya udah stress banget sama masalah rambut. ketombe + rontok, terimakasih sharingnya

  7. Waahh pas banget nih, aku punya masalah sama ketombe. Pakai shampoo, sebulan cocok, abis itu ketombe balik lagi, hadeeeh. Nanti ku coba ah keramas pakai air garam. Semoga manjur πŸ˜€

  8. Wah sama Teh, aku pun dulu di kampung halaman mama, di Pagaden Subang, denger cerita ngilangin ketombe itu pake garam. Tapi aku gak pernah nyoba. Da keburu pake sampo antiketombe. Tapi kayaknya bener ya, kalo pake garam itu manjur. Da kalo pake sampo mah, tahan ketombenya cuma sebentar aja. Kudu nyoba Kitu sekarang pake garam? πŸ˜€

  9. Inka Amalia says

    Teh inj beneran bisa ngilangin ketombe? Suamiku ketombean ihhh gemes aku tuh udah pake ini itu tetep aja ketombean kayak gak ada solusi banget. Nah nemu resep nenek ini aku mau coba ke suami harapan sih cocok

  10. waah aku baru tau resep ini mbak, thanks for sharing ya πŸ™‚

  11. Aku baru tau bisa dicuci dengan air garam, karena kitakan biasa dengan shampoo. Ternyata kalau orang dulu tuh punya cara yang lain dan manjur ya teh.

  12. Garam memang mengandung antiseptik ya. Biasanya aku pake kalo sakit Gigi. Ternyata bisa mengusir ketombe juga.

  13. Kebiasaan dari nenek moyang yang tradisional kalau dipraktikkan dengan telaten bisa jadi manjur lo. Dulu memang tak ada bukti ilmiahnya, sekarang banyak penelitian & akhirnya dikembangkan dalam bentuk produk jadi.

Speak Your Mind

*