Blogger Dikerjain dan Tertipu Trayek APTB

Bubar acara dariperempuan.com di CMB Niaga Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, rencananya aku mau naik busway ke arah UKI bareng Mba Prima, Zidan dan Pak Indra. Dari UKI, aku mau pake APTB ke Ciawi untuk langsung naik bus yang ke Cianjur.

Eh, gak sengaja di halte busway GBK ketemu sama Mba Lia dan Mas Matahari Timur (MT) yang juga mau pulang ke Bogor. Mereka bilang mereka juga mau pake APTB. Dan sesuai info dari mereka, dari GBK pun ada APTB ke Bogor.

Merasa ada teman sesama blogger, ya udah akhirnya aku milih nyegat APTB di GBK saja bareng Mba Lia dan Mas MT. Sementara Mba Prima dan Pak Indra langsung naik busway jurusan UKI. Kita pisah…

Nunggu tinggal nunggu, APTB ke Bogor kok ga ada terus ya? Sementara APTB ke Cileungsi udah beberapa kali lewat! Kami sampai nunggu 2 jam lebih itu APTB Bogor belum juga datang.

Nanya ke petugas Transjakarta katanya emang ada APTB Bogor. Tunggu saja. Ya udah, tanggung udah lama nunggu ya tambah nunggu lagi jadinya. Sampai jam setengah empat, kita akhirnya habis kesabaran.

Udah sore, mana panas, mau pipis aja hampir ga bisa nahan… Eh, saat haus itu air minuman botol yang dijual di box juga gak jalan! Bete dech…

Akhirnya aku memutuskan diri mau naik busway saja ke arah Benhil, dari sana bisa transit ke mana aja. Mas MT juga sepakat. Kalau Mba Lia katanya mau ke Kota aja dulu, dari sana dia bisa naik kereta. Akhirnya kita pisah lagi 🙁

Mas MT jalannya cepet banget, aku ga bisa nyusul saat di jembatan busway menuju hate transit Pinang Ranti dan PGC. Pikir punya pikir, naik busway lama juga, mending kalau ada busnya kalau enggak, sama aja. Akhirnya tanpa Mas MT aku keluar dari jembatan busway. Aku memilih naik patas aja ke Rambutan!

Busway menuju UKI dan atau pinang Ranti sudah lewat dua kali saat aku nunggu patas ke Rambutan. Aku menebak pasti Mas MT ada di dalamnya, menuju ke Uki untuk naik APTB dari sana.

Eh! Tidak harus nunggu lama patas yang aku cari juga lewat. Sebelum bayar, aku tanya kondekturnya bener sampai Rambutan enggak? Soalnya sering diturunkan di belokan sebelum UKI. Kondektur jawab iya. Ya sudah, aku tenang.

Tapi yang aku khawatirkan itu benar-benar terjadi. Patas yang sejatinya membawa ke Rambutan lewat Pasar Rebo menurunkan penumpang di belokan bawah jembatan layang sebelum UKI. Kesel banget jadinya. Saat minta uang kembali cuma dikasih 2.000 rupiah aja. Padahal ongkos ke Rambutan dari UKI aja 3000. Dasar!

Berjalan dari bawah jembatan menuju halte UKI, banyak terlihat APTB menuju ke Bogor. Pikiranku goyah lagi. Masuk lagi saja ke halte busway dan beli tiket APTB. Ya, gitu saja deh.

Beli karcis APTB, kasir busway ngasihnya warna kuning. Tapi jurusannya benar tertera Bogor (Ciawi) aku pun nunggu lagi. Tapi sekian banyak APTB ke Bogor, meski lewat Ciawi aku ga bisa masuk karena kondektur bilang tiketnya bukan yang kuning, mereka nerimanya yang merah dan biru!

Ya Allah! Terus kenapa aku dikasih tiket yang kuning sama kasir?

Rupanya lain warna tiket lain pula perusahaan bus APTB-nya. Ada Agra Mas, ada Sinar Jaya, dll. Nah aku beli tiket warna kuning itu hanya APTB Sinar Jaya yang bisa aku pakai. Halah…

“Lain kali kalo mau pake APTB jangan dulu beli tiket. Masuknya beli tiket busway aja dulu. Jadi ada APTB mana aja kita bisa naik, bayar kan bisa di dalam…” Begitu saran dari seseorang yang melihatku sekian lama ga bisa naik APTB karena bukan penerima tiket warna kuning.

Iya juga. Tapi kalau gitu ya lagi-lagi harus beli double tiket dong. 14 ribu tambah 3,5 ribu, bisa-bisa ongkos ke Cianjur jadi 30 rtibu! Kalau memang cepet gak pake ribet sih gak masalah. Lah ini? Setengah hari aku nunggu APTB, niat mau cepat malah terlambat, sangat-sangat terlambattt!

Tanggung sore, aku nunggu APTB sampai jam setengah enam. Baru ada APTB Sinar Jaya yang menerima tiket warna kuning. Lega juga meski hati tetep dongkol. Keluar acara jam setengah dua, masa baru dapat APTBnya jam setengah enam? Baru sampai Ciawi jam tujuh lewat, itu juga kena macet di Ciawinya. Harusnya jam segitu aku udah di Sukanagara.

Tapi biarlah semuanya jadi pelajaran dan cermin saja. Aku camkan, kedepannya kalau naik APTB harus ekstra hati-hati. Soalnya, aku akan terus dan terus pulang pergi antara Cianjur-Jakarta selama aku masih bisa mencari nafkah sekaligus lakonin peran bekpeker…

Comments

  1. mau tanya, kalau aptb arah ciawi itu habisnya dimana yah? bisa turun di keluar tol ciawi gak?
    makasi

    • APTB Ciawi (Bogor) keluarnya dari pintu tol Ciawi. Pemberhentian terkahir di depan Pos Polisi sebelum perpempatan pasar Ciawi.
      Kalau mau turun sebelum itu, bisa minta ke kondektur APTB.

      Semoga membantu 🙂

  2. devi indriani says:

    Saya jga merasa agak bingung hari ini tgl 08 april 2014 saya naik APTB jurusan senen ciawi dan biasanya pun seperti itu.
    Tp kali ini saya agak dongkol sebab kemarin2 dan yg sudah2 saya bawa barang tdk pernah di tagih untuk membayar barang yg saya bawa.
    Tp kali ini saya di tagih double beserta barang bawaan saya.
    Bukan masalah tarifnya sih tp kenapa itu kondektur ngga kompakan ya menetukan tarif.
    Sumpah hari ini saya tercengangkondektur tsb blg “ini bukan mobil barang!!!!”

    • Okti Li says:

      Masya Allah… APTB PT Agra atau Transjakarta itu mobilnya Mba?
      sungguh saya ikut dongkol mendengarnya…

      selama ini saya naik APTB, biasa bareng sama yg belanja dari Tanah Abang dan mereka bawa barang-barang nya enggak dimintai ongkos bagasi tuh…

      Mba kok bisa gitu ya? coba twit kan ke dinas terkait aja Mba… @transjakarta mungkin…

  3. Muhamad Burhan says:

    Saya juga kaget sama sopir nya pas lagi di terminal grogol jurusan ciawi . malah kencing di tangga buat naik turun nya penumpang .gokil kan

Speak Your Mind

*