Mendadak Bintang

Mendadak Bintang

Fahmi dengan wajah lelahnya

Sudah panas, capek, berdebu, eh masih saja saya suruh senyum, gaya gini gaya gitu, seolah lagi mainin boneka yang bisa diarahkan semaunya. Duh, ibu macam apa ini ya?

Mungkin demikian sebagian kecil pikiran kesal Fahmi, putra saya ketika beberapa hari lalu kami naik Gunung Ciremai, di Kuningan, Jawa barat. Dan saya selalu mengatur bocah lima tahun ini demi bisa mendapatkan gaya yang bagus, meski cuma bagus ala saya. Hehehe!

Fahmi paling muda diantara peserta pendakian merah putih di gunung Ciremai

Padahal sebagai anak kecil, mendaki ketinggian 3078 itu sudah luar luar luar biasa berat dan capeknya. Ya iyalah, jangan kan anak kecil lah saya saja ibunya hampir-hampir gak kuat. Sudah tahu anak lelah, masiiih… saja saya suruh gini suruh gitu, gaya gini gaya gitu, wajar kalau ujungnya nih anak cemberut dan mogok foto-foto.

Saya sendiri sebenarnya tidak tega nyuruh Fahmi loh… Tapi ketika diantara seratus lebih peserta mendaki event Merah Putih peringatan Kemerdekaan RI ke 73 di Gunung Ciremai kemarin, Fahmi adalah peserta pendaki termuda yang berhasil sampai ketinggian 3078 mdpl, maka banyak para pendaki lain yang minta foto bareng sama Fahmi.

Saya yang tahu sifat dan pembawaan Fahmi bagaimana ya akhirnya mengarahkan Fahmi dong, masa iya anak mau diminta foto bareng sama orang lain penampilan nya kusut, judes, atau gak menampilkan wajah bersahabat. Apa kata netizen nanti?

So, sebisanya saya atur lah gaya Fahmi. Suruh senyum lah, suruh begini lah, begitu lah dan celakanya itu bukan sekali dua kali. Tapi saya sendiri ga bisa menghitung berapa kali saking banyaknya! Gimana anak gak capek atau bete?

Jelas Fahmi yang capek dan lelah makin bete manakala masih saja diatur-atur harus gini harus gitu. Padahal untuk membuka mata saja perlu perjuangan dan pengorbanan lho, secara di ketinggian 3078 kemarin itu angin kencang dan pasir debu selalu beterbangan apalagi kalau ada pendaki lewat. Ini apalagi disuruh senyum dan bergaya. Oh, maafkan Ibu, Nak.

Mendadak jadi bintang seperti itu, banyak yang tiba-tiba minta foto bareng maksudnya, memang bukan sekali ini. Setidaknya tiga kali membawa Fahmi naik gunung saat usia 3 tahun ke Gunung Slamet, usia 4 tahun ke Gunung Sindoro dan kali ini usia 5 tahun ke Gunung Ciremai setiap kali itu memang selalu saja ada banyak yang minta foto bareng.

Capek, tapi saya paksa harus bisa senyum. Hasilnya…

Sebagai orang tua ya senang enggak, enggak senang juga ya enggak. Biasa saja. Toh naik gunung di usia muda bukan hanya Fahmi saja. Anak lain juga banyak. Tapi kalau ketika naik gunung anak gak nyaman terus dipaksa-paksa, siapa sih yang suka?

Apalagi Fahmi anaknya type pemalu. Dia tidak mudah akrab dengan orang asing. Tapi sejatinya sudah kenal, ia akan sulit lupa atau berpisah. Fahmi tidak suka ramai, tidak suka bising. Sifat ini yang pada mulanya bikin saya dan ayahnya mengajak Fahmi pergi ke tempat sunyi, gunung.

Saat kondisi anak lagi ceria bagi kami tidak masalah. Tapi ketika anak dalam kondisi capek, sementara setiap pendaki yang lewat bertanya (dan secara etika kami harus menjawab) lalu minta foto bareng, sementara anaknya tidak ingin berfoto karena kondisi lagi tidak disukainya, lalu kami bisa apa?

Mendadak jadi bintang di puncak gunung bukan keinginan kami. Fahmi kami bawa naik gunung bukan mencari popularitas, tapi salah satu cara kami menanamkan karakter baik kepadanya sejak dini.

Mendadak jadi bintang tidak kami tolak, toh tidak bisa munafik, saat anak banyak disukai pendaki lain, ketika anak banyak dipuji kecil-kecil sudah berhasil jalan ke ketinggian 3078, kami ikut merasa bangga juga.

Hanya ketika anak sedang ada masanya untuk istirahat, menjalani dunia masa kecilnya, saat ia tidak mau disuruh ini disuruh itu hanya demi jadi seorang bintang, maka saat itu kalau bisa saya ingin teriak sekencang-kencangnya pada semua isi dunia.

“Please, do not disturb my son…”

Comments

  1. wah tapi bener – bener keren Fahmi, sudah mampu mendaki. Saya aja ga pernah mendaki, hiks ga kuat

  2. Keren2 ya ortu jaman now.. aku aja rada ngeri naik gunung.. sukanya memantai.. itupun brleha-leha bukan masuk ke air haha

  3. Whuaaat? Di umur 5 tahun Fahmi sudah 3 kali naik gunung? Ya itu mah aku juga mau lah mak foto bareng doi, xixixi. Gimana sih tipsnya supaya bisa naik gunung gitu bawa anak? Apa udah ada di blog ini? Akan kucari, ok sip!

  4. Masya Allah Fahmi. Buah jatuh nggak jauh dari pohonnya ya ini. Sehat selalu ya Fahmi. Amin

  5. Aku ke curug aja rasanya butuh katrol sumur mba pas pulangnya, gimana mau mendaki gunung dengan ketinggalan 3078! Fahmi hebat ya mba, sehat dan bahagia selalu dek Fahmi!

  6. Beruntungnya Fahmi sedari kecil sudah bercengkrama dengan alam dan mendaki gunung, pasti pengalaman luar biasa dan jadi bekal untuknya kelak

  7. Keren.. cilik-cilik udah mendaki gunung.. Tapi melihat ekspresinya, kira-kira Fahmi kapok atau ketagihan ya? Semoga gak kapok ya Fahmi.. Teruslah mendaki hingga kau taklukkan puncak-puncak tertinggi.. Hehehe

    • tetehokti says:

      Dia masih di puncak Ciremai malah sudah nagih, katanya turun dari Ciremai mau ke gunung mana lagi ya, Bu?

      Hehehe…
      Saya jawab tunggu ada libur sekolah saja dulu baru nanti kita tentukan

  8. Wuaaa. Abang Fahmi keren.. luar biasa dan sangat bersyukur ya bisa merasakan banyak hal sejak kecil. Semoga kelak mnejadi lifeskill yang berguna buat bangsa..

  9. #SemangatCiee selalu Dek Fahmy.. Seiring berjalan nya waktu nanti dikau akan beradaptasi dengan baik.. Jangan lupa seperti namamu yah, buat menebar manfaat di blog, biar banyak yang mendapat manfaatnya juga

  10. yaampunnnnnn umur 5 tahun udah 3x naik gunung? salut aku sama adek Fahmi! jadi pengen foto juga heheee. istirahat yang cukup dan sehat selalu yaaaa

  11. Aku terakhir naik gunung 2 tahun lalu mbak. Asyik dan seru banget. Padahal baru sekali. Pengen deh coba lagi nanti bawa anakku..

  12. wah keren mbak..berani ajak anak naik gunung..kalau saya sendirian aja kecapekan..apalagi ajak anak..hihi

  13. Keren banget bisa ngebawa anak sampai setinggi itu. melatih mereka survive untuk tantangan yang lebih besar dalam hidup. Ayok mbak diajak kegungung lain lagi anaknya. biar jadi penakluk dunia hehehe

  14. Fahmi keren. Tapi emang anak kecil justru msh semangat mendaki dibanding yg dewasa. Pernah naik bukit sama anak2 soanya, mereka lbh semangat dan gak gampang ngos2an hehe.
    Yaaa, mungkin dikasi tau pas Fahmi gk mood jgn diajak foto 😀

  15. Keren lah fahmi kecil2 udah kuat diajak naik turun gunung, nanti lagi dikasih tau aja teh kalau fahmi lagi ga mood di foto hhehehe. Anak2 amel juga gt klo ga mood mereka cembetut wae.

  16. Keren Fahmi…naik gunung..udah tiga kali,.ada ngeluh capek gak mba..ngambek atau gimana

    Sehat selalu Fahmi..

Speak Your Mind

*