Cianjur Tanpa Bioskop, Haruskah Berontak?

Cianjur Tanpa Bioskop, Haruskah Berontak?

Kalau ditanya apa film teranyar yang kamu tonton? Suka, biasa aja atau suka banget? Saya langsung ingat Raja, kawan blogger Bandung yang asli Sukabumi. Dia “pindah” ke Bandung ceritanya gara-gara karena di Sukabumi mah enggak ada bioskop!

Hal ini saya ketahui ketika suatu waktu baca status di sosial medianya. Ada calon pejabat atau orang yang sedang kampanye politik minta dukungan. Tapi Raja yang dikenal sebagai blogger review serta pengamat film baik dalam maupun luar negeri langsung kasih komentar pedas

Intinya kurang lebih kalau Raja sudah kecewa terhadap calon pejabat yang dimaksud. Karena pada periode sebelumnya, sang pejabat pernah kampanye yang sama. (Mungkin) pejabat itu semacam mengiyakan (atau biasanya janji manis sepah dibuang ya, hehehe) kalau di Sukabumi akan dibangun bioskop.

Raja selaku insan perfilman sekaligus blogger review dan pengamat film tentu saja senang. Berharap generasi muda Sukabumi bisa lebih kreatif dan solutif apalagi di era digital seperti sekarang ini.

Namun setelah sang pejabat terpilih, seperti biasa, lagu lama, janji tinggal janji. Bioskop sama sekali tidak ada bayangan. Raja kecewa. Karenanya dia hijrah ke ibukota provinsi.

Seperti dikemukakan di awal, kalau ngomongin soal film kenapa langsung ingat Raja? Karena kami senasib.

Di Cianjur, juga tidak ada bioskop. Bedanya saya bukan blogger review dan pengamat perfilman. Jadi tidak “berontak” seperti Raja.

Tidak aneh kalau film apapun saya dan orang Cianjur pada umumnya banyakan kudetnya. Tidak sedikit sih orang Cianjur yang juga lari ke Bandung seperti Raja, atau ke Bogor buat cari talas hanya untuk bisa nonton bioskop.

Menonton film salah satu jalannya yang bisa saya lakukan hanya melalui televisi atau internet. Itu pun tidak memaksakan diri. Televisi di rumah kami malah lebih banyak mati. Kalaupun nyala siarannya pasti Tobot, Petualangan Haci, dan atau Si Bolang!

Bisa siaran tersebut ganti, dengan berita misalnya. Tapi harus bisa bujuk Fahmi supaya ridho dipindahkan chanelnya. Dan keridhoan tuh anak biasanya luluh kalau sudah ada es krim, mie goreng dan atau sosis.

Jangan tertawa jika dibanding film layar lebar, saya lebih hafal Dylan nya Tobot daripada Dilan nya Milea nya. Serius pisan kalau dibanding para pemain drama Korea yang katanya kararasep, saya mah lebih hafal Robocar Poly, Tayo, dan atau Upin-Ipin!

Kesempatan bisa nonton film layar lebar (yang meski pun udah agak kadaluarsa) adalah ketika hari libur nasional. Biasanya kan stasiun televisi swasta nasional suka putar film lepas bagus-bagus tuh. Kadang yang pertama kalinya di tv-kan. Barulah itu bisa saya nonton. Kalau waktunya bentrokan atau tidak tepat, atau pas listrik mati , ya sudah bablas lagi deh tidak ada kesempatan kembali.

Dari kisah saya dan soal film itu sudah bisa ditarik benang merahnya kan, kalau saya sama sekali tidak punya film andalan.

Setiap saat film baru terus bermunculan. Terlebih industri perfilman Indonesia sedang tumbuh kembali. Para pemain pun datang silih berganti dari generasi ke generasi. Semakin tidak terpikir oleh saya ada film apa saja, atau bagaimana kisahnya.

Satu-satunya film yang masih melekat dalam ingatan adalah film perjuangan. Karena selain pernah (dibela-belain harus) nonton filmnya, kisah sejarahnya juga kan suka ada di pelajaran sekolah dan umum.

Andai film (maaf) G30S/PKI diputar seperti pada jaman Orba mungkin film itu yang akan teramat dihafal jalan cerita dan para pemainnya, karena sudah rutin setiap setahun sekali film itu pasti diputar.

Comments

  1. Holla Mba, kalo soal film, karena suami saya menggemar film, jadi sering menemani suami nonton film terbaru, tapi suami aku sukaya fim luar hehe.. jadi soal film Alhamdulillah masih update walaupun saya hampir jarang nulis review tentang film di blog, karena memang bukan nice blog saya juga hihi.. semoga ada solusi yang win win solution ya mba untuk cianjur yang lebih go global hehe

  2. Wah padahal kabupaten yang terkenal ini ya Ty. Akh semoga melalui tulisan ini segera atuh ya bioskop hadir juga jaringan buat nangkap antena tv baik. Insya Allah.

  3. Beneran nih di Sukabumi gak ada bioskop? Kalau demikian bisa menonton film lewat youtube aja ya, bisa gratisan asalkan ada kuota internet, hehe

  4. Hehe…zaman sekarang mah bioskop kurang menjual sepertinya jarang yg mau invest di sana…. Di Cimahi aja sdh lama gulung tikar satu per satu. Kecuali di kota besar sepertinya masih laku…

  5. Hahaha… tos Mbak! Saya juga lebih apal Dylannya Tobot. Kalau di Lamongan, baru tahun ini ada bioskop lagi. Cuma sampe sekarang sayanya belum pernah ke sana. Mikir kasian si kecilnya kalo ditinggal nonton mamaknya. Hehehe…

  6. Seriusan mba dicianjur ga ada bioskop ?? Wah kalo aku yg tinggal disana pasti ga betah mba.. hehehe..

    Tp beneran lho aku br tau. Sepupu suami tinggal dj cianjut tp ga pernah ceriya kalo ga ada bioskop di sana. Pantesan sering bgt mereka ke bogor atau ke bandung ke rumah sepupu kainnya. Mgkn mereka jg mau ke bioskop kali ya mba. Hehehe..

    Semoga nanti disana ceoet di bikin bioskop ya mba. Aamiin

  7. Sama mbak di daerah saya juga nggak ada bioskop, jadi harus nyebrang ke kota lain. Untung kota lainnya perbatasan, jadi dekat banget kalau ingin nonton bioskop. Kadang kita perlu nonton untuk update film terbaru

  8. Wah aku baru tahu kalau di Cianjur ngga ada bioskop mba.
    Usul ke Pemda kali yaa, pentingnya ada gedung bioskop.

  9. Saya yang termasuk tidak suka nonton, sekalipun di sini banyak bioskop baik di Bekasi atau di Bogor. Sekalipun ke bioskop karena ajakan komunitas mendukung perfilman islami. Tapi nggak terlalu sering juga. 🙂

Speak Your Mind

*

%d bloggers like this: