Fadilah Kewajiban

 

Fadilah dari Melakukan Kewajiban

Telepon dari ibu bikin senang sekaligus bingung. Senang bisa dapat kabar kalau ibu sehat-sehat saja. Bingung karena secara tidak langsung, ibu menelepon selain tanya kabar cucunya juga kasih kabar sekaligus melaporkan apa saja yang harus dibayar. Iuran Isra Miraj, baju seragam organisasi pengajian, pajak bumi dan bangunan, listrik, dan lain-lian. Meski sebagian sudah ditalangi adik, tapi saya ngerti, itu semua harus saya ganti.

Saya hanya bisa narik nafas. Sebulan ini memang belum bisa kasih ibu uang. Ada sih beberapa job tapi bayarannya belum cair. Sungguh kalau sudah menyinggung keuangan, saya jadi sensitif. Berasa gagal jadi anak sulung yang seharusnya menjaga dan merawat orang tua, khususnya ibu yang tinggal sebelah lagi setelah ditinggal bapak sejak dua puluh empat tahun lalu.

Iseng saya buka WhatsApp yang saya tinggalkan sejak semalam. Ada beberapa pesan pribadi selain notifikasi dari group Campaign. Salah satu dari beberapa pesan pribadi adalah dari seorang penulis senior. Beliau bertanya apakah sanggup menulis satu artikel untuk tayang hari ini dengan bayaran sekian?

Wah, saya melonjak girang. Meksi entah kapan fee-nya bisa saya terima, tapi paling tidak saya sudah punya tabungan untuk diberikan kepada ibu. Sayapun menyanggupi. Meski tentu saja saya harus bekerja keras mengingat tulisan yg diminta cukup awam buat saya. Yang bikin saya berani ambil kesempatan ini adalah saya pikir saya bisa menulis dari kacamata saya pribadi. Mengambil sudut pandang berdasarkan yang terjadi di sekitar saya. Kebetulan beberapa hari lalu saya ingat saya pernah baca ulasan topik terkait yang saya yakini bisa jadi bahan diskusi.

Satu jam, dua jam sampai empat jam saya cari tulisan itu tidak juga saya temukan. Aneh. Padahal saya ingat bahasannya. Cuma saya lupa ga tahu “simpan” dimana… Cari mencari terus malah dapat bahan diskusi lain. Yah lumayan meski saya kurang sreg, dan bahan tidak percis dengan tema yang akan saya ulas, namun tidak urung saya saved juga. Mungkin ini sudah jadi alternatif bagi saya. Setidaknya saya agak lebih tenang sudah dapat banyak masukan. Tinggal mengembangkan.

Melirik jam, astagfirullah. Sudah mau jam dua siang. Saya belum melakukan kewajiban lima waktu. Segera setelah semua saya selesaikan saya menghadap Nya.

Seperti biasa kalau sedang punya deadline bawaannya tidak tenang. Apalagi saya sudah menyanggupi. Musim hujan dimana listrik sering mati mendadak saya kudu antisipasi menulis lebih awal. Jangan sampai gara-gara masalah teknis deadline lewat dan saya jadi malu dengan kesanggupan saya terhadap penulis senior tadi. Apalagi saya kepikiran bahan tulisan yang saya akan jadikan ulasan tidak juga ketemu dimana nyimpannya.

Mendadak saya buka akun medsos lebih dahulu ketika memegang smartphone. Kok tiba-tiba juga ingin buka akun satunya lagi, secara saya memang memegang akun beberapa. Ya Allah, seketika saya bahagia dan merasa inilah fadilah jika kita lebih mendahulukan kewajiban daripada pekerjaan. Bahan tulisan yang saya cari sejak pagi, akhirnya ditemukan karena ternyata saya simpan di akun saya satunya lagi itu. Memang bukan akun utama, jadi kadang seharian tidak pernah saya buka.

Semangat saya langsung kembali bergelora. Bukan lebay, tapi begitulah adanya. Saya jadi sangat bersyukur, merasa beruntung saya bisa melaksanakan kewajiban meski tidak seharusnya di awal waktu, karena tenyata dengan jalan itu saya disadarkan, bahwasanya fadilah dari melakukan kewajiban memang tidak perlu diragukan lagi.

Semoga tulisan bisa segera publish, dan fee segera cair sehingga saya bisa segera kasih ibu uang untuk kebutuhan bulanan beliau.

Comments

  1. Inspiratif banget tulisan nya teh Okti
    Saya juga sering ngalamin. Pingin cepat selesai malah lama
    Tapi begitu menyelesaikan ibadah, terbuka semua pintu
    Salam takzim untuk ibunda yang pastinya berbahagia punya anak berbakti

  2. Riawani elyta says

    Iyah kalo nulis placement di blog ada yang fee nya berbulan2 baru dibayar. Ada juga yg cepet. Semoga Allah selalu memudahkan jalan rejekinya mbak

  3. Si Teteh kreatif euy, hanya untuk menemukan tulisan ayng tersimpan saja bisa jadi satu postingan. Duuh apa kabar aku yang sudah menyiapkna 30 judul dan tema untuk 3 bulan ke depan dan tak satu pun aku tulis. Entah kenapa semangat menulis melempem pisan.

  4. MasyaAllah TabarokAllah, keren pisaaan Teh Okti 🙂
    Reminder-nya mak jlebbb banget!
    Yap, kita kudu menunaikan kewajiban dgn paripurna yaa

  5. Ini reminder banget buat saya teh…
    Yg pertama reminder utk berbagi ke orangtua.. Alhamdulillah bapak ibu masih sehat, dan ibu tipikal yang ngga mau minta ke anaknya. Cuma sedih aja ketika belakangan saya tahu, ibu punya hutang di pegadaian .. atau hutang ke Tante dll. Semoga saya bisa rutin juga kirim uang ke orgtua saya .

    Yang kedua reminder untuk kewajiban sholat 5 waktu. Memang susah ya, biasanya kita terpola selesaikan dulu semua kerjaan baru sholat, harusnya dibalik sholat dulu baru selesaikan semua kerjaan. Saya percaya, jika kita utamakan sholat, Allah akan atur jadwal2 kita. Tapi ya itu godaan syaiton, astagfirullah.. sering bikin lalai. Apalagi kalau sudah mager pegang hp.. hemmm…

  6. Teteh, tulisannya singkat padat dan ngena. Teh, sy pun anak sulung, i feel u.

    Tetap semangat teh, semoga rejeki ada trs ya. Amin

  7. kalau dengar cerita ibu, agak mulai sedih. aku belum puas hidup bersamanya, meskipun kata adikku aku paling sering bersama mama. banyak keinginan kami berdua yg belum terealisasi.

    Mba Okti keren…puas2in berbahagia sama ibu ya.

  8. semangat mbaa.. semoga lancar rezekinya, job nulis semakin banyak sehingga bisa rutin kasih jatah ke ibu yaa..

    Dapat jatah nulis tuh bikin senang ya mbaa, tapi setelahnya deg-degan krn invoice tak kunjung cair.. hihi..

  9. Alhamdulillah ya teh, saya yakin kalau kita punya niat untuk membantu orangtua InsyaAllah dilancarkan rezeki untuk mempermudah membantu ortu ya

  10. Ngomongin tentang ibu, saya jadi ingat dengan almarhumah mama. Saya merasa bersalah karena diakhir hayat beliau, saya belum membuatnya bahagiakan, huhu. Alfatihah buat mama :'(

  11. Arda Sitepu says

    Semangat mbak, doa dan tujuan anak itu akan menemukan jalan rezekinya apalagi untuk orang tua. Semoga mbak sehat selalu dan bersemangat untuk menulis.

  12. Memang kesibukan hari – hari suka membuat kita lalai ya mba.. terima kasih sudah mengingatkan

  13. Wah iya ya kadang karena ada tugas atau peer kita syka lalai dgn panggilan Allah SWT, padahal Allah lah yg memudahkan senua urusan kita hingga hrs diutamakan…:)

  14. Masya Allah ya teh terima kasih remindernya memang benar jika kita mendahulukan Allah , maka Allah juga akan mendahulukan kita. Semoga rezekinya dimudahkan ya teh untuk ibu sama-sama anak sulung berasa banget deh.

  15. Terima kasih untuk pengingatnya mba. Kadang kita lupa ya untuk menunaikan kewajiban terlebih dahulu. Padahal dengan mendahulukan kewajiban, semuanya akan dipermudah oleh Allah.

  16. Barakallah tabarakallah. Jadi reminder juga mba tulisannya. Godaan sekarang itu ada di depan mata dan digenggaman. Saya juga gitu. Semoga kita selalu dalam lindungan dan diberikan kelancaran oleh Allah. Aamiin yra.

  17. Aamiin. Menghafuskan bnaget Teh. Jadi sebuah oesan, Dahukukan Allah, Jaga Allah, maka Allah akan menjagamu, Allah dulu, Allah lagi (satunya apanya lupa akuh. Wakakakk)

    Semangat Teteh. Baru tau kalo ayah Teteh udah pergi.

  18. Duh aq jadi deg-degan besok kalau tua ke anak gimana ya apa juga keuanganku ditanggung anak-anak? Pinginnya tetap mandiri financial ketika sudah tua. Tapi soal kewajiban memang benar mbak, itu hikmah mendahulukan kewajiban

  19. Salut sama sista semoga usahanya lancar terus ya,sehingga bisa membantu orang tuanya jadi anak sulung itu memang berat

  20. Iya, teh, kalau lagi buru-buru mikirin urusan dunia jadi enggak tenang. Begitu selesai sholat malah dapat ilham. Eh tapi kadang sholatnya enggak khusyu’. Huhu … masih terus belajar ilmu agama.

  21. hehe terdapat tulisan yang lama.. kadang sosmed berguna juga

  22. cooking is my passion and a hobby for me, besides, i love to eat lots of foods-

Speak Your Mind

*

%d bloggers like this: