Tidak Menyediakan WIFI: Berbicaralah Satu Sama Lain Seperti Tahun Sembilan Limaan

Tidak Menyediakan WIFI: Berbicaralah Satu Sama Lain Seperti Tahun Sembilaan Limaan

Kira-kira begitu isi dari sebuah tulisan dalam bahasa Inggris yang sempat saya lihat dan baca di sebuah foto yang tersebar di jejaring social media. Saya berpendapat keren juga nih yang punya tempat dan menginformasikan hal itu. Mengingat jaman sekarang satu-sama lain sepertinya sudah tidak lagi saling peduli.

coffee-can-improve-energy-levels-and-make-you-smarter

Adanya banyak WIFI, alias koneksi ke internet secara gratisan menyebabkan orang jadi acuh dan tidak peduli dengan kondisi sekitar. Masing-masing asyik dengan gadgetnya dan sibuk dengan urusannya sendiri. Padahal hal itu tentu saja tidak terjadi pada tahun Sembilan puluhan, dimana internet belum menjadi kebutuhan primer seperti saat ini.

Saya sendiri mengalami masa tahun sembilan puluh limaan itu. Dimana ketika masuk ke sebuah tempat, masih saling sapa-menyapa, ngobrol ngalor ngidul dan berinteraksi satu sama lain. Tidak ada gadget, tidak ada sambungan internet apalagi WIFI. Telepon rumah saja masih menjadi sebuah barang langka yang masih terbilang mahal.

Tetapi sekarang, tidak di rumah, tidak di tempat umum, bahkan di hutan sekalipun masing-masing tidak terlepas dari gadget canggih yang menghubungkan si empunya dengan dunia luar. Konekting dengan dunia luar, tetapi acuh dengan kondisi sekitar. Tidak ada lagi masa-masa saling sapa, ngobrol ngalor ngidul antara satu sama lainnya.

Mungkin hal itu yang dirindukan si pemilik tempat yang menyatakan kondisi β€œTidak Menyediakan WIFI: Berbicaralah Satu Sama Lain Seperti Tahun Sembilaan Limaan”. Pertanyaannya mampukah kita kini hidup dengan kondisi tanpa gadget dan koneksi WIFI alias internet?

Comments

  1. Begitu dekat tapi berjauhan serasa ada dan tiada, hening dalam diam dan membisu. Hanya jempol yang sibuk menari kesana kemari

  2. Teknologi sekarang ini kesannya mwndekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat ya mbak

  3. Aku sbnrnya msh sanggub sih.. Ga tau deh kalo suami.. Tp kalo sdg traveling ke LN, nah baru kita bisa hidup tanpa wifi mbak .. Soalnya selama di sana memang kita jarang bgt mw aktifin gadget.. Supaya ga diganggu kantor :p. Dan lbh bisa nikmatin liburan. Di negara sendiri nih yg ga bisa gitu πŸ˜€

  4. sanggup ga yaahh..aduuhh wifi mati sejam dua jam di rumah rasanya kik-krik banget..sampe anakku ketularan kecanduan..hikss

  5. Hmmm .. menarik mbak … betul juga sih, dulu interaksi sosial lebih terasa di tempat2 umum ya, tidak seperti sekarang yang sibuk dengan gadgetnya …

  6. Aku masih susah tanpa wifi, teh. Hehe. Soalnya sering ada kerjaan yang berhubungan dengan email. Jadi hp sering banget ol. Walau kadang juga dimatikan sesekali.

  7. Kayaknya susah deh, ya. Secara sekarang juga orang ke kafe itu selain buat hang out ada juga yang buat kerja. Salut deh sama kafe yang berani masang no wifi atau internet connection itu

  8. Setiap zaman punya masanya ya mba. Dan sekarang tak terelakkan dunia dan saya butuh wifi. Cuma yang penting bijak dalam berinternet dan tetap menjaga hub di kehidupan nyata ya. πŸ™‚

  9. Aduuh, kok kayanya kalo ditantang gitu agak sulit yah, Mbak.
    πŸ˜€

    Nugas, kerja, hampir semuanya butuh wifi. Huhuhuhu.
    Kalo lagi perginya ke sana sama temen ya ngobrol sih.

    Tapi, kadang saya suka menyengaja loh pergi ke semacam tempat makan gitu sendirian (atau ditemani pak suami) cuma buat ngerjain sesuatu yang pake jaringan internet (ga melulu pake wifi yg tersedia sih, kadang tethering hp sendiri).

    Maksudnya, ide tanpa internet itu rasanya… saat ini… di coffee shop/ cafe/ tempat makan …

    ah, berat.

    Hehehe… (IMHO)

  10. Keren ya idenya, jd inget film filosofi kopi itu deh πŸ™‚

  11. kl sekarang kyknya gak sanggup… sebenarnya dan seharusnya BISA… lah saya menghabiskan setengah dari umur saya tanpa wifi kok :))) Tp ya gitu deh… kyknya gatel gitu kl gak ada wifi trus jd gak bs online

  12. Wah kalo ga ada wifi ga asik tau.. jadi apa” harus ada wifi πŸ™‚

  13. Iya, wifi memang mendekatkan yang jauh tapi juga menjauhkan yang dekat. Dilema kebutuhan komunikasi saat sekarang.

  14. Ah, teteeeh, ini pengingat banget, Di kantorku kalau mati lampu dan mati wifi, pasti semuanya langsung ngobrol di satu tempat trus kita becanda2. Sesuatu yang mahal, padahal setiap hari duduk sebelahan hehehe

  15. Bisaaa tapi jangan kelamaan juga ya nanti ga bisa nge-blog. Saya lebih pakai airplane mode saat liburan supaya lebih fokus dan hemat baterai buat foto-foto dari HP. Heheh

Speak Your Mind

*