Anak dan Makanan: Jangan Gengsi dengan Takeaway!

Fahmi bersungut. Ngedumel sendiri.

“Ih, boros. Jorok lagi, ya Bu? Itu kan nasinya nangis kalau gak habis.” Suaranya ditujukan kepada satu keluarga yang baru saja selesai makan di meja sebelah tempat kami duduk.

Keluarga itu terlihat memang seperti orang berada. Tiga anaknya bicara berbahasa Indonesia meski dialeknya campur Basa Sunda. Dua anak di antaranya main ponsel pintar. Yang paling kecil masih gelayutan sama ibunya, rempong dengan berapa mainan anak yang kekinian. Ayahnya sibuk bolak-balik, merokok.

Entah kenapa mereka makan sedikit berantakan. Di beberapa piring dan mangkuk tersisa banyak banget makanan. Okelah mereka sudah membayar itu semua. Jadi hak mereka mau makan habis atau tidak. Tapi ya tidak begitu juga kali… Bikin kami yang melihat bergidik. Ih, kaya oke punya tapi kok ya jorok.

Padahal, kebiasaan kami, sejak anak mulai belajar makan selalu saya tekankan kembali pepatah dari si mamah, kalau makan tidak boleh berlebihan, harus sopan, dan dihabiskan.

Saya sendiri sering mewanti-wanti anak, kalau makan ya harus dihabiskan. Ambil makanan ya kira-kira. Secukupnya saja. Kalau tidak suka ya jangan mengambil.

Sejak kecil biasakan bukan makan makanan kesukaannya, melainkan makan makanan yang mengandung gizi serta nutrisi yang diperlukan oleh tubuh. Siasat kalau anak susah makan, beri alternatif minum susu yang mengandung Complinutri, sehingga terpenuhi kebutuhan vitamin, zinc, kalsium, minyak ikan dan omega 3 serta serat pangan inulin-nya.

Kebutuhan gizi dan nutrisi dari berbagai sumber protein

“Kalau tidak habis, kasihan nanti (makanannya) nangis…” itu kalimat ibarat mantra yang sudah melekat kuat di benak anak. Kalimat yang secara turun temurun kami dapat dari kakek nenek, orangtua, dan kini diturunkan lagi kepada anak.

Mungkin karena itu, Fahmi jadi ikut gelisah ketika melihat orang yang makan makanannya tidak dihabiskan.

Pernah makan di luar yang harganya sudah menguras kantong dan makanan tidak dihabiskan karena kekenyangan? Kalau jawabannya pernah, please, jangan dilakukan kembali ! Karena masih banyak orang di luar sana yang membutuhkan makanan. Juga jaga etika dan sopan santun. Jangan mentang-mentang kaya, terus makan berantakan. Bikin ilfeel yang melihat. Jangankan orang dewasa, lah itu Fahmi bocah lima tahun saja sudah bisa mengungkapkan ekspresinya.

Yang harus di lakukan jika beli makanan tidak habis, jangan malu untuk bungkus dan bawa pulang. Iya, karena makanan itu kan sudah dibayar, otomatis dong menjadi milik kita.

Jangan gengsi minta pedagang atau petugas resto menyiapkan tempat untuk membungkus makanan (take away).

Waktu kerja di Taiwan, majikan dulu suka ngajak makan di luar ramai-ramai. Saudara majikan ada satu orang yang punya kebiasaan setelah makan, tanpa malu minta plastik dan semua sisa makanan baik itu ayam goreng yang kami makan atau sayuran, juga termasuk tulang-tulang ayam, itu dibungkus oleh saudara majikan.

“Ini tuh sayang kalau dibuang.” Begitu katanya selalu. Dan ternyata semua makanan sisa itu untuk dikasih binatang dekat rumahnya.

Waktu itu saya termasuk orang yang suka tertawa sama kebiasaan dia, saya pikir orang kaya kok segitunya… tapi sekarang saya baru mengerti dan menyadari betapa makanan itu memang tidak boleh disia-siakan. Saya justru lebih disiplin kepada anak untuk tidak membuang-buang makanan.

Ada banyak orang di luar sana justru kekurangan makan. Disamping agama pun melarang hal-hal yang berlebihan apalagi mubazir.

#SGMEksplor #GenerasiMaju #MombassadorSGMEksplor

 

Comments

  1. Saya sih kalau emang masih nyisa banyak suka minta dibungkus, tapi kalau dikit lagi mah engga. Huapkeun we ku abi didinya hehe

  2. Bener banget, teh. Aku sering nemu yang begitu. Makanan banyak banget yang nyisa, mentang-mentang udah dibeli. Apalagi kalo di acara hajatan atau acara blogger gitu. Banyak lho yang begini. Ngambil banyak, nyisa nambru. Sementara yg lain gak kebagian. Ih gereget. Untung saya ge dimantrai mama hal yang sama. Ngambil makan dikit dulu. Kalo masih mau, boleh nambah. Dan Alhamdulillah juga, saya ga pernah malu untuk minta Bungkus makanan kalo nyisa saat makan di luar.

  3. Yes! saya suka sedih karena angka sampah makanan di Indonesia cukup tinggi. Padahal makanan itu seharusnya bisa dimakan bisa buat banyak orang. Rakus mata ambil/pesan banyak banyak dan akhirnya ngga habis. sayang banget ya kak

  4. Iya aku juga sependapat dengan mba, suka sedih kalau liat makanan banyak sisa di restoran-restoran, atau malah di event juga sering sih liat makanan berserakan begitu. sayang banget….

  5. Bener banget teteh. makanan harus di usahakan habis, apapun yang kita ambil kalau sudah berpindah ke piring yang sudah ada nasinya, maka harus di usahakan habis, kalao ngak perasaan gimana gitu.. sama seperti matra ajaib yang orang tua kita sampaikan, jangan memubadzirkan sesuatu, orang yang suka memubadzirkan sesuatu itu temennya syetan… mantra ajaib bagi saya yang sekarang coba di terapkan sama anak.

  6. Akh saya mah emak yang jauh dari gengsi hahaha wong kita yang bayar kok buat apa gengsi2 hahaha sayang dan dirumah juga kita dan anak anak lagi yang akan makan. Menghargai makanan adalah keberkahan. Makanya kan disarankan makan secukupnya dan berbagi kalau berlebihan. Hehe

  7. Mengatasi porsi makanan yang tidak habis sekali makan itu biasanya yang pertama memesan porsi untuk dikurangi atau yang kedua itu sama kaya diatas, saya minta dibungkuskan.
    Sayang kalo ditinggal.

  8. Si bungsu tu kalau makan di luar suka bersisa… Kalau ngga ada yg ngabisin saya minta dibungkus aja…sampe.di.rumah mah pengen lagi…hehe…

  9. Kayanya emak-emak emang kudu jauh dari kata gengsi, kudu bisa jadi contoh buat anak untuk melakukan hal2 positif. Lagian bungkus makanan itu positif banget menurutku mbak, biar gak buat makanan mubazir. Kasihan juga kalau ngebayangin diluar sana orang ada yang gak makan. Nah kita cuma buang2 makanan. Pokoknya lanjutkan mbak tindakan2 kayak gitu.

  10. Mari bijak saat makan di luar. Kalau sisa dibungkus bawa pulang, alat makan dirapikan di meja.

  11. naluri emak2 biasanya gitu sih
    saya jg gak segan minta tempat buat dibawa pulang

  12. Sama teh aku juga selalu ngebungkus kalo makanan gak abis, dan kata – kata mantra itu juga berlaku di keluarga ku..apalagi suami paling tegas kalo soal makanan, makan harus habis dan selalu di rapikan selesai makan (berlaku juga nih kalo makan di luar) piring-piring kotornya udah di tumpuk meja udah di lap pake tisu..

  13. Bener! Anak saya kalau makan susah banget enggak pernah habis. Jadi saya selalu bawa pulang ke rumah

  14. Saya juga paling sebal sama orang-orang yang suka ambil banyak makanan tapi nggak dihabisin. Padahal di luar sana banyak orang yang kelaparan
    Dan benar sih Teh, klo masih banyak sisanya minta dibungkus saja.

  15. Saya pun kalau makan di luar dan makanan anak-anak nggak habis suka minta dibungkus untuk dibawa pulang, rasanya sayang aja makanan dibuang gitu aja, kalau pun di rumah nggak dimakan lagi, ada ikan dan soang yang siap menyantap

  16. Hehe iya ya ortu dulu gitu ngomongnya sama kalau makan gak habis nasinya nangis, Dewi padi nangis kasihan kan kalau nangis, jadi Weh ngebayangin gimana kalau rasanya sedih, dimakan lagi deh nasinya

  17. Betull bgt lah, habis ya alhamdulillah, klo ga habis bungkusss , buat makan nnti dijan berikutnya, sapa tau lapar kan hehe, jd ga boleh buang2 makanan gitu, ga baik ya

  18. Setuju banget dengan tidak menyisakan makanan , mubasir . Saya ga malu kok buat takeaway soalnya kadang sampai rumah suka lapar LG kan bisa d makan tuu .

  19. Aku juga tim bungkus kalau malanan bersisa dan gak kemakan Mbak..sayang..sayang kan ya.
    Kalau enggak, biasa sisa makanan anak-snak dihabiskan Bapaknya..tapi terus protes dia, gimana enggak gemuk aku kwkwkw
    Tapi memang kebiasaan menghabiskan makanan musti diterapkan dari kecil sehingga anak akan menghargai rejeki.

  20. Kalau aku memang selalu pesan makan sesuai porsi gak laper mata, gak gengsi terlalu murah belinya. Begitu juga kalau tidak habis selalu minta take away, itu yg diajarkan orang tua sih

    Suka sedih kalau makan ga habis, itu jadi sampah makanan yang diluar sana aja belum tentu bisa makan apa yg kita makan. Kebiasaan menghabiskan makanan dan take away ini memang harus ditularkan ke anak ya buun

  21. Iya jangan gengsi meminta kepada yang bertugas untuk membungkus makanan yang tak habis. Seperti kata Fahmi nanti makanannya nangis lho kalau dibuang-buang begitu saja.
    Itu lah mengapa ya Mbak, orang tua butuh pendidikan juga. Kalau sudah seperti ortu yang membiarkan anaknya makan berantakan dan tak menghabiskan makanan yang dipesan, nah sampai besar anaknya akan berkarakter seperti itu juga

  22. Aku pun demikian, klo makanan nggak abis lbh milih dibawa pulang.. maaf..maaf nih ya, klo ga habis ngeri azab di akhirat, mending di makan atau bawa pulang kasih ke hewan ternak sekalian,

  23. Ambil secukupnya dan biasakan makannya juga nggak berantakan, ini jugaa yg aku biasakan dan ajarin ke anak2 Teh. Trus kalau makanannya nggak habis dan masih lumayan banyak, nggak ragu buat minta bungkus siy kalau aku mah.

  24. Sama teh aki sih kalo lebih pasti dibawa minta bungkusin, ga gengsi lah daripada dibuang

  25. Betuul, nggak perlu gengsi bawa makanan yg gak habis. Kan punya kita juga yaa.. Hahaha!
    Aku sih syaratnya kalau makan gak boleh asal comot sana sini yg bikin kotor semua2. Maksudnya yaa kita bawa makanan yang “layak” Makan dan masih keliatan bentuk wajarnya gitu kan.

    Bukan, mungkin kayak di meja sebelah yg diliat anaknya mbak. Hihihi..
    Bisa juga loh bawa makanannya pake kotak bekal yg kita bawa sendiri, enak malah.

  26. aku termasuk yg suka bubungkus.
    bahkan dari kecil keluargaku sudah begini.
    sampe skr aku bawa plastik kiloan di tas, ikutin mamiku 😛

    barangkali pelayan restonya ampe binung… ini keluarga kok makannya bersih banget ampe tulang2nya ga ada, haha. maklum, punya meong di rumah jadi ada tulang pun diangkut

  27. Betul banget tuh maknana jangan sampe ada sisa. Biasanya suka kejadian pas lagi di undangan pernikahan, karena tergiur makanan yang banyak jenisnya jadi ambil sana, ambil sini jadi deh nyisa. Prinsip saya lebih baik nambah daripada nyisa, maka saya selalu menakar jumlah makanan yang saya ambil.

    Beberapa waktu lalu ketika saya sekeluarga makan di salah satu restoran fried chicken di mejanya terdapat tulisan dengan hashtag kalo saya tidak salah ingat #budayabeberes karena sedang dicanangkan budaya beberes setelah makan. Sehinga tidak serta merta meninggalkan sisa makanan yang berserakan setelah makan meskipun ada pelayan yang siap membantu membersihkan.

  28. belajar banget soal hal ini teh…
    dulu suka diturutin aja semua yg anak2 minta
    sekarang klo ke resto biarkan mrk memilih dan kita menyesuaikan
    jadi klo bisa gak perlu ada yg terbuang krn ternyata mrk ga mau habiskan atau gak suka.
    pun sekarang sy tdk segan minta di take away klo mmg ada yg masih layak di takeaway.
    membiasakan ini ke anak2 memang butuh waktu

  29. Saya gak malu, Teh minta bungkus kalo gak habis. Benar itu. Kasihan, banyak yang gak bisa makan. Lagian kalo mubazir, kita sendiri yang berdosa.

  30. Kalau aku sudah biasa banget minta dibungkus. Alasannya kurang lebih sama, karena takut mubazir. Tapi, sekarang aku siasati pesan 3 porsi dulu. Cuma untuk suami sama anak-anak. Biasanya emaknya nih yang suka ngabisin. Bukan apa-apa, cuma karena sayang aja pesan banyak-banyak tapi gak kuat ngabisinnya.

  31. Kalau makan di resto yang berkonsep all you can eat, kami selalu membiasakan ambil makanan sedikit demi sedikit. Gak apa-apa bolak-balik. Daripada sekali ambil banyak, tetapi malah gak habis.

    Kalau makan yang konsepnya a la carte, kami selalu order makanan satu per satu. Misalnya makanan pembuka dulu, utama, baru penutup. Mau langsung ke makanan utama juga gak masalah. Tetapi, jangan langsung sekaligus pesan segala macam. Habiskan satu per satu, baru pesan lagi. Biasanya kalau begitu gak ada makanan yang tersisa

  32. Saya suka kok bawak pulang makanan yang ga habis padahal udah dipesan. Apalagi kalo mahal. Murah aja saya bungkusin. Jangan malu dong kan kita bayar.

  33. Tosss! Saya juga selalu punya adegan bungkus membungkus makanan yg tidak habis. Lumayan buat jatah makan selanjutnya, kan kalau makan di luar itu masakannya terkadang terasa lebih nikmat daeipada masak sendiri. Hihi

  34. aku sih tergantung banyak sisa makanan atau ngga. kadang orang rumah kurang suka disisain juga

  35. Sama, aku juga gitu teh, kalau sisanya banyak nih, suka minta dibungkus saja, kan ga boleh mubazir. Kalau makan ama temen suka digituin juga, hayo pada bawa pulang semuaya.

  36. Anak saya sering lama kalau menghabiskan makanan. Kalau makannya di rumah sih gak papa, tapi kalau di luar kan kelamaan juga nungguinnya. Jadi kami memang biasanya takeaway kalau ternyata si kecil udah bosan dengan lamanya dia makan. Nah makanan yang dibungkus nanti bisa lanjut dimakan di rumah.

  37. Bawa wadah makan sendiri kayaknya emang worked well ya mba. Karena di luar sana masih banyaaak anak2 yg kurang beruntung, makan dari hasil sisa, hiks sediih…

  38. makanan emang gakboleh disia-siakan karna masih banyak orang yang gak seberuntung kita, aku pun kl makan ke resto dan masih sisa banyak pasti suka minta di bungkus kok, sampai rumah kan masih bisa diangetin dan lanjut makan lagi ya 🙂

  39. Selfreminder ini mba.
    Bener banget di luar sana masih banyak yang membutuhkan makanan yang di sini kita buang buang..
    Kadang karena gengsi makanan sisa malu buat kita bungkus.

Speak Your Mind

*