Jemur Kasur

Jemur Kasur 

 

Abis panas-panasan minum juice markisa yang asamnya minta dari gunung minta ampun itu seperti lagi gak bisa bernafas terus dapat asupan oksigen. Luar biasa… Mata yang micing-micing berasa melebar segede-gedenya. Pandangan yang –dari luar tersorot sinar terik matahari lalu masuk rumah– seakan mau kiamat gelap gulita itu langsung terang benderang seolah ada lampu entah berapa ribu watt yang tampak depan mata. Saking seger dan semriwingnya dengan keasaman si buah markisa ini.

Seharian panas-panasan sekitar seminggu sekali memang kerap saya lakukan. Enggak ada kerjaan? Bisa jadi. Ya bisa jadi karena saya pikir apa yang saya lakukan setiap hati Kamis –kalau tidak hujan– ini adalah pekerjaan yang sudah banyak ditinggalkan oleh ibu rumah tangga jaman sekarang. Emang ngerjain apa sih sampai rela panas-panasan?

Buibu dan mbaksist yang cantik dan manis, seharian tadi saya panas-panasan itu mau tahu habis ngapain? Saya habis JEMUR KASUR. Ya menjemur kasur terang saja harus pada saat panas kan ya? Meski saya tidak ikut berjemur tapi paling tidak saat membalikkan kasur dan bantal kan tetap saja kena panasnya.

Jaman gini masih jemur kasur?

Iya. Saya masih suka jemur kasur paling tidak seminggu sekali kalau pas cuaca bagus. Meski kasur yang kami pakai di rumah ini bukan kasur kapuk. Bisa lebih dari seminggu sekali jemur kasurnya kalau kebetulan kasurnya kena ompol Fahmi. Hihihi…

Di jaman serba canggih sekarang sudah sedikit orang yang masih konsisten suka menjemur kasur. Selain bukan jamannya kasur sudah banyak yang menggunakan kasur busa atau spring bed, juga sudah ada alat yang lebih canggih dan kekinian seperti vacuum cleaner untuk membersihkan debu dan kotoran. Dari sekian banyak emak blogger, mungkin saya saja yang masih suka jamur kasur? Hihi… Emak Blogger penjemur kasur mana suaranya?

Kenapa saya masih melakukan tradisi jemur kasur? Ya pertama karena basah dan harus dikeringkan. Kedua bukan karena saya tidak ada kerjaan saya yakini bisa menghalau serangga. Konon sinar matahari bagus buat kesehatan kan? Nah saya ingin kasur dan bantal di rumah juga sehat semua #halah

Saya orangnya amis daging dalam bahasa Sunda. Yaitu mudah kena gatal berkepanjangan kalau kena serangga. Sementara kita tahu bantal dan kasur adalah tempat ternyaman buat Tungau alias Kepinding alias Bangsat alias kutu busuk (Cimex rotundanus) yang sangat saya musuhi.

Alhamdulillah di rumah sih tidak ada kutu busuk yang kalau gigit bisa bikin gatal berkepanjangan plus bentol merah besar di kulit saya dan untuk sembuh nya butuh waktu lamaaa…tapi bukankah lebih baik mencegah daripada mengobati?

Tidak hanya binatang, debu juga bisa menyebabkan reaksi alergi seperti gatal-gatal atau masuk ke paru-paru yang membuat napas sesak dan batuk. Untuk menetralkannya saya menggunakan sinar matahari dengan cara menjemur kasurnya.

Jemur kasur bisa saya lakukan mungkin karena saya tinggal di kampung. Yang tradisi macam itu tidak dilihat aneh oleh warga kampung. Juga karena udara dan angin di kampung relatif stabil baik dan bersih. Bayangkan kalau di perkotaan yang udara kotor sampur polusi, saya pun bakal mikir gak mungkin jemur kasur dengan kondisi udara kotor.

Btw bicara soal jemur kasur ternyata bukan hanya kebiasaan saya sebagai orang kampung saja lho! Suku Using di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi, malah punya tradisi “Jemur Kasur” jelang Hari Raya Idul Adha. Ayo, sudah tahu belum?

Suku Using menghadapi Lebaran Idul Qurban itu tidak hanya memotong hewan kurban saja, tapi ada tradisi khusus mepe atau menjemur. Yaitu mepe kasur atau menjemur kasur.

Jangan kaget kalau jelang Idul Adha semua warga Suku Using serentak menjemur kasur yang serupa warna merah dan hitam di depan rumah masing-masing. Hahaha…

Serentak menjemur kasur dengan warna seragam.

 

Katanya sih Suku Using percaya mepe kasur itu tradisi mereka untuk tolak bala dan juga menghalau sumber penyakit.

Kasur Suku Using adalah khasur khas dengan warna merah dan hitam. Kasur ‘abang cemeng’ istilahnya. Warna kasur harus hitam dan merah karena itu sudah khas Suku Using. Setiap rumah Suku Using dipastikan punya kasur ‘abang cemeng’ karena setiap menikah orang tua secara turun temurun menghadiahkan kasur itu. Keren ya tradisinya?

Udah dulu deh buat blogpost nya obrolan tentang jemur kasur ini moga ada manfaatnya ya. Saya izin tinggal mau angkat kasur dulu nih, Fahmi sebentar lagi bobo siang…

Sang putri lagi berjemur. Eh salah, maksudnya saya lagi jemur kasur…

 

#ODOP #BloggerMuslimahIndonesia

 

Comments

  1. Waduh gimana bedain kalau warna kasur nya sama. Tradisi itu unik dan bikin gak percaya bahwa ada ritual jemur kasur di hari raya idul adha

  2. Kalau kasur ya bisa diangkat enak ya jemurnya, kalau macam sering bed susah berat banget

  3. Kalau umi sudah jarang jemur kasur kak, tapi kalau bantal, guling dan selimut masih rajin, he.. ^^

  4. Hahhaa ngakak baca caption terakhir tentang sang putri yang jemur kasur :p
    Teteh, aku jadi ingat kalau jemur baju itu kebiasaan mamaku pas kami lagi kecil.

  5. Pernah liat liputan tradisi mepe ini di TV. Unik bgt ya, mana semua kasurnya seragam gitu warnanya, hihi

  6. Saya juga masih sering jemur kasur, terutama kasur busa yang suka dipake anak2 utk main bareng. Suka ketumpahan air minum lah, apa lah, kd basah. 😀

  7. Saya masih sering jemur kasur kok mbak, yg biasa buat gegoleran sambil nonton tipi hehe.
    Unik jg tradisi “mepe”-nya 😀

  8. Saya… Saya masih suka jemur kasur juga. Secara sy gak suka pakai spring bed. Hehe. Btw sy baru tahu kalau kata lain kutu busuk itu bangsat. Hehe

  9. Ibu ku sampai sekarang masih sering jemur kasur teh, biar nggak apek dan supaya nggak ada serangga-serangga nempel juga

Speak Your Mind

*