Buka Puasa Bersama? Malas, ah!

Buka Puasa Bersama? Malas, ah!

Salah satu teman sekolah kirim pesan mengajak sekaligus menginformasikan kalau tanggal 23 Mei 2019 nanti, teman-teman satu angkatan akan mengadakan acara buka puasa bersama di salah satu kedai nasi liwet di kota.

“Baru juga tanggal satu udah ngajak bukber aja,” balas saya.

“Iya soalnya tinggal itu kan strategis. Pas anak sekolah libur. Belum pada mudik juga. Diinfokan dari sekarang tuh biar gak berpindah ke lain hati eh ke lain acara untuk tanggal spesial itu. Tandain ya. Harus datang!”

“Iya iya. Siap.” Balas saya.

“Ini yang nanggung Pak Dewan lho,” jelas teman saya diikuti emoticon genit.

“Rebes…” Singkat saja penutup dari saya.

Tidak seperti biasanya kalau ada acara buka puasa bersama saya suka malas. Apalagi itu undangan event. Tapi untuk undangan acara buka puasa bersama dari Pak Dewan ini ups, bersama teman satu angkatan maksudnya, saya okekan saja. Bukan karena bakal ketemu sang mantan teman-teman, tetapi lebih ke saya tahu banget karakter dan sifat teman-teman saya ini.

Karakter gimana? Jadi saya tuh udah tahu mayoritas teman saya ini ahlak serta pembawaannya banyak tidak berseberangan dengan saya. Pengalaman kumpul bareng mereka 3 tahun saat sekolah sudah banyak memberikan gambaran mana teman sejalan, mana cukup teman di jalan.

Intinya buka puasa bersama teman satu angkatan yang ini insyaallah tidak akan bikin kecewa atau ujungnya ngedumel. Selain free karena ditanggung oleh salah satu alumni, juga mereka ini kompak dalam mengatur waktu dan menyusun cara. Termasuk survei cari lokasi yang cocok. Bukan hanya cocok melihat makanannya saja, tapi juga cocok fasilitas lainnya seperti mushola atau masjidnya.

Pokoknya buka bersama dengan teman seangkatan ini tertib. Bikin hati nyaman. Saat sebelum waktu berbuka tiba, acara tetap jalan meski masih ada yang belum datang. Itu resiko. Tapi meski ketinggalan, kalau ada info penting salah seorang sudah siap mencatat dan nanti share info nya.

Waktunya berbuka pun berbuka dengan tertib. Secukupnya. Anak-anak didahulukan (karena kami biasanya boleh bawa anak dan pasangan). Lalu semua kompak shalat berjamaah lebih dulu. Mungkin ada sih yang mau makan dulu, tapi pasti nahan karena malu. Dan akhirnya ikut solat dulu daripada jadi bahan bulian.

Setelah solat berjamaah barulah makan bersama. Sampai waktu isya semua berhenti dan lanjut solat isya disertai tarawih bersama pula. Kalau ada acara lain masih bisa lanjut setelah tarawih. Begitu? Iya. Tertib kan? Makanya kita pulang selesai acara pun tanpa beban. Tinggal tidur.

Karena itu saya bilang siap ikut hadir kepada teman yang menginfokan akan ada acara buka puasa bersama soalnya ikut acara bareng teman-teman yang ini bikin ibadah kita makin terasa, maaf, bukan justru malah bikin tambah banyak dosa.

Kok bisa bilang buka puasa bersama bisa bikin tambah banyak dosa? Emang ada? Ada. Saya pernah dan dulu sering ngalamin. Makanya kalau ada undangan event berbuka puasa bersama yang itu mah saya suka malas. Beberin juga nih yang bikin nambah dosa itu apa saja?

🤗 Ada anak

Tidak semua event undangan berbuka puasa memperbolehkan bawa anak. Ini pasti saya cut. Secara demikian saya tidak ingin hanya memburu fee tidak seberapa, tapi momentum buka puasa bareng keluarga harus hangus begitu saja. Meskipun keluarga rido, tapi saya akan memilih buka puasa dan menyiapkan menu buka untuk keluarga saja. Pahala nya besar lho. Begitupun kalau ditinggalkan ya kehilangannya besar juga.

🤗 Tidak tertib

Susah makan susah solat intinya. Pengalaman ikut acara, biasanya makan dulu. Eh, tahu sendiri kalau udah makan jadi banyak ini itu nya. Ada yang langsung pulang juga. Belum itu kan acara orang, sambil ini lah sambil itu lah, saya sendiri ga tenang kalau makan dulu, tapi solat magrib belum. Pasti was-was dan kepikiran terus secara magrib kan waktunya pendek.

Kalau gitu makannya nanti aja. Solat aja dulu. Emang ada yang jamin makanannya gak bakal habis? Kecuali kalau makan nasi kotak kali ya udah dijatah. Tapi jarang kan ya.

Sering saya ikut acara buka bersama di kota besar, saya memilih solat dulu. Padahal gak begitu lama lho. Eh pas ke tempat makan, semua sudah pada habis. Jujur saya kesal. Nah, dosa lagi kan?

🤗 Tentang Tarawih

Biasanya kalau ada acara buka bersama setelah makan langsung pada pulang. Jangankan mikirin tarawih yang sunnah dan banyak. Yang wajib saja cuma tiga rakaat banyak yang meninggalkan.

Saya sendiri rumah jauh di pelosok sana. Kalaupun mau tarawih di rumah emang sanggup setelah perjalanan melelahkan gitu? Besar kemungkinan tarawih lewat karena godaannya terus terang besar banget. Apa ga nambah dosa juga?

🤗 Soal Kondisi Pribadi

Ikut buka puasa bersama itu pastinya untuk yang berpuasa dong ya? Apa tidak sayang puasa belasan jam, tapi hangus gitu saja gara-gara tergiur fee dan atau makanan? Puasa dikejar, tapi solat dilewatkan? Saya sih NO. Capek lho perjalanan saya dari pelosok ke kota tempat biasa buka bersama diadakan itu. Terus yang saya cari apa?

Nah berdasarkan pengalaman sebelumnya, saya selalu mundur diri dari undangan acara buka puasa bersama kalau sudah terlihat hasilnya tidak akan beres.

Saya sih tidak mengapa tidak ikut acara buka bersama karena say lebih memikirkan saya puasa yang dicari apa? Hasilnya apa? Sesuai dengan hakikat puasa yang dijalankan atau tidak?

Makanya kalau ada yang ngajak atau ngundang yuk buka bersama saya selalu jawab: malas, ah! Kecuali undangan buka bersama dari Pak Dewan ini, eh, teman satu angkatan maksudnya. Hehe! Yang ini mah rebes siap hadir.

Comments

  1. Nah ini. Kadang benar lho buka puasa di luar itu malah ninggalin magrib. Sholat jalan jauh, antri dsb dll. Makanya kemarin aja puasa hari pertama aku prepare banget klo.msh diluar pas magrib. Pun taraweh terlewat

  2. Daku kira, di sekitaran daku aja yang pada lalai solat maghrib kalau udah ada acara number di luar. Tapi gak semua kek gitu juga sih, tergantung manusianya juga

  3. Iya benar Mba, kalau jarak lokasi buka bersamanya jauh, alhasil bisa lalai sholat. belum lagi kalau udah ketemu teman lama, bakal ngobrol terus. Semoga lancar dalam menjalankan ibadah puasa ya mba 🙂

  4. Dilema juga ya kak… tapi yang namanya aturan Agama sudah jelas dan ngga bisa diputar balik. Akupun kalau mencari tempat uka puasa yang menyediakan lokasi sholat yang besar karena saat bukber gini pasti rame rame sholatnya

  5. Aku juga lihat banyak hal kalo diajak buka bersama. Walopun di hotel dan gratis, trus bertabur door prizes karena ada sponsor di event bukber itu, anak-anak dan pulang yang terlalu malam jadi pertimbangan saya. Rumah saya jauh eung. Hehehe… tahun ini kayaknya gak bakal banyak bukber di lua deh saya. Mungkin sesekali aja. 😀

  6. Serba bingung ya kalau ada undangan bukber teman seangkatan. Kalau sesekali boleh lah…buat jaga silaturahmi. Asal jgn tinggalin sholat ya, mba. Sip.

  7. Kalau ada undangan bukber saya sih suka liat aja yang prioritas hehe, sholat insya allah tetep utama kok meski suka pada antri heheh

  8. Aku juga suka malas kalau diajak bukber sama teman2 mbk apalagi di mall atau lokasi yg susah nyari tempat sholat. Tapi kalau bukber bareng saudara atau temen kantor sih nggak pa2. Hehe

  9. Memasuki bulan puasa pasti banyak undangan bukber ya teh dan kita harus selektif dalam memilihnya. Aku sendiri sih sekarang males kalau bukber sama teman satu alumni sekolah/kampus per angkatan. Lebih suka dengan bukber yang orangnya sedikit aja dan yang dekat-dekat aja.

  10. Ayo nih blogger cianjur buka bersama, sekalian kopdar akbar blogger se cianjur. Yah setidaknya seumur hidup sekali ketemu blogger-blogger cianjur sambil shariong session.

Speak Your Mind

*