Jajanan Jaman Dulu Saat Lebaran

Jajanan Jaman Dulu (Jadul) Saat Lebaran

Bicara soal jajanan saat lebaran, mau tidak mau saya harus menggali kembali semua kenangan-kenangan masa kecil, saat saya lahir dan tinggal di Bandung. Bersama teman sepermainan di rumah, teman sekolah, dan teman yang tetap menjadi keluarga besar ketika kini kami masing-masing sudah menjalani kehidupannya sendiri-sendiri.

Saat itu belum ada seblak, atau cilok goang seperti saat ini. Apalagi makanan cepat saji seperti donat, piza, atau ayam goreng yang disajikan bersama goreng kentang yang iklannya wara wiri di tv itu. Belum, masa saya kecil saat itu belum ada makanan seperti itu. Jaman dulu alias jadul, jajan anak masih serba makanan tradisional. Uang jajan pun banyaknya ditabung (bukan buat jajan) melainkan buat beli kebutuhan masuk sekolah seperti buku, tas, sepatu, baju dan lain lain.

Jadi otomatis jajanan saat lebaran kalau bukan kue tradisional seperti kue ali, peuyeum ketan, dan atau rengginang buatan keluarga dan yang kalengnya jadi legenda itu…adalah jajanan pasar tradisional juga seperti mie aci, siomay, surabi dan kue tradisional yang dijual di warung serta sejenisnya biasa pula. Tidak ada deh yang namanya jajanan macam jaman anak sekarang.

Pisang goreng, bala-bala dan gehu juga termasuk jajanan sehari-hari. Tapi saya ingat tidak ada itu saat lebaran. Kenapa? Karena lebaran saat yang spesial. Sudah setiap hari makan dan jajan gorengan, masa hari lebaran juga jajan atau makan gorengan lagi? Hehehe…

Lagian orang yang buatnya juga tidak ada. Si emang penjual serta si bibi yang dagang pada pulang kampung. Mama di rumah juga teu kasiwer sekadar buat gorengan mah karena itu tadi hari lebaran mah hari spesial makanya lupakan sejenak tentang gorengan meski itu termasuk masakan kebangsaan dan favoritnya jutaan umat di negara kita.

Pada hari lebaran mah beralih jajan nya agak naik tingkat dikit. Jajannya yang agak bergensi gitu seperti permen cokelat, gulali alias candy, ciki bermerk dan pastinya ada minuman kaleng atau botol yang sudah jadi tradisi setiap hari raya tiba. Itu pun saya masih ingat jika satu jajan maka yang lain berkerumun, ikut mencicipi dan kami saat itu memang terbiasa berbagi (jajanan).

Bisa dibilang jajan lebaran saat saya masih kecil mah sangat memperihatinkan jika dibanding dengan jaman sekarang. Ya iyalah wong sudah lewat hampir 30 tahun. Lain jaman lain juga kebiasaannya ya? Tapi jika saat ini semua itu dikenang, rasanya bersyukur sekali saya dapat merasakan semua kenangan itu. Masa dimana anak jaman sekarang tidak mungkin dan mana mau mengalami masa masa memprihatinkan seperti itu.

 

Teman-teman punya jajanan masa kecil yang ngangenin saat lebaran? Jajan apa sajakah itu?

Comments

  1. Alhamdulillah, jajanan masa kecil daku masih ada sampe sekarang, mudah ditemukan, paling beda harga aja

  2. jadi inget cemilan jaman dulu, paling suka beli permen karet yang warna warni itu , bikin bolak balik ke warung buat beli permen ini

  3. kharisma muhammad says

    Saaya juga bersyukur pernah mersakan jajanan tradisional yang sudah jarang kalo sekrang di kota mah .. klo didesa biasanya masih ada bnyak lagiii..
    klo anak jaman sekarang dikasih seperti jajanan tradisional kaya agak gengsi gt wkwk..

  4. sella juwita says

    alhamdulillah saya masih mersakan jajanan tradisional tapi kalo pulang kampung …

Speak Your Mind

*