Momen Terbaik Ramadhan: Nikmat Tidak Terbantahkan

Momen Terbaik Ramadhan: Nikmat Tidak Terbantahkan

Sesungguhnya hati sudah ikhlas ketika tahun ini tidak ada kabar tentang THR. Saya heran tapi cukup disimpan dalam hati saja. Saya malu untuk bertanya apalagi berkeluh kesah. Saya merasa nikmat lain yang sudah saya rasakan dan terima lebih dari cukup.

Meski tidak ada THR, saya tetap berusaha melunasi segala janji dan hutang dengan menggunakan uang tabungan. Prinsipnya saya pikir sama. Rezeki saya belum tentu jadi milik saya. Yang saya klaim punya saya belum tentu jadi milik saya.

Tidak saya duga, tiba-tiba Boss Besar menghubungi saya dan meminta maaf. Beliau bilang baru sempat mengurus semuanya, termasuk masalah pembayaran.

Ya Allah, rasanya bagai sedang di tengah Padang Pasir lalu ada yang memberikan keteduhan serta minuman penghilang dahaga. Bahagia tidak terkira. Momen Ramadhan terbaik yang sama sekali tidak terkira.

Tidak hanya itu, ada banyak momen bahagia dan terbaik di bulan Ramadhan ini yang membuat saya tidak berhenti mengucap syukur. Ketika Ramadhan sebelumnya saya sedih memikirkan saudara, Ramadhan kali ini Alhamdulillah sudara sudah lebih baik kondisi serta keadaannya. Ibarat saat sakit gigi, maka anggota tubuh lainnya ikut merasakan sakit dan tidak bergairah melakukan kegiatan lainnya. Begitupun saya dengan saudara. Saat saudara terpuruk, hati dan pikiran saya ikut labil. Bagaimana pun saya dan saudara satu kesatuan yang tidak bisa terpisahkan. Maka kini ketika saudara kondisinya sudah stabil, hati ini pun ikut tenang.

 

Ketika Ramdhan sebelumnya air mata sering turun tidak terbendung karena menyimpan sedih berkepanjangan, kini air mata itu turun dalam suasana beda. Penuh nikmat dan kebahagiaan.

Maka jika gara-gara THR yang tertunda saja saya sampai misuh-misuh duh kok rasanya ya malu sekali. Diam mungkin lebih baik dan saya memilih itu. Tetapi ternyata dibalik semua itu ada tangan Tuhan yang tetap bekerja memberikan hak saya sebagai pekerja. Alhamdulillah Tuhan memberikan seorang Boss Besar yang sangat mengerti undang-undang, hak buruh dan kesejahteraan karyawannya. Lalu apa lagi yang bisa saya lakukan selain bekerja profesional, loyal terhadap pekerjaan dan amanah terhadap majikan?

Disaat orang lain merantau demi bisa mendapatkan pekerjaan dan lalu kemudian mudik demi bisa merayakan hari kemenangan maka saya sudah memiliki segalanya. Tidak perlu merantau sudah memiliki pekerjaan. Tidak harus meninggalkan keluarga atau menunggu musim mudik sekadar ingin berkumpul dengan keluarga karena setiap hari saya tetap bersama mereka, orang-orang tercinta.

Rezeki yang cukup, kesehatan orang tua dan keluarga keluarga, beban hidup yang tidak lagi gali lobang tutup lobang, kesempatan mendapatkan trip bersama keluarga yang tidak semua pasangan blogger dapatkan, anak yang bisa diajak kerjasamanya, ah tidak bisa saya sebut semua pastinya kenikmatan dan momen terbaik selama Ramadhan ini. Maka nikmat mana lagi yang yang kan kau dustakan?

Malu rasanya jika saya teramat pongah harus menuntut ini menuntut itu setelah berbagai kenikmatan saya dapat berlimpah dan cuma-cuma. Sungguh momen terbaik Ramadhan kali ini adalah menikmati semua kesyukuran yang sedikitpun tidak terbantahkan.

Comments

  1. Terkadang kita malah lupa mengucapkan syukur atas berbagai nikmat Allah yang Allah berikan. Tapi kita malah mengiri dengan apa yang diperoleh orang lain. Semoga momen lebaran ini slalu menjadi introspeksi diri πŸ™‚

  2. Alhamdulillah Ramadan ini rasanya jauh lebih mudah bagi saya melakukan kewajiban puasa.. Dan Alhamdulillah pula Allah menitipkan rezeki yg lumayan sehingga dapat berbagi dengan semakin banyak orang.. Sungguh banyak hal yg bisa kustukuri di Ramadan kali ini..

  3. Alhamdulillah, segala kemudahan yang Allah berikan pada Ramadhan ini semoga jadi pengingat sekaligus penguat bahwa rezeki tetap terpentang lebar asal yakin dan ikhtiar. Segala cobaan yang dialami setiap orang akan ada masanya asal sabar. Saya juga Ramadhan tahun 2017 Allah SWT bukakan jalan agar beban yang harus saya tanggung sejak tahun 2014 diangkat. Setidaknya kita bisa belajar empati bahwa hidup yang keras itu bisa dalam beragam bentuk. Yang terpenting jangan ikut-ikutan orang yang suka menghakimi.

  4. Bersyukur banget ya mbak dengan segala berkah dari Tuhan, karena yg pasti Yang Maha Kuasa sdh menetapkan yang terbaik utk umatNya

  5. Waktu kantor bilang THR dapat tapi gajian telat aku masih ketawa ketiwi teh karena aku langsung mikir barangkali ini jalan Alloh agar aku ga boros wkwkwk selalu ada something yang tidak bisa kita terka namun selalu ada hikmah didalamnya πŸ™‚

    semangat teh

  6. Alhamdulillah ya Teh..selalu bersyukur dengan apa yang Allah berikan..insya Allah nikmat oun kan bertambah…

  7. Alhamdulillah ya Mbak, diberi nikmat indah seperti itu. Kesehatan dan kebahagian itu emang tidak terkira. πŸ™‚

  8. MashaAllah kebahagiaan Idul fitri memang berbeda ya mba.. setelah sebulan penuh kita beribadah hanya kepada Allah.. sedih karena harus berpisah dengan ramadan tapi bahagia karena bisa menjalankan ramadan dengan penuh ibadah dan keikhlasan kepada Allah SWT

  9. Ramadan emang semacam pencuci jiwa gtu. Jd kudu dimanfaatkan dgn baik utk melihat kesalahan masa lampau dan bergerak menuju hal2 yg lbh baik lagi ya.
    Intinya memang selalu bersyukur atas nikmat-Nya yang udah dikasi ke kita, tapi tetep sih kitanya jg misalnya ada keinginan ya gpp dikejar, yg penting usaha dan doa tetep dilakukan. Bukan “menuntut” yg gmn2 saya rasa #imho ya πŸ˜€

  10. Senangnya bisa konsisten
    Saya terdistraksi sama kondisi hamil dan kerjaan yang Alhamdulillah datang bertubi di bulan Ramadan
    Untung ga ke skip ngajinya

  11. Alhamdulillah, bahagia aku bacanya mba. Akupun ramadhan ini lebih banyak bersyukur. Lebih fokus pada diri. Nggak lagi memikirkan banyak hal lain. Alhamdulillah allah permudah dan berikan jalan rizkinya hehe

  12. ahhh masyaAllah ramadhan selalu dirindukan yaa
    aku juga momen paling menyenangkan di ramadhan selain bukapuasa bareng
    bisa masak2 sahur itu prestasi buat aku juga hahahahahhaha
    maaf lahir bathin ya

  13. Pas banget…
    Aku juga lagi merasakan nikmatnya sakit gigi, teh..
    MashaAllah…
    Alhamdulillah, tetangga dokter gigi sih…tapi belom buka..
    Huuhuu..sabar, sabar…

  14. Kalau mau menghitung sampai titik terkecil, nikmat sebetulnya banyak banget, ya. Dan kadang justru yang tampak kecil itu aslinya malah besar.

  15. benar banget, bulan ramadan adalah bulan yang patut disyukuri dengan kehadirannya. Banyak-banyak bersyukur kan yaaa

Speak Your Mind

*