Ngabuburit di Pedesaan Bersama yang Hijau-hijau

Ngabuburit di Pedesaan Bersama yang Hijau-hijau

Ngabuburit

Sudah mau tiga hari ini cuaca cukup cerah. Yeay! Jadi nih ngabuburit bersama yang hijau-hijau. Yuhuuu! Makin semangat nih ngabuburitnya. Awal Ramadhan hingga minggu ke dua setiap sore di kampung kami selalu turun hujan. Dengan tidak mengurangi syukur atas rahmat yang telah diturunkan Nya, namun karena hujan jadinya kami tidak bisa keluar rumah. Kini saatnya berpetualang…

Yang hijau-hijau saya maksud adalah hamparan sawah orang di sekitar rumah. Kebetulan, Bulan Ramadhan kali ini usia padi yang ditanam petani sedang tumbuh subur-suburnya. Ada yang sudah diberi pupuk, ada yang baru disiangi dari tanaman pengganggu seperti rumput yang tidak diinginkan. So far, kehijauannya sangat dominan dan sangat menyejukkan mata. Lelah dari mantengin layar tancep  sampai lelah karena kepedihan akibat rutinitas ngupas bawang merah sejenak bisa diobati dengan melihat pemandangan alam yang terhampar masih asri ini.

Buat warga kampung, memotret lahan sawah mungkin tidak ada pentingnya. Malah salah-salah kami dikira lagi pencitraan pamer gadget pake selfi-selfian segala… Karena bagi mereka, sawah sudah jadi bagian kehidupan sehari-hari. Jadi sudah tidak aneh lagi. Sementara bagi kami yang meski orang kampung rumah deket sawah, tapi tidak punya sawah, tentu saja foto dengan latar hijau alami bisa jadi sebuah kebanggaan. Buat pamer sama orang kota paling tidak, hihihi!

20160613_173449

Jika saya upload foto lagi nanjak di beberapa gunung bersama pendaki, maka banyak yang komentar saya sedang sebar racun, karena gara-gara foto itu banyak yang mupeng pengen ikut naik gunung. Nah, siapa tahu dengan saya upload foto sawah, akan ada juga netizen yang keracunan oleh sawah ini. Ngebet pengen ke sawah, atau syukur-syukur beli lahan sawah, sehingga muncul petani-petani asal kota yang etos kerjanya luar biasa. Siapa tahu kalau orang kota sudah turun ke desa, pedesaan jadi kecipratan maju, tanpa harus meninggalkan identitas aslinya. Aduh, ngomong apa sih ini saya…

Okay, yang pasti mah saya jalan-jalan ke sawah itu aji mumpung aja. Mumpung masih ada lahan sawah di sekitar rumah. Besok, minggu depan atau kapan saya tidak bisa menjamin apakah lahan sawah ini masih ada? Mengingat banyak hektaran sawah disulap menjadi hamparan beton dan ditanam bangunan tinggi di atasnya. Mumpung sawah masih ada, maka saya ajak Fahmi jalan-jalan di sekitar sawah orang.

20160615_153137

Tanpa saya duga, Fahmi menyukainya dan girang banget. Melihat siput sawah (tutut), menyebrangi jembatan bambu, bermain air selokan yang jernih dan dingin, sampai mengamati bambu yang jadi paralon alami sebagai jalur air di pedesaan. Alhamdulillah, semua itu masih bisa Fahmi jumpai, rasakan dan ketahui. Coba tanya anak kota, mau lihat sawah aja harus ngeluarin duit kan?

Mau bermain pasir dan air bersih, anak kota paling tidak kudu ke pantai. Di Jakarta demi bisa menciptakan sungai yang bersih, Ahok aja kudu berperang dengan warga sekitar bantaran kali. Berbagai jurus dan upaya dilakukan demi bisa menciptakan lahan terbuka hijau. Ini, di kampung saya semua masih serba ada dan alami. Sungai alhamdulillah masih terbilang bersih. Ikannya masih banyak, pasirnya masih terdampar, lahannya masih subur. Nikmat mana lagi yang kau dustakan?

20160615_164305

20160616_160122

20160616_161001

20160616_160531

20160620_155251

20160620_155501

20160615_153916

20160616_160156

 

Comments

  1. Wow Teh Okti, Rumahnya dekat dari tempat yang hijau hijau seperti ini? Beruntung sekali dirimu, Teh. Di Tangerang cuma halaman tetangga yang bagus sementara di atasnya langit selalu kelabu 🙁

  2. Wow Teh Okti, Rumahnya dekat dari tempat yang hijau hijau seperti ini? Beruntung sekali dirimu, Teh. Di Tangerang cuma halaman tetangga yang bagus sementara di atasnya langit selalu kelabu 🙁

  3. Wow Teh Okti, Rumahnya dekat dari tempat yang hijau hijau seperti ini? Beruntung sekali dirimu, Teh. Di Tangerang cuma halaman tetangga yang bagus sementara di atasnya langit selalu kelabu 🙁

  4. Wow Teh Okti, Rumahnya dekat dari tempat yang hijau hijau seperti ini? Beruntung sekali dirimu, Teh. Di Tangerang cuma halaman tetangga yang bagus sementara di atasnya langit selalu kelabu 🙁

    • Iya Mbak. Alhamdulillah…
      Namanya juga di kampung, rumah warga dikelilingi sungai dan sawah.itu kalau musim hujan. Kalau kemarau panjang, sawah ini disulap jadi lapangan bola tempat bermain anak kampung

  5. aduh sejuknya…kapan-kapan kalo diberikan kesempatan oleh Tuhan, aku mau ke tempatmu

  6. Suasana alam yang hijau, mirip seperti di kampung saya di Lombok. Menghabiskan waktu lama lama di sawah, apalagi pagi hari emang menyenangkan. Salam kenal Mba:)

    • tetehokti says:

      salam kenal kembali Mbak…
      pagi hari mah masih banyak embun, basah jadinya kalau main ke sawah. Gak bisa duduk
      kami enakan mainnya sore, bisa sambil ngabuburit jadinya 🙂

  7. wah enak bener masih ketemu sawah

Speak Your Mind

*