Bubur Ayam Cianjur

Bubur Ayam Cianjur

Apa yang terlintas dalam pikiran saat mendengar kata Cianjur? Batik, tauco, ayam pelung, bus marita, atau bubur ayam?

Bubur Ayam Cianjur sebagai kuliner khas Cianjur

Apa itu Bubur Ayam Cianjur?
Di Indonesia bubur yang terkenal ada dua, bubur Manado dan bubur Cianjur. Bubur Cianjur merata ada tersebar di beberapa kota khususnya di Jawa Barat.

Bubur menurut sejarah
Pada masa penjajahan bubur dibuat untuk pengganti makan nasi saat gagal panen dan saat krisis lainnya yang berkaitan dengan menipisnya persediaan beras. Supaya merata dan dapat memenuhi kebutuhan pangan orang banyak maka nasi dimasak dengan menambahkan banyak air.

Bubur menurut filosofi
Etnis Tionghoa dalam budayanya, bubur dianggap sebagai simbol kemiskinan. Sedangkan bagi orang Jawa memaknainya sebagai simbol pemerataan ekonomi.

Kenapa harus disebut bubur ayam Cianjur?


Karena pertama ada di tatar Sunda digagas oleh Bupati Cianjur ke tiga, pada masa penjajahan Belanda. Ketika masa paceklik tiba sementara urusan perut tidak bisa ditunda maka Bupati kala itu memerintahkan memasak nasi dengan banyak air, supaya meski banyak orang tapi tetap merata kebagian semua meski sedikit.

Sejak kapan disebut bubur ayam Cianjur?

Sejak para pedagang bubur mangkal di wilayah Cianjur. Sejarawan dan budayawan Luki Muharam, kepala Divisi Sejarah Paguyuban Pasundan Kabupaten Cianjur menjelaskan sejak jaman penjajahan hingga masa kemerdekaan tukang bubur ayam sudah ada banyak di Cianjur. Yang terdata tukang bubur tertua mangkal di pertigaan Suge, yang sebenarnya adalah lokasi bangunan milik warga Tionghoa. Saat ini bangunan itu masih ada.

Tukang bubur ayam Cianjur pun menyebar khususnya di wilayah Cianjur bagian utara, yang banyak dilalui orang mengingat sejak dulu Cianjur adalah jalan strategis dari ibu kota negara ke ibu kota provinsi. Pun sebaliknya. Maka semakin menyebar dan jadi bahan pembicaraan terkait kelezatan dan khas bubur ayam Cianjur.

 

Apa cerita dibalik bubur ayam Cianjur?

Orang Cianjur tidak ingin kuliner khas sekaligus warisan nenek moyangnya kecolongan diakui sebagai kuliner khas daerah lain sebagaimana sate maranggi yang sudah diklaim tetangga. Orang Cianjur khususnya ingin masyarakat Indonesia tahu kalau bubur ayam Cianjur memang milik urang Cianjur. Bahkan kedepannya mungkin ingin bubur ayam Cianjur ini dipatenkan sehingga dunia tahu kalau bubur ayam Cianjur adalah warisan nenek moyang warga Cianjur asli.

Karena itu, sebelum kecolongan diklaim daerah lain, paguyuban pedagang bubur ayam Cianjur khususnya, dibawah naungan Dinas Koperasi, UMKM, Perdagangan dan Perindustrian Kabupaten Cianjur telah mendeklarasikan diri pada Selasa, 11 Juni 2018 di Tugu Bubur Ayam Pacet, Cianjur, sebagai bukti bahwa urang Cianjur dan pemerintah daerahnya benar benar peduli terhadap budaya dan warisan leluhur.

Para pedagang bubur ayam Cianjur ini sebelumnya telah mendapat pelatihan dan pemantapan mengenai sejarah, hasil survei dan sebagiannya terkait bubur ayam Cianjur bertempat di Gedung UMKM Cipanas, Cianjur dengan pembicara dari Dinas Koperasi, UMKM, Perdagangan dan Perindustrian Kab. Cianjur, sejarawan dan budayawan dari Divisi Sejarah Paguyuban Pasundan Kabupaten Cianjur, dan Mario Davys selaku Vice President JCI Cianjur.

Apa pesan dibalik deklarasi bubur ayam Cianjur?

Supaya keberadaan bubur ayam Cianjur benar-benar diakui dan diketahui masyakarat lebih luas, bahwasanya bubur ayam Cianjur itu khas, beda dan unik dibanding bubur-bubur lainnya yang meski secara kasat mata bubur mah ya hanya gitu-gitu saja.

Paguyuban Tukang Bubur Ayam Cianjur sudah punya standarnisasi bahwasanya meski resep rahasia dimiliki masing-masing pedagang namun tetap memiliki kesamaan khas yang menguatkan jati diri bubur ayam Cianjur itu sendiri.

Dibawah bimbingan langsung Kepala Dinas Koperasi, UMKM, Perdagangan dan Perindustrian Kab. Cianjur, Pak Himam Haris deklarasi diselenggarakan bertepatan menjelang buka puasa. Beberapa penjual bubur ayam Cianjur pun telah siap membagikan bubur ayam Cianjur yang dibuat saat itu juga gratis kepada semua warga masyarakat yang hadir sebagai menu berbuka puasa di samping makanan dan minuman lainya.

Dengan adanya deklarasi ini diharapkan semua mata memandang dari sisi positifnya. Selain mengangkat kredibilitas para pedagang bubur ayam Cianjur –khususnya, juga turut serta melestarikan kuliner khas Cianjur yang sebelum diklaim oleh daerah lain telah lebih dulu diketahui masyarakat umum bahwa sejarah bubur ayam Cianjur memang berasal dari nenek moyang urang Cianjur.

UNSUR PEMBEDA BUBUR AYAM CIANJUR

 

Survey sumber : survey identifikasi produk khas Cianjur 2018 (DiskopUMKMdagin Kab. Cianjur)

 

Hayu ameng ka Cianjur!

Comments

  1. Aku baru tau kalau sate marangi itu dari Cianjur sebenernya, btw jadi penasaran yes sama rasa bubur Cianjur, rasanya sama atau beda ya teh sama bubur di Jakarta?.

  2. Wah kudu banget dicoba nih, kalau ngomongin bubur yang paling suka bubur itu mamaku

  3. Ngeliat foto buburnya jadi penasaran pengen cobain deh teh, kira kira di Jakarta ada yang jual gak yah bubur ayam Cianjur?

  4. Baca tulisan teh Okti saya jadi tahu ternyata bubur Cianjur digagas oleh Bapak Bupat dan ternyata sudah ada dari zaman penjajahan, ini mah kuliner warisan nenek moyang ya. Sebagai orang yang besar di Bogor, bubur Cianjur adalah dalah satu bubur yang cukup banyak saya temui di kita Bogor, kuah kuningnya memang khas bikin bubur jadi tambah gurih dan enak.

  5. Ternyata bubur ayam Cianjur ini sarat akan cerita bersejarah ya, bahwa telah hadir dari masa penjajahan. Sebagai urang Bogor sayapun terbiasa menyantap bubur cianjur sedari kecil, kuah kuningnya itu lho khas banget membuat buburnya tambah gurih dan wangi.

  6. Kalau ke Bandung lewat Cianjur dan belum sempat sarapan sering mampir beli bubur ayam cianjur, endesss

  7. Budaya dan warisan leluhur harus dijaga mbak, agar tidak tergerus zaman. Bubur ayamnya menggoda selera mbak. Kapan2 ajak saya kesana dong buat icip2

  8. wah saya pecinta bubur ayam nih mbak. kalau dilihat dari penyajiannya memang tidak berbeda dengan bubur yam kebanyakan ya

  9. Lama ga makan bubur ayam, baca artikel bubur ayam cianjur jadi pengen buur ayam. Menggoda sekali…

  10. aku sukaaaa bubur cianjur, rasanya emang beda dari bubur kebanyakan yang dijual disini.. dulu waktu anak kedua sempet aku ngidam sama bubur cianjur hahaha.. karena susah atau emang gak ada ya yang jual didaerah sini, aku jd nyuruh suami beli langsung ke cianjur.. ahhhh jadi pengen makan bubur cianjur lagi

  11. Ditempatku juga ada bubur ayam Cianjur dan lumayan ngantri kalau sarapan pagi. Ternyata bubur, makanan sederhana yang punya sejarah panjang. Sambil makan besok saya mau coba mebandingkan dengan aslinya akh 🙂

  12. Ahh, lopee pisan sama bubur cianjur ini..
    Bumbu kuning sama krupuk warna warni itu loh Teh,,nikmaat..

    Lebaran kemaren ga ikut mudik ke .Sukabumi, mereka pada ngebubur iih..
    Hayu ahh, kapan2 ngabubur bareng Teeh.

  13. Bubur, aku suka bubur. Penasaran rasa bubur ayam cianjur Teh.
    Jadi keinget kalo pagi waktu di HK sarapannya bubur melulu 😀

  14. Aku sukaaa makan bubur cianjur dan di dekat rumahku ada yang jual bubur Cianjur yang enaak. Asik ya kalau kuliner khas begini jadi semakin diperhatikan dan diberikan pelatihan

  15. astagaaa…aku jadi ngiler berat mbaaaa! Itu pasti enak deh :). Aku pecinta bubur ayam..

  16. wah. keren neh mbak. Warisan budaya emang seharusnya dipertahankan dan diperkenalkan ke dunia ya. Biar gak ada yang klaim kepemilikan

  17. Bubur ayam Cianjur ini ngehits, di Jakarta ada yang jual. Duh, jadi pengen makan hangat-hangat baca artikel ini tengah malam

  18. Ooo baru tahu kalau di Cinajur pun ada bubur ayam yang khas. Kalau saya terus terang bukan penggemar bubur ayam, tapi suami dan anak2 suka. Kalau keCianjur kudu nyobain nih ya berarti bubur ayamnya TFS

  19. Bubur ayam Cianjur ini sama nggak ya dengan bubur ayam Bandung? Soalnya aku suka banget sama bubur ayam Bandung. He

  20. itu gambar tentang perbedaan bubur ayam cianjur dengan yang lain kecil banget mbak, jadi nggak bisa lihat, penasaran bedanya apa

Leave a Reply to Widia Cancel reply

*