Menjadi Muslim (Minoritas) di Palau

Menjadi Muslim (Minoritas) di Palau?

Negara perbatasan mana yang ingin dikunjungi? Di sana akan melakukan apa?

 

Sekitar lima tahun lalu, saya mendapat telepon dari seorang lelaki bernama Heri, asal Brebes Jawa Tengah. Ia bercerita, sebagai anak buah kapal, ia “terdampar” di sebuah pulau dan menurutnya tidak tahu harus bagaimana. Ia memang pernah ketemu sebelumnya dengan saya di Taiwan. Rupanya Facebook saya ia ingat dan darisana ia mendapat nomor hp saya.

Aku berada di Palau. Aku dan temanku bersama kapal belum bisa pulang.

Saat itu saya salah dengar. Saya pikir Heri bilang sedang ada di Pulau. Makanya saya tanya pulau apa, dimana?

Heri tentu menjawab dengan ketus. Katanya justru itu dia telepon saya mau tanya dan minta tolong Palau itu dimana dan minta saya menghubungi group komunitas nya di Facebook untuk mengabarkan kondisinya.

Iya pulau apa? Saya ngotot.
Palau bukan Pulau!
Oalah… Maaf.
Saya pun search tentang Palau yang dimaksud Heri. Dan saya baru tahu kalau Palau adalah negara yang berbatasan laut/perairan dengan negara kita, Indonesia.

Jadi selain berbatasan dengan negara tetangga melalui daratan, negara kita juga berbatas dengan negara-negara tetangga melalui laut atau perairan.

Seperti kita tahu, negara yang berbatasan dengan daratan Indonesia antara lain adalah; Malaysia, Negara Timor Leste dan Negara Papua nugini.

Adapun negara yang berbatasan dengan laut/samudera negara kita adalah India, Thailand, Singapura, Filipina, Australia dan Republik Palau.

Republik Palau

Pernah mendengar Republik Palau? Republik Palau adalah sebuah negara kepulauan yang berlokasi tak jauh dari Indonesia.

Baca di berbagai media online, sampai saat ini Indonesia dan Palau belum sepakat mengenal batas perairan ZEE Palau dengan ZEE Indonesia. Khususnya yang terletak di utara Papua. Tidak heran karena itu sering timbul perbedaan pendapat tentang pelanggaran wilayah yang dilakukan oleh para nelayan kedua belah pihak.

Palau posisinya ada di timur Filipina atau sebelah utara Papua Nugini. Jaraknya 255 kilometer dari Maluku Utara dan 500 kilometer dari Sulawesi Utara.

 

Baca di Wikipedia, dulunya Palau bagian dari Negara Federasi Mikronesia. Kemerdekaannya telah diajukan ke PBB pada 1978, tapi negeri ini baru resmi merdeka pada 1994. Palau, yang juga kerap disebut Belau atau Pelew, pun masuk dalam jajaran negara republik termuda dan terkecil di dunia dengan luas hanya 458 kilometer persegi dan terdiri dari delapan pulau.

Heri cerita, ia berada di kota (atau pulau) Koror. Meski jumlahnya masih sedikit, Muslim Palau giat menyuarakan syiar Islam. Negara eksotik ini menjadi rumah nyaman bagi 500 Muslim yang hampir semuanya adalah orang-orang Bengali, yakni kelompok etnik dari Bangladesh dan India. Mereka bermigrasi ke Palau untuk mencari pekerjaan.

Orang-orang Bengali memilih tinggal di wilayah terpencil yang damai itu sejak belasan tahun lalu. Mereka berdampingan hidup rukun dengan penghuni asli Palau etnik Mikronesia yang menganut agama Katolik Roma.

Heri cerita sedih ia mendengar suara adzan dari sebuah masjid sederhana di Kota Koror. Ukurannya kecil, tidak ada arsitektur indah. Kalau di kita mushala saja sudah bagus, jelas Heri.

Meski demikian, bangunan itu merupakan satu-satunya tempat ibadah umat Islam di kota terbesar di Palau, dan satu dari dua masjid di negara Pasifik tersebut.

Terbayang saat terdengar suara adzan, kaum Muslimin berbondong-bondong menyusuri jalan hutan. Bersarung, berkopiah, beribadah di masjid yang beratapkan seng dengan menara pohon kelapa. Kok jadi terasa sedih ya?

Di tempat sederhana namun mulia itu, mereka biasa berkumpul dan mengkaji ajaran Islam di tengah masyarakat non-Muslim yang mendominasi.

Jika ada kesempatan, ingin saya mengunjungi Koror, untuk melihat apa yang disampaikan Heri. Sayang, sekarang Heri sudah pulang dan menjadi pengusaha di Brebes sana. Jika ada teman, bolehlah ke Koror untuk mengajar Iqra bagi muslimin muslimat kecil di sana…

Destinasi Wisata ‘Go Green’ Terbaik Dunia

Baca dari CNN Indonesia, belum lama ini baru saja diumumkan sepuluh destinasi wisata berkelanjutan terbaik di dunia dalam ajang pameran pariwisata terbesar di dunia, di ITB Berlin. Dan Republik Palau,ย  negara kepulauan di Samudra Pasifik ini keluar sebagai juara utama.

Dinobatkannya Palau sebagai pemenang bukan tanpa alasan, negara ini benar-benar menerapkan konsep pariwisata berkelanjutan dengan konsisten.

Pemerintah Palau beserta masyarakat, bersama-sama menjaga keragaman alam dan budaya Palau dan menjadikannya aset untuk pariwisata.

Pada tahun 2015, 80 persen perairan Palau diumumkan sebagai kawasan yang tidak boleh dieksploitasi. Tahu gak tabir surya di sana dilarangย  dipakai di perairan Palau mulai tahun 2020.

Kalau berkesempatan ke Palau, selain menikmati keindahan alamnya, ingin pula belajar dari mereka bagaimana cara menjaga alam dan lingkungannya. Siapa tahu bisa diterapkan di Cianjur sini, hehehe

View this post on Instagram

The best diving spots – just in Palau! ๐Ÿ’™๐Ÿ’Ž๐Ÿ›ณโ›ต๐Ÿ˜ฎ๐Ÿ‘Œโ˜€๏ธ . . Repost @popadiyski ใƒปใƒปใƒป Did you know that #Palau is one of the best diving destinations in the world? And I even didn't suspect that Palau exists before I bought the tickets to there! With its population of 21 000 and main income from tourism, the country takes the protection of the underwater treasures really seriously. This time I was able to dive on several sites and test my #olympusomd camera case. What is your favourite diving spot in the world? … #travelstroke #palau #traveltheworld #igtravel #travelblog #wanderer #wanderlust #travelphoto #travelingram #mytravelgram #travelphotography #ig_worldclub #worldcaptures #worldplaces #worldingram #palauvisitors #Ipfanphoto #dametraveler #earthcapture #traveldeeper #optoutside #neverstopexploring #beautifuldestinations #awesome_photographers

A post shared by Palau Visitors ๐Ÿ’™๐Ÿ‡ต๐Ÿ‡ผโœˆ๏ธ (@palauvisitors) on

Comments

  1. Alamnya keren bangeett ya Mba.
    Selalu semangaaatt dalam kondisi dan situasi Apapun itu
    –bukanbocahbiasa(dot)com–

  2. Wah..aku baru ini tahu ttg Palau dan penduduk muslim minoritasnya. Jadi makin penasaran. BTW, bagaimsns temannya, sudah bisa pulang?

  3. Aku baru tahu nama Palau ini. Buka mapnya kurang banyak nih. Ternyata alamnya juga indah banget. Meski jadi minoritas, saya percaya mereka bisa saling menghormati agama dengan baik

  4. Asli aku baru tahu nama tempatnya dari baca blog ini mbak. Sebelumnya gak tah Palau, Koror.
    Lihat ikan2nya jadi kangen melaut deh

  5. Temapatnya bagus banget ya, mbak ๐Ÿ™‚
    Iya harus belajar sama mereka ya, untuk bisa menjaga keindahan alamnya. Tapi memang yang paling penting mengedukasi orangnya dulu sih ya, mbak. Supaya bisa menjaga lingkungan lebih lagi ๐Ÿ™‚

  6. Palau, awalnya aku pikir teteh salah ketik alias typo gt ee ternyata beneran Palau. Aku baru denger lho teh tmpat satu ini. Kece bgd pemandangan bawah lautnya. Jatuh cintaaaaaa.

  7. Aku suka sekali lihat alamnya, cantik banget. Biasanya yang belum terpapar modernisasi memang lebih bijak menjaga alam ya.

  8. Lautnya keren banget ya di Palau. Suka tak tahan dengan pemandangan laut yang indah, rasanya pengen langsung nyebur dan main air sepuasnya. Semoga penduduk setempat dan yang datang berkunjung bisa menjaga kebersihan ya agar keindahan yang begini tak rusak.

  9. Suamiku juga pernah tinggal di Adonara yang muslimnya juga minoritas mbak. Rasanya awalnya pasti deg degan. Tapi di Adonara ternyata warganya baik baik banget. Oh iya, Palau ini aku juga baru denger loh mbak. Jadi tau deh karena baca artikelnya

  10. Aku tau Palau pertama kali dari bukunya Trinity trus auto kepengen ke sana! Haha dan pasti menantang sih ya karena negaranta banyak pulau gitu dan pemandangannya pasti worthy!

  11. Masya Allah, bagus banget alamnya. Pantas aja dinobatkan sebagai go green terbaik. Semoga selalu terjaga keindahannya sampai kapan pun. Aamiin

  12. Menjaga alamnya tetap indah dan alami maka layak dinyatakan sebagai pulau go green. Moga pengunjung yang datang kinsisten 100% ikut menjaga ya mba

  13. Aku pikir tadi juga typo pulau ternyata bukan ya. Baru tau ada Palau dari postingan ini padahal deket Indonesia ya apalagi menjadi tempat go green dunia

  14. Baru tau mengenai Palau. O, ternyata terletak di perbatasan ya. Tadinya kupikir bagian dari negara kita. Aku langsung cek di peta, hehe

  15. Iya aku awlanya ngira juga pulau teryata Palau ya. Hehhe. EMang bagus banget pemandangannya teteh. OKe banget ini kliatannya buat dikunjungi

  16. Masya Allah indah banget ya lautnya , surganya para snorkeling banget ini mah ya. Terumbu karang dan hewan lautnya masih banyak juga.

  17. Aku baru tahu kalau ada Pulau ini mbak, apalagi keindahan alamnya bagus banget. Sehingga jadi Go Green, Indonesia bagian mana lagi ya yg seperti ini.

  18. Duh, ikutan sedih bacanya. Kebayang ya gimana beribadah ke mesjid di sana. Aku baru denger deh Palau ini. Jadi, ini masuknya negara kita? Indah banget alam bawah lautnya.

  19. Pernah denger Palau tapi ya denger aja. Ternyata disana letaknya & indah banget ya. Terus temannya itu gimana cerita proses pulangnya?

  20. Orang muslim Bengali memang direpresi pemerintah India, makanya mereka banyak yg melarikan diri untuk kehidupan yg lebih baik.

  21. Beneran baru dengar nama Palau itu..view bawah laut nya indah banget ya…jd kangen liat suasana seperti itu lagi..huhu .

  22. Sy juga awalnya ngeh nya ini Pulau Mba, tp oas baca lg, bneran Palau.. Ternyata cantik bgt ya daerahnya. Semoga tetap terjaga keeksotikan lautnya

  23. Wah aku juga kudet nih, baru tahu ada negara Palau setelah baca artikel Teh Okti ini. Kurang jauh nih dolanku, trus penasaran dengan pulau ini

  24. Subhanallah, alam nya masih indah banget ya kak, kapan lah aku ini bisa main ke sana, hehehe

  25. memang oke bangeeet ya mba komunitas yang ada..walaupun kecil namun sangat berdedikasi. Palau itu cantic.. wisata lautnya kereeen

  26. Duh aku kudet banget nih mba, baru sekali ini loh tau tentang Republik Palau.
    Habis ini searching ah tentang berbagai informasi seputar Palau. Keren juga ya dinobatkan sebagai lokasi wisata berkelanjutan.

  27. Kecil-kecil cabe rawit yaa…
    menyimpan banyak keindahan yang terpendam.

    Semoga senantiasa terjaga keindahan pesona alamnya.

  28. Takjub dengan pemandangan alamanya di Palau
    Keren, kapan ya bisa main ke sini.
    Seru kali kalo kita rame-rame ke sini hahaha

  29. Asli baru tahu nama Palau ini.
    Mungkin Surya Palau ada hubungungannya dengan Pulau ini ya kenapa dia dikasih nama Palau xixixiixixi (komentar ngawur, logika ngawur)
    saya pun di sini untuk sholat ngandelin aplikasi adzan di HP karena tinggal di kawasan yg ga bs denger suara adzan. Tapi, alhandulillah tetep rukun.

  30. dan aku pun baru denger dan baru tau banget soal daerah dengan nama Palau inii, jadi kepo deh hihihi, tapi pemandangan lautnya bikin mupeng pengen berkunjung ke sana nih hihi

  31. Jadi minoritas memang di satu sisi tuh ga enak
    Dan karena Republik Palau ada di sekitaran Filipina, saya pun jadi kembali merasakan gimana jadi minoritas di negeri Jeepney itu hahah

    Cantik ya Palau ini…

  32. baru tahu ada pula ini, thx lho mba untuk sharingnya.
    jadi penasaran mau kesana

  33. Namanya agak mirip dengan bahasa Indonesia “pulau”, ya. Kalau di-chat pun, mungkin bisa dikira salah ketik. Hihi. Tapi, untung akhirnya clear, ya.

  34. Salah fokus sama kurakura cantik banget mba … Memang hidup sebagai kalangan minoritas itu seneng gak seneng ya mba untungnya tempat wisatanya Ciamik disana

Speak Your Mind

*