Tetap Produktif dari Rumah

Tetap Produktif dari Rumah

Bersyukur punya Bos teramat baik kepada saya. Disaat berbagai perusahaan mulai memberlakukan sistem bekerja jarak jauh (remote) gara-gara ada penyebaran virus corona, saya justru sudah menjalani sistem kerja remote ini lebih dari empat tahun. Alhamdulillah. Jadi sudah terbiasa.

Saya bukan karyawan sekelas perusahaan raksasa seperti Google, Microsoft, Twitter. Hitachi, Apple, Amazon, Chevron, atau Spotify. Saya hanya karyawan ecek-ecek yang sekarang bekerja secara remote sebagai content writer. Tidak heran kalau empat tahun lalu saya banyak beredar di ibukota dan sekitarnya, bahkan sampai ke luar provinsi, tapi sekarang saya hanya di rumah saja. Itu pun jauh di pelosok daerah kabupaten Cianjur. Yang terkenal sebagai wilayah terbelakang (termiskin sih tidak) se provinsi Jawa Barat.

Tidak pernah mengira sebelumnya kalau sistem kerja remote ini kini justru tidak hanya diterapkan kepada pekerja saja, melainkan juga kepada jajaran kabinet menteri sampai pelajar untuk belajar di rumah. Penetapan World Health Organization (WHO) tentang virus corona sebagai pandemi global menjadikan Presiden menetapkan kebijakan bekerja dari rumah untuk mencegah penyebaran virus covid-19. Saat Presiden mengumumkan hal itu saya hanya mesem-mesem saja. Bakalan ada banyak teman dan kisah seru dibaliknya nih. Pikir saya.

Namanya orang baru, atau pertama kali melakukan pasti ada canggung, was-was, sampai timbul banyak pertanyaan, yakan? Itu yang saya alami dahulu. Jadi wajar kalau banyak yang mengeluh, kerja dari rumah, emang bisa?

Bisa dong. Produktif tidaknya kita di rumah, atau dimanapun kita berada, itu kembali kepada pribadi masing-masing. Lagian menurut saya, produktif itu relatif. Pandangan setiap orang berbeda. Mungkin menurut ibu rumah tangga biasa, ia termasuk produktif kalau bisa membesarkan hingga mengantarkan anak sampe pendidikan jenjang tinggi. Mungkin bagi seorang lelaki, bisa dibilang produktif dengan mengatur bisnis dari rumah dengan omzet puluhan juta per hari. Atau bagi seorang muslimah, merasa produktif dengan bisa mengikuti berbagai acara pengajian, majelis taklim, dan kajian bersama ustad ternama. Macam-macam kan?

Bagi saya sendiri produktif itu bermanfaat. Meski tinggal di rumah tapi tetap dirasakan manfaatnya keberadaan kita itu oleh keluarga, rekan kerja, maupun masyarakat. Jadi kembali kepada pribadi masing-masing ada gak keinginan menjadi produktif walaupun hanya di rumah saja yang identik dengan gogoleran serta dasteran?

Kembali ke bagaimana dengan sistem kita bekerja, apakah dengan cara bertatapan muka langsung dengan rekan kerja atau bos, atau hanya setor pekerjaan dalam arti kita kerja di belakang layar sambil gogoleran dan dasteran? Kenapa ini harus dipikirkan saat kita memilih bekerja di rumah? Jelas, setidaknya kita harus memiliki persiapan kalau sistem kerja di rumah point pertama yang jadi pilihan kita.

Saya sendiri, tidak demikian. Saya bekerja dari rumah berkewajiban menyelesaikan pekerjaan tepat atau sebelum batas waktu. Jadi saya tidak perlu menyiapkan ruang kerja yang baik untuk komunikasi dengan rekan kerja atau bos. Pertemuan secara langsung kami lakukan pada saat tertentu saja di kantor pusat.

Jika ada kepentingan yang urgent dan harus segera dibicarakan biasanya saya berkomunikasi dengan rekan kerja atau bos melalui sosial media, aplikasi Skype, Zoom bahkan video call WhatsApp.

Dilansir BBC, seorang profesor manajemen dari Northeastern University Boston, Barbara Larson mengatakan, kunci bekerja jarak jauh adalah komunikasi. Seorang pekerja harus berkomunikasi sebaik-baiknya dengan atasannya agar mengetahui apa yang harus dilakukan. Iyalah, kita bukan orang pintar yang bisa menebak isi hati manusia. Kalau tidak berkomunikasi, bagaimana bisa ngerti?

Awalnya saya juga suka bingung cara mengatur waktu antara pekerjaan dan urusan rumah. Ini tantangan dan saya selalu belajar supaya bisa menyeimbangkan antara urusan pekerjaan dengan urusan rumah tangga. Apalagi ada anak kecil. Secara pertama menjalankan bekerja dari rumah ini usia Fahmi putra saya masih tiga tahun-an. Masa-masanya suka ngerecokin.

Ada beberapa hal yang saya lakukan supaya pekerjaan kelar, ngurus anak dan rumah tangga juga lancar. Ini bukan tips sederhana untuk menerapkan pengaturan work from home yang efektif, tapi hanya pengalaman saya saja.

Disiplin

Jam berapa hasil kerja kita paling lambat diterima orang kantor? Kita yang tahu maka sesuaikan waktu yang tepat. Bagaimana kebiasaan anak, bagaimana kondisi sekitar kita, itu yang harus kita sinkronkan. Setelah mengetahui kita akan bisa membiasakan kapan anak waktunya mandi, kapan nyicil pekerjaan rumah dlsb. Semuanya akan berjalan seiring seirama kalau dibarengi disiplin.

Beri pengertian

Semakin besar usia anak, semakin mengerti dan banyak bertanya, “Ibu ngapain?” Sejak dini saya selalu menjelaskan kepada anak, ibu sedang bekerja, tolong jangan mengganggu dulu ya… Lama kelamaan anak mengerti. Selain tahu kapan waktunya bersama dan kapan jangan mengganggu ibunya ini.
Termasuk pengertian kepada keluarga dan tetangga kalau perlu. Karena sering saya dinyinyirin “Euweuh gawe, ngan maen hape weh!” (ga ada kerjaan cuma main hp saja) oleh mereka yang belum tahu kalau saya bekerja dari rumah. Tapi setelah mereka tahu, dengan sendirinya diam dan memahami. Toh kalau pekerjaan saya selesai, saya juga berinteraksi dengan dunia lain sebagaimana biasanya, kok.

Pasangan

Ini sangat penting bagi saya. Tentu saja izin suami sudah saya dapat jauh sebelum mengambil kesempatan bekerja di rumah ini. Jadi saat saya sedang konsentrasi, ada masalah dengan anak, suami dengan sigap akan menggantikan. Atau ketika saya harus ke luar rumah, suami akan mengerti dan mengambil alih sementara apa yang biasa saya kerjakan kalau di rumah, khususnya urusan anak dan rumah tangga.

Di rumah aja? Why not!

Saat saya mulai bekerja di rumah, kondisinya belum mengenal social distancing dimana kita disarankan untuk menghindari keramaian. Jadi mau belanja bebas, mau ngapain saja tidak dibatasi. Kini kondisinya lain lagi. Mungkin kita jadi kepikiran: bagaimana berbelanja kebutuhan keluarga? Bagaimana olahraga tanpa keluar rumah? Bagaimana cara me time jika harus mengurangi intensitas kopdar bareng teman-teman?

Sepertinya kalau di kota bisa dengan mudah mendapatkan solusinya ya. Permasalahan social distancing bisa diatasi dengan mudah. Mau belanja, tinggal pesan secara online. Mau belajar masak, mau olahraga mengikuti instruktur, atau karaoke sekalipun, tinggal buka YouTube dan ikuti langkahnya. See, semua dapat dilalui dengan mudah kan?

Jadi produktif atau tidak, sekali lagi kembali kepada pribadi masing-masing. Karena menurut saya, meski memiliki gelar seabrek, kalau tidak pernah interaksi dengan masyarakat, buat apa? Atau kerja di rumah, prestasi terus melambung, berbagai lomba berhasil dimenangkan, tapi keluarga sendiri tidak terurus. Apakah itu produktif?

Akhirnya menutup curhatan saya ini, bahas soal work from home dan stay at home supaya lebih seru dan nyaman niatkan saja semuanya karena ibadah, ingin berbuat baik dan bermanfaat bagi diri, keluarga dan lingkungan. Terima segala resiko. Itu saja.

Comments

  1. Intinya harus balance ya teh
    dan tetap produktif tentunya
    semoga wabahnya cepat usai
    amin

  2. Buat yang biasa hidup dinamis di kota bisa kubayangkan gimana awal-awal bisa netap di Cianjur. Tp bener ya, kalau diseimbangin pikirannya dan kembalikan ke niat. Stay safe ya teh. Peluk dr jauh hehe

  3. Produktif meski bekerja dari rumah memang tergantung niatan ya..Kalau kita niatkan untuk bekerja, aturwaku, disiplin dan konsisten pasti bisa.
    Ulasan yang menarik Teh…

  4. Kebetulan sejak resign lima tahun yang lalu, anak-anak udah besar semua. Jadi memang bener-bener bisa bekerja di rumah, sambil nonton film, atau baca buku. Kalo untuk ijin kerja di rumah atau datang event, insyaAllah suami selalu mengijinkan. Yang penting urusan rumah udah beres

  5. Setuju banget teh Okti
    Jadi produktif atau tidak, sekali lagi kembali kepada pribadi masing-masing

    Jadi waktu kemarin denger ada yang malas ngeblog, jawabannya ada di diri sendiri

  6. Intinya kita HARUS BISA produktif ya Teh
    Mau di kantor, mau di rumah
    Wajib produktif kalo kerja mah

  7. Iya nih
    Aku juga di rumah aja
    Ngerjain tesis di rumah
    Mbantu2 ibu jaga toko
    Alhamdulillah di kejadian seperti ini selalu ada hal baik yg menyertai

  8. Bener Mbak semua keadaan pasti ada saja hikmahnya. Kebetulan emang sebagai blogger dan full time mom ya kerja dari rumah sejak dulu, hehe. Paling mengurangi wisata dulu, jadinya ganti me time di rumah aja saat anak bobo wkwkw

  9. Saat social distancing seperti sekarang, urusan belajan bisa dilaihkan dengan cara online. Dan kalau memang harus keluar rumah (karena tempat kerja saya tidak/belum memberlakukan WFH), meningkatkan self sanitasi dan lebih patuuh untuk menambah konsumsi makanan/minuman utk meningkatkan daya tahan tubuh.

    Btw, bahkan dari rumah tak perlu galau untuk bisa produktif ya Mbak.

  10. Semoga wabah ini lekas sirna, aamiin. Halangan terbesar kalau work from home itu biasanya anak-anak, dan lihat pekerjaan rumah yang nggak kelar-kelar ya teh?

    Tapi thanks teteh sudah share tips biar bisa tetap produktif meski di rumah.

  11. Wah, keren mba Okti. Meski tinggal jauh dari ibukota tetap bisa produktif sebagai content writer.

    Semoga wabah pandemi corona ini cepat berakhir. Meski bekerja sekarang bisa dari mana saja, ada banyak hal tersendat akibat wabah ini.

  12. rinrin rindawati says

    semoga pandemi ini segera berakhir ya, ternyata baru seminggu aja udah keteteran apalagi anak sekolahan ga sedikit orgtua yg ga paham sama materi yg dikasih jd harus belajar dlu belom kerjaan rumah dan kantor

  13. Produktif bisa dimana aja yah mbak, termasuk kerja dari rumah. Saya sendiri sejak suka menulis merasakan bahwa dari rumah juga bisa berkarya. Semoga sukses terus ya mbak

  14. SUdha masuk 4tahun saya juga lebih enjoy work from home, Teh.
    Saya merasakan dari dulu kalau work from home sebenarnya buat saya lebih effisien dan dari sisi saya lebih produktif, cuma dulu kerja ikut orang yang mebutuhkan kehadiran saya setiap saat dia butuh buat ngobrol atau diskusi. Padahal aslinya diskusi kan bisa juga via SKYPE atau telpon.

    Jadi, social distancings eperti sekarang, atau karantina tidak membuat saya bosan atau mati gaya.
    Totally enjoy cuma ya emang jadi ga bisa keluyuran ke hotel lagi kaya biasanya.

    Please stay well and healthy ya Teh. Stay safe.

  15. Visya Al Biruni says

    Alhamdulillah yah teh dipertemukan dengan pekerjaan yg sesuai passion dan bisa dikerjakan remote. Semoga terus langgeng dengan kerjaannya ya teh. Tetap berkarya dari rumah 🙂

  16. Walau di rumah, bisa juga produktif kok. Banyak hal yang bisa dilakukan dengan kerja dari rumah. Insyaallah semua bisa diatur ya mba. Hehe. Selamat menjadi produktif mba

  17. salut lah sama teh Okri eksistensinya dalam dunia blogging melanglang buana selalu teh, tetap semangat dan pasangan, circle dan juga peran komunitas yg berada di sekitar kita itu berpengaruh cukup besar ya teh, semangat selalu!

  18. Work from Home itu impian aku banget, teh. Aku agak gak nyaman aja kalau kerja diluar rumah. Tapi emang awalnya agak gimana gitu, tapi lama-lama udah terbiasa dan kadang sibuknya juga ngalah-ngalahin pekerja kantoran, hihihi.

  19. Bener banget. Kalau produktif bisa dimana aja. Alhamdulillah dua minggu ini working from home, berjalan lancar. Tetep nyesuain jadwal kalau di kantor. Malah lebih produktif karena ga banyak habis waktu di jalan juga

Leave a Reply to Ikrom Cancel reply

*

%d bloggers like this: