Balada Pesangon Minyak Goreng

Saat buibu udah pada resah dengan kenaikan harga kebutuhan pokok, Alhamdulillah saya masih bisa bertahan dengan stok yang ada di rumah.

Berita dimana-mana menyebutkan kalau harga cabai dan minyak goreng, memasuki seminggu tahun baru 2022 ini, terpantau naik naik terus ya. Selama itu setiap ke pasar kebetulan saya belum lagi membeli minyak dan cabai.

Terakhir beli cabai rawit setan (ada juga yang bilang rawit jablay) bulan Desember, saat harga masih sekitar tiga puluh ribu per kg. Saya beli setengah kilo saat itu. Sampai sekarang masih ada. Wong kalau mau nyambal paling banyak ambil lima biji. Malah tahu harganya naik sampai ada yang mencapai 200 ribu per kg, makin ngirit saya pakainya. Haha… Tanaman cabe di pekarangan pun makin disayang-sayang. Lumayan bisa mengganjal stok dapur.

Kalau minyak goreng, sejak November lalu saya memang belum beli lagi minyak goreng, bukan gak butuh, tapi kebetulan aja masih ada tiga bungkus lagi alias enam liter stok di rumah.

Bukan menimbun, tapi itu minyak satu bungkus (isi 2 liter) saya beli sendiri saat harga masih sekitar 22 ribu, dan dua bungkus lagi itu sebagai pesangon suami yang di-PHK dari koperasi yang udah belasan tahun ia ikuti.

Jadi ceritanya awal Desember tahun 2021 (ini rutin setiap akhir tahun) semua anggota koperasi di kampung kami selalu mengadakan rapat anggota. Pada saat itu selalu dibagikan sisa hasil usaha alias keuntungan yang didapat koperasi. Namun saya ingat karena saat itu suami lagi ada keperluan sehingga ia absen tidak ikut rapat. Si Akang selaku salah satu petugas juga menyayangkan, sedikit memaksa supaya bisa ikut acara rapat tahunan. Tapi suami juga udah terlanjur menyanggupi dengan urusan pekerjannya.

Sore harinya, Si Akang datang membawa sisa hasil usaha, sekaligus kabar kurang menyenangkan karena ternyata suami mendapatkan pemecatan sepihak alias dikeluarkan dari keanggotaan koperasinya. Alasannya sih karena sudah beberapa kali tidak ikut rapat, juga tidak pernah meminjam ke koperasi. Kalau setoran wajib, setiap bulan tidak pernah absen.

Tanpa banyak basa-basi kami menerima semua konsekuensi itu. Uang simpanan selama empat tahun dibalikin plus sisa hasil usaha tahun 2021 yang dibagikan dalam bentuk barang berupa ikan kaleng, kurma, detergen dan empat liter minyak goreng kemasan.

Alhamdulillah meski merasa tidak masuk akal dengan alasan pemecatan sepihak yang disampaikan, kami bisa menerimanya. Suami yakin pasti ada hikmah yang paling baik buatnya dibalik pemecatan keanggotaan koperasinya sepihak ini.

Pun saat masyarakat diberitakan resah karena kenaikan harga minyak goreng kami masih belum merasakan kecipratan dampaknya. Tiga bungkus berisi enam liter minyak goreng pun makin saya perhemat penggunaannya.

Ada seorang ibu politikus yang ngomong katanya dirinya merasa aneh, di negara kita yang bisa dibilang pabriknya kelapa sawit, kok bisa harga minyak goreng ini melangit?

Haduh kalau ibu pejabat saja heran, apalagi kita ibu rumah tangga yang kerjanya dasteran dan rebahan ya…

Mengutip dari situs resmi Pusat Informasi Harga Pangan Strategis Nasional (PIHPS), Jumat (7/1/2022), harga minyak goreng curah per 6 Januari 2022 dibanderol Rp 18.600 per kilogram. Di tempat saya malah udah lebih dari dua puluh ribu per kg nya. Naik banyak pastinya kalau dibandingkan harga sebelumnya.

Penyebab kenaikan harga minyak goreng antara lain karena terjadinya peningkatan harga CPO (crude palm oil) atau minyak sawit mentah di pasar internasional.

Informasi Senin, 3 Januari 2022, harga CPO di pasar internasional mencapai 1.305 dolar AS (Rp18 juta 652 ribu) per ton atau naik 27,17 persen dari awal 2021 lalu.

Tidak bisa dipungkiri, kalau pandemi Covid-19 jadi salah satu penyebab utama harga minyak goreng terus merangkak naik.

Meskipun Indonesia adalah produsen crude palm oil terbesar, namun kondisi di lapangan menunjukkan sebagian besar produsen minyak goreng tidak terintegrasi dengan produsen CPO.

Kabar terbaru yang saya simak itu bapak menteri BUMN Erick, Sabtu, 8 Januari 2022 malah bilang kalau perusahaan plat merah bakal bikin minyak goreng murah dengan harga sekitar 14 ribuan per liternya.

Anak usaha holding perkebunan, PT Industri Nabati Lestari, tengah mengembangkan turunan crude palm oil dengan salah satu produknya adalah minyak goreng kemasan ekonomis. Pemerintah akan berupaya dalam penyediaan 1,2 miliar liter minyak goreng kemasan bersubsidi. Rencana kemasan minyak goreng tersedia dalam  450 ml dan 900 ml.

Meski untuk sementara minyak goreng subsidi itu akan beredar wilayah Medan dan Sumut dulu, tapi semangat saja semoga secepatnya bisa dijangkau oleh masyarakat Indonesia dimanapun berada di wilayah Nusantara ini.

Pemerintah akan menyiapkan anggaran untuk mensubsidi selisih harga minyak goreng kemasan sederhana hingga enam bulan ke depan. Semoga saja pas stok minyak goreng di rumah hasil pesangon PHK suami habis, pas kita di Jawa ini udah bisa beli minyak goreng kemasan sederhana milik pemerintah tersebut. Jadi meski harga minyak goreng mencuat, gak harus gali lobang tutup lobang juga.

 

 

Comments

  1. Iya juga ya Teh, minyak ini sungguh stabil, stabil mahalnya hahaha.
    Untungnya saya nggak butuh banyak minyak sih di rumah, soalnya cuman bertiga juga, dan anak-anak juga nggak terlalu doyan gorengan, kebanyakan masak lauk yang bukan gorengan.
    Jadi lebih irit.

    Untuk cabe, untungnya bukan merupakan sesuatu yang wajib ada, bahkan udah terbiasa sih makan tanpa cabe, sesekali aja kalau mau ya bikin sambal, kalau malas ya ada boncabe hahaha.

    Kemaren juga pas telur ikut naik, jadi ngurangin konsumsi telur, semoga harga-harga jadi stabil kembali ya, si minyak nih masih mahal

  2. Fenni Bungsu says

    Semoga banyak rezeki yang terus mengalir di keluarga Teh Okti, aamiin
    Tetap SemangatCiee walau harga naik, karena bisa saja turun .. nah ini yang belum diketahui kapan turunnya hehe

  3. Aku lagi nungguin nih kak minyak goreng subsidi dari pemerintah.Gila benar harga kemasan 2liter botol sudah 42.000 lebih dari harga semula hanya 30.000 . Rasanya untuk kembali seperti semula perlu proses deh.Ini aku memasak dihemat banget penggunaan minyak sayur

  4. taruhan , pemerintah bakal gagal memproteksi harga minyak goreng

    hehehe

    karena ada jaringan penjualan yang acak adut yang sulit diurai

    maksa mereka memenuhi HET juga sulit, karena bisa bisa berakhir seperti kasus cengkeh Tommy Suharto

  5. Wah bener nih minyak goreng masih mahal ya mbak , klo saya antisipasinya makanan di kukus atau direbus saja hehehe

  6. Sebagai pemakan goreng-gorengan, harga minyak goreng yang melambung bikin saya sad banget. Semoga segera normal deh harganya. Menunggu minyak subsidi juga, semoga sukses dilaunching.

  7. Hm…keanggotaan koperasi bisa dipecat ya…duh. Padahal bagus itu, enggak ada pinjaman. Tapi ya sudahlah pasti ada hikmah ya, Teh
    Lumayan ada stok minyak goreng.
    Saya pun belum ngerasa beli yang mahal. Karena awal Desember beli beberapa kemasan pas promo jadi sekalian. Eh, saya mudik sebulan sama anak-anak. Balik Jakarta masih utuh dah itu minyaknya.

  8. Lho kok gitu ya teh
    Memang sih, KLO koperasi simpan pinjam itu justru yg sering pinjam yg diuntungkan
    Yang g pernah pinjam serasa g dianggap
    Tapi g nyangka juga sih sampi harus dikeluarkan gitu

  9. Jadi tanda aktif di koperasi itu salah satunya adalah ikut minjam uang di sana ya. Hehe. Baru tahu saya. Gapapalah Mbak, ada hikmahnya memang bener di balik pemecatan ini.

  10. Loh .. baru tahu keanggotaan koperasi bisa dicabut juga

    btw minyak goreng ini meroket harganya apa karena ada yang pada nimbun yak? Soalnya beberapa startup kan memberikan minyak goreng sebagai kompensasi belanja aka ‘voucher bonus”

  11. Minyak gorwng menjadi salah satu kebutuhan hidup, jadi kebutuhan keseharian seperti ada yang tidak lengkap jika tidak dipenuhi

  12. terus terang kami belum merasakan dampak dari mahalnya minyak goreng ini, Mba, soalnya kami beli minyak goreng ukuran jerigen 5 liter, dan sampe sekarang minyaknya belum habis jadi belum beli minyak goreng lagi

  13. Selalu ngilu setiap baca berita soal kenaikan kebutuhan pokok. Dan itu selalu bebarengan. Semua produk mendadak kompak naik. Malah terkadang kenaikannya gak masuk akal. Sementara kita, rakyat jelantah, tidak bisa melakukan apapun untuk melawan itu. Terpaksa beli karena butuh

  14. Ih kok gitu sih, gara-gara absen nggak hadir RAT dan nggak pernah minjam kok terus dikeluarkan dari keanggotaan koperasi. Kok aneh sih mbak aturannya.

    Saya terakhir beli minyak pas harga masih 26 ribu mbak, udah jarang menggoreng jadi kaget juga pas ke minimarket lihat harga minyak saat itu udah 38 ribu aja

  15. sekarang bahan dapur banyak yang mahal ya, tiba-tiba udah meroket aja harganya. pantesan kemaren pas belanja skincare dapat bonus minyak goreng mama seneng banget, lumayan buat stok dirumah

  16. Insya Allah ada jalan lain yang lebih berkah. Rezeki yang lebih lapang juga. Tetap semangat, Kak. Tetap yakin,

  17. Yang subsidi baru di Medan sama Sumut ya teh, semoga segera ke pulau Jawa. Aku terakhir beli 38 ribu itupun beli di e-commerce, gak tau kalau di warung-warung, mana telur ikutan naik pula

  18. Memang agak sulit ya kondisi pasar yg sulit ditebak. Minyak goreng emang sedang mahal jadi perlu disubsidi oleh pemerintah. Sekarang emang harus hemat uang belanja juga ya kak.

  19. sejak harga minyak melambung, istri saya suka rebus2 n panggang2. saya sih ok saja hehe
    semoga harga bisa stabil lagi yaa

  20. iya nih harga minyak nggak turun-turun. kasihan rakyat kecil kalau harga sembako naik terus kayak gini. sekarang mau nggak mau harus ngirit-ngirit deh pakai minyak goreng

  21. benar banget sekarang minyak goreng naik tinggi dan bikin pusing deh. Dua hari eh habis 1 L. Udah anggaran dihemat2 heheh… minyak goreng masih penting banget di rumahku

Speak Your Mind

*

%d bloggers like this: