Make Up Perempuan dan Keberuntungan

Make Up Perempuan dan Keberuntungan

Lebaran masih lama. Saya mah boro-boro kepikiran tentang make-up saat lebaran. Mikirin menu buat sahur sehari-hari saja rasanya sudah puyeng. Semua serasa serba bosan. Hampir saja kembali kepada menu pertolongan pertama pada mie instant.

Tapi bicara soal make up, itu mah tergantung kepada kepribadiannya masing-masing, ya. Cantik itu kan relatif. Dan setiap orang khususnya kaum perempuan pasti punya takaran kecantikannya masing-masing.

Jangankan untuk hari spesial seperti lebaran, dimana disunahkannya mengenakan pakaian terbaru dan terbersih. Untuk keseharian saja kalau sudah terbiasa dandan dan tampil harus pakai make up pasti selalu menyediakan ekstra luang.

Salut pokoknya saya sama kaum ibu yang pas ketemu di masjid mau solat tarawih berjamaah beliau ini sudah wangi, harum plus make up yang sempurna pula. Bibir merona merah, alis sudah berukir apalagi itu bulu mata sudah bikin saya ngantuk gitu melihatnya juga juga saking panjang dan melambai, seolah mengajak mata saya ini segera dianyam dan terpejam.

Iseng saya suka mikir si ibu itu kalau dilombakan pasti bakal menjuarai lomba make up berdasarkan waktu tercepat. Lah iya kan? Bisa kita bayangkan jeda antara waktu berbuka sama waktu isya itu paling lama 1 jam. Saya sendiri saja waktu sejam tidak cukup buat beresin meja makan, urus anak dan solat magrib. Saya banyak skip acara yang bisa saya tunda seperti cuci piring, makan es buah, dan atau update status apa sih kecuali memang ada campaign yang waktunya jam segitu.

Setelah adzan magrib saya langsung bersama anak dan suami berbuka dengan yang manis-manis. Ketika suami ke masjid (kadang bersama anak, kadang tidak) saya pun buru-buru menunaikan solat magrib. Kadang jika tidak bisa menunggu nak dipersilakan makna duluan solat magribnya nanti setelah makan.

Suami datang dari masjid langsung makan bersama. Kadang anak masih belum selesai makan juga dan tetap harus dibantu ini itunya. Selesai makan itu jam setengah tujuh lewat. Itu termasuk makan cepat. Kalau tidak bisa lebih makan waktu. Segera mendampingi anak wudhu, solat magrib dan langsung persiapan untuk tarawih ke masjid.

Saya sendiri persiapan di dapur alakadarnya. Banyak yang saya skip karena keteteran waktu itu tadi. Paling cuma tutup-tutup sayur dan makanan lalu persiapan untuk tarawih setelah anak lebih dahulu siap.

Anak dan suami ke masjid baru deh cari waktu buat urus sendiri

Setelah mandi cepat, berwudhu lalu mengenakan mukena langsung biar praktis. Tidak sempat itu bedakan, apalagi lipstick an terlebih mengukir alis atau pasang bulu mata palsu anti badai. Wes segitu saja rasanya sudah maksimal.

Makanya saya salut dan kagum dengan mereka kaum ibu yang ketika ketemu di masjid mereka sudah kinclong dengan make up yang sempurna.

Pikir baik saya sih oh, pantas mungkin si anu kan tidak punya anak kecil. Atau oh terang saja bisa punya banyak waktu soalnya di rumahnya kana ada asisten rumah tangga yang bantu semua pekerjaan rumah. Dan pikiran positif lainnya. Jadi ke saya nya juga senang dan bahagia juga. Iyalah masa juga orang yang berhasil dandan kok saya yang stress? Hehehehe…

Ini semua memang keberuntungan mereka. Tetapi meski saya tidak pernah make up an tapi bukan berarti saya tidak beruntung lho ya. Make Up tipis wae mah bisa lah. Tapi tetap semua buat suami saja di rumah. Bukan buat dipajang di luaran. Hehehe.

Comments

  1. Kalau sholat tarawih sih aku paling mandi & pakai baju aja gak pakai apa-apa mbak maksdunya gak make-up-an hihihi. KAlaupun dandan ya pas sholat ied aja

  2. Yang penting bersih ya mbak, aq ga suka pakai bedak. Kalaubmake up keburu paling gampang pakai lipen teh biar nampak seger, hehehhehe

  3. saya malah gak pernah tarawih kemarin, huhuhu.
    Sedih!

    Tapi meski sekarang, kalau keluar ngemol di weekend saya suka dandan, tapi kalau sholat Tarawih sih enggak.
    Selain gak sempat, saya gak suka bedak kena mukena saya lalu jadi kotor heheheh.

    Sholat idul fitri juga, kadang make up an, buat foto-foto.
    Tapi sejak punya bayi, boro-boro.
    paling pakai pelembab dan bedak tipis aja 😀

  4. Emm….kalau memang berniat ingin bersih, wangi, rapih, wajah cerah ceria dengan polesan, mungkin siap-siap ke masjidnya bisa dimulai lebih awal kalik ya, mbak. biar ngga ngerasa repot. Biar ngukir alisnya juga bisa khusyuuk. Hahaha

  5. Aku juga nggak bisa make up meski tipis kalo mau tarwih. Udah gak sempat deh, mendingan nyicil tadarus. Yang penting udah mandi dan wangi aja tubuhnya karena mau menghadap Allah, bersujud dan mengagungkan namanya dalam shalat. Itu aja udah bagus. Kalo ibu itu berarti pinter ya bisa dandan cepat mungkin

  6. Teh Okti nggak perlu pakai pensil alis lagi ..alisnya udah bagus dan tebal,kalau aku alis tipis jadi wajib pake celak hihi. Eh tapi kalau Tarawih aku di mesjid dekat rumah, meski dekat dan banyak waktu buat dandan aku juga nggak dandan langsung pake mukena dari rumah.

  7. Sejak jadi ibu rumah tangga, saya malah jadi lebih sering make up an dibanding pas masih kerja dan LDM dulu. Tetap tipis tipis si, tapi biar kelihatan nggak kecapean atau kuyu. Apalagi kalau pergi bareng suami. Kudu jaga nama baik ya istilahnya…. 🙂

  8. Aku pun tak terbiasa make up. Kadang pengen bisa sih seperti teman-teman pintar dandan dan jadi makin cantik. Pernah juga sampai ikutan kursus. Tapi mungkin karena bukan passion ya susah aja, sampai sekarang tetap bedak bayi dan lipstik yang sesekali dipakai.

  9. Aku ga pake make-up juga mbak. Harian pakenya pelembab Olay sama bedak Ponds BB yg pink itu. Bedak sejuta umat hahahaha.

  10. Saya suka makeup tapi kalau ke masjid biasanya polos aja soalnya nggak sempet, saya belum secanggih si ibu yang diceritakan teh okti hehehe

  11. Aku sekarang lbh ke skin care karena wajah dah mulai kusam nih..agak ribet jg ternyata..kebayang kalau pke make up an tambah ribet deh.. iya salut lah sama yg pinter2 rias bahkan tanpa cermin..hahaha..

  12. Aku mulai percaya the power of makeup setahun kebelkang mba. Dulu sering polosan dan cuma pakai skincare tapi bare face gitu, pas coba pakai makeup natural jadi lebih pede; dan skrg gak bisa kalo keluar gak makeup hihi

  13. Gak pernah tuh shalat tarawih ke masjid dengan dandan, selain merasa tak perlu juga khawatir bisa bikin shalat saya gimana. Baru tahu ada yang lengkap gitu dari Teh Okti. Orang sini mah paling pakai lipstik atau jika yang alisnya dibentuk itu sudah sejak sore dan awet. Gak ada yang maskara apalagi pasang bulu mata antibadai.
    Shalat ied dulu mah paling pakai lipstik dan gak bedakan. Lihat ada ibu-ibu yang dandan lengkap kala shalar ied, itu masih wajar. Kalau taeawih jarang ada yang bisa. Mungkin karena iorang sini masih repot untuk dandan lengkap lagian mau langsung bobo abis shalat bukan kondangan.
    Saya juga berupaya baik sangka pada ibu itu, barangkali sesuai dugaan Teh Okti. Lagian kondisi tiap orang beda. Ada teman saya di Bandung yang jago dandan lengkap dan bisa cepat, tapi tanpa bulu mata palsu. Sudah bikin dirinya cantik.
    Kayakanya dandan merupakan seni keterampilan dalam hal merias wajah yang tidak semua kaum perempuan bisa. Butuh kebiasaan. Kalau tidak terbiasa karena watak, yah, jangan galau. Saya juga gak biasa dan termasuk akan lama kalau disuruh dandan lengkap, ha ha.

  14. Aku juga termasuk yang bermake up tipis Teh hahaha
    lha nggak bisa danda yang ciamik gitu
    harus belajar dulu nih, kapan2 share make up tipis2mu Teh

  15. Ada ya mba ibu2 ke masjid pake dandanan paripurna? :))
    Aku kok jadi agak gimana gitu bacanya hehehee… biasanya kan klo ke masjid pada polosan gitu. Malah rata2 enggak bedakan.
    Tapi kita tetap beruntung lah mba meskipun enggak berdandan.

  16. Kalo solat tarawih mah ga usah makeupan. Aku pake make up kalo mau pergi ke event, kondangan, jalan-jalan. Kalo cuma di rumah atau jemput anak, gak pake make up karena maleees.

  17. Kadang saya juga suka salut sama ibu2 yang pintar sekali dandan. Malah saya merasa kalah sama mereka. Meski sudah menikah bahkan punya anak, mereka ttp aware sama yang namanya kecantikan hehe

Speak Your Mind

*