Blog: Dari Gaya-gayaan, Sarana Belajar Hingga Sumber Usaha

TKW punya blog? Istilahnya aja masih asing. Secara ketemu internet itu belum pernah (dikira internet itu manusia, kali) haha! Maklum, saat itu yang punya ponsel saja masih bisa dihitung jari.

Adalah si bekam (sekarang sudah berkeluarga dan tunggal di Tasikmalaya) yang saat itu sedang kerja di Hong Kong memperkenalkan rumah mayanya di platform Multiply. Lupa sih apa nama alamat blognya. Ada senja-senjanya gitu deh, namanya.

Ish! Saya pikir gaya kali. Saya langsung kunjungi blognya itu. Hem… Tulisannya kebanyakan fiksi. Semacam puisi. Kalau mau komentar, kudu punya akun dulu. Lah, saya akhirnya buat dong. Sempat mikir apa ya namanya, jadilah hidupuntukberkarya.multiply.com saat itu namanya. Hahaha … bagaimana kesannya? Lucu? Atau terlalu kaku? Untung aja bukan pakai nama yang alay ya.

Saya pun mulai mengisi blog saya itu dengan tulisan ringan. Kegiatan di Taiwan, dan lainnya.

Saat itu para TKW emang sedang mabuk dunia internet, tapi kebanyakan dibuat untuk chating (mayoritas pacaran) dengan TKI yang ada di Korea dan Jepang. Sebagian dengan cowok asing seperti bule atau para lelaki dari Pakistan, India dll. Saya dan sebagian pekerja yang gabung di FLP yang lebih ke menggunakan internet untuk ngeblog selain chat dan kenalan.

Makin lama mengenal dunia Multiply (dan Friendster) makin banyak hal yang ingin saya pelajari. Tidak lupa gabung di group, sehingga bisa berkenalan (berguru dan belajar pada mereka) seperti Pak Amril Taufik Gobel, Mbak Katerina, Mbak Intan Suri, Teh Dewi (entah masih di Jerman apa udah di Indonesia) Mbak Ida Raihan, dan masih banyak lagi yang saya lupa… Tapi kalau masuk ke group Multiply di Facebook, mungkin bakalan nambah yang ingat …

Awalnya tujuan punya blog ya cuma buat gaya-gayaan, tapi akhirnya jadi sarana belajar. Saya yang saat itu baru punya laptop masih banyak tidak tahu cara mengoperasikannya. Masih ingat saja belajar kepada Keluarga Dive, salah satu putrinya mengajarkan saya bagaimana cara mengcopy dan mempastekan sesuatu. Klik kanan, copy, tempatkan kursor di area yang diinginkan, lalu tekan dan pilih paste. Oalah… Sampai berembun ini mata saking senangnya bisa belajar. Padahal bagi mereka mungkin hal itu seperti sepele. Tapi bagi saya jangan ditanya manfaatnya, pokoknya jadi sebuah ilmu besar…

Hingga Multiply hangus dan semua blog ikut kena gusur, saya tidak punya blog lagi. Kebetulan saat itu muncul Kompasiana saya pun mulai menulis di sana. Kenalan dan teman semakin banyak. Berkat tulisan Indomie yang bikin heboh di Indonesia, saya bisa dikenal orang redaksi Kompas dan admin Kompasiana. Dapat hadiah notebook saat itu. Tulisan semakin giat dibuat karena selalu banyak lomba dan Alhamdulillah beberapa kali berkesempatan memenangkan ponsel, dan hadiah lainnya yang saat itu jelas bikin bangga.

Pulang kampung, saya bisa ketemuan langsung dengan para Kompasianer. Asik silaturahmi terus terjalin dan rezeki dari ngeblog semakin mengalir.

Akhirnya ditawari membuat blog sendiri dengan top level domain oleh teman blogger juga, saya terima. Awal domain menggunakan nama tetehokti.com lalu migrasi jadi tehokti.com hingga sekarang. Saat itu masih buat belajar dan tulisan curhat saja. Lagian emang belum jamannya serba digitalisasi seperti sekarang.

Semakin berkembang dunia digital, blog akhirnya dianggap sebagai media untuk iklan dan promosi. Alhasil dari kesempatan itu saya bisa mendapatkan fee. Jadilah ngeblog tidak hanya murni karena hobi atau pengisi waktu. Melainkan merambah jadi sumber penghasilan.

Terlebih setelah saya tidak memiliki pekerjaan tetap, sementara pekerjaan rumah tangga juga tidak begitu menghabiskan waktu, maka menjadikan blog sebagai salah satu mata pencaharian mulai saya seriusi.

Memang hasilnya tidak sepasti gajian seorang karyawan. Tapi saat uang yang jadi prioritas maka perlakuan saya terhadap blog pun mulai berubah. Saya tidak asal-asalan lagi dalam membuat artikel. Saya ikuti dengan maksimal semua ketentuan supaya hasil bisa sesuai harapan. Intinya saya harus lebih serius kalau ingin hasilnya bagus.

Tercapai? Alhamdulillah iya. Tidak akan saya pungkiri, saya berhasil menambah biaya ibu saya berangkat umroh, berkat ngeblog. Saya bisa nyicil beli lahan di kampung, juga dari hasil ngeblog. Termasuk biaya kehidupan kami sehari-hari, di samping dari nafkah pemberian suami, saya bisa sedikit demi sedikit mendapatkan tambahan dari dunia blog.

Memang usaha tidak akan mengkhianati hasil. Jika kita bekerja keras, insyaallah pengorbanan akan terbayar.

20 thoughts on “Blog: Dari Gaya-gayaan, Sarana Belajar Hingga Sumber Usaha”

  1. Kalau saya dulu punya blog buat nulis aja sih, dan lucunya udah ngeblog sejak 2007an kalau ga salah, tapi baru tau cara menghasilkan uang dari blog ketika tahun 2018, hahaha.
    Sungguh saya ngeblog yang kudet banget.
    bahkan dulu tuh saya suka baca blog orang lain, tapi nggak pernah sampai punya teman blogger loh 😀

    Reply
  2. aku mengawali blog dari curhat juga Teteeeh,
    Awalnya karena bosen setelah berhenti kerja dan harus di rumah terus mengurus anak
    Sehingga blog aku dulu di detik yang masih gratisan itu, isinya hanya ngeluh dan ngomel hahaha
    Akhirnya belajar menulis sedikit demi sedikit sampai blog bisa menghasilkan

    Semoga kita semangat ngeblog terus yah Teeeh

    Reply
  3. sama teh, dulu juga aku punya multiply. ngeblog awalnya cuma buat curhat, ga nyangka sekarang bisa buat cari tambahan penghasilan dan aktualisasi diri meski di rumah aja

    Reply
  4. Kalau saya dulu bikin blog kaya bikin tulisan diary aja mbak. Curahan hati tentang kesibukan di rumah, bikin puisi dan cerpen2. Lama-lama Alhamdulillah ada jalan malah jadi pemasukan yang lumayan ya. Hehe

    Reply
  5. Kalau saya bikin blog untuk pertama kali di tahun 2011 karena tugas KKPI jaman kelas 10 SMK. Setelah itu nggak pernah ngeblog. Dan saya baru serius ngeblog di tahun 2018 karena ternyata dari ngeblog bisa mendapatkan penghasilan tambahan.

    Reply
  6. Kalau saya bikin blog untuk pertama kali di tahun 2011 karena tugas KKPI jaman kelas 10 SMK. Setelah itu nggak pernah ngeblog. Dan saya baru serius ngeblog di tahun 2018 karena ternyata dari ngeblog bisa mendapatkan penghasilan tambahan dan banyak pengalaman yang menyenangkan.

    Reply
  7. aku dulu pertama ngeblog juga cuma ikut2an temen dan ikut2an trend aja sih mba.. zaman dulu kan lumayan tenar ya. lama2 ya jadi ajang bercerita aja.. kalau sekarang, udah mulai jadi salah satu sumber pendapatan. alhamdulillah.. jalani terus aja prosesnya

    Reply
  8. sekarang kayanya orang lebih ke gaya2an yaa melabeli diri sebagai blogger terutama di medsos, aku liat mereka mengklaim dirinya blogger pdhl blm tentu punya blog karena mungkin sudah seliweran jadi rahasia umum bahwa menjadi blogger bisa mendapatkan penghasilan

    Reply
  9. Wah..ada nama Pak Amril Taufik Gobel. Saya juga sering baca blog beliau. Kenalnya dulu dari Komunitas Blogger Makassar, Angingmammiri.org. Bener nih teh, saya pun dulunya bikin blog berawal dari gaya-gayaan dong. Apalagi dulu masih usia sekolah, berasa keren aja gitu punya alamat weblog sendiri. Makin lama, eh makin senang nulis, belajar banyak, dan siapa sangka..jadi bisa menghasilkan lewat tulisan-tulisan tersebut.

    Reply
  10. Teh Okti blogger senior pasti nih hehehe. Rata-rata kalau mulai ngeblog dari dulu pasti diawali dari hobi nulis atau iseng aja ya, Teh. Sekarang era digital makin canggih, ngeblog bisa dapat cuan.

    Reply
  11. Sama, teh. Aku juga awalnya Blog hanya jadi diary online karena uda stress harus jadi Ibu Rumah Tangga. Puji Tuhan sekarang jadi sumber penghasilan untuk aku seorang IRT, hehehe.

    Tapi memang Blog ini akan menjadi jejak digital untuk anak2 kita nanti

    Reply
  12. Wah sejarahnya teh Okti panjang rupanya ya dari jaman multiply lagi eksis. tapi salut deh saya sama semangat belajarnya tetap konsisten gitu. Saya sendiri terbilang masih baru dlm dunia blogger tapi untuk uang saku cukuplah perbulan dari blogger

    Reply
  13. Teh Oktiii…
    Idola aku banget!

    Kerja keras teteh dan selalu menuliskan sesuatu yang inspiratif mengenai kisah hidup sehari-hari, pastilah sedikit banyak membuka diri teteh ke dunia maya. Untuk menjadi inspirasi memang menulis di blog ini nyaman banget yaa..
    Dan kini teteh semakin bersinar karena blognya yang bergaya dan berdaya.
    Aseekkk~

    Reply
  14. emang keren sih ya teh profesi blogger tuh, banyak menebar manfaat dan jadi pundi-pundi cuan buat kita juga. aku awal ngeblog murni untuk curhat :))

    Reply
  15. Jaman di Hongkong aku ga kenal blog Teh
    Dibikinin temen yang di Indo 2011 an kayaknya tapi tetep ga ku pake karena pas fokus ke buku seh sekarang malah dari blog yang banyak penghasilan nya allhamdulilah

    Reply

Leave a Comment