Drama Jumat Keluarga

Jumat berkah yang melelahkan. Perjalanan sekitar 3 jam kendaraan menggunakan sepeda motor dengan kontur jalan berlubang dan banyak belokan akhirnya kembali dilewati, setelah hampir dua purnama tidak kemana-mana. Halah baru aja dua bulan, udah meradang… Hei, buat jiwa-jiwa petualang (meski abal-abal begini), jangankan berbulan-bulan, seminggu gak keluar saja ini jiwa raga rasanya udah kepanasan, lho. Haha!

Menikah di masa new normal

Jadi Jumat kemarin tuh kami menghadirkan acara pernikahan sepupu di Jalan Suroso Cianjur. Termasuk mendadak secara diinformasikan oleh keluarga besar yang tinggal di sana hari Rabu tiga hari sebelum hari H. Jadi meski bisa dibilang minim persiapan kami pun berangkat mengingat sepupu kami ini putri bungsu dari adik bungsu ibu. Ibu ada enam bersaudara, semua perempuan. Ibu anak pertama. Jadi kalau posisi dalam keluarga mereka semua adalah adik sepupu saya.

Selain gaya hidup adik almarhum ibu kami ini sederhana alasan lain yang menjadikan pernikahan sepupu tanpa hajatan pada umumnya adalah juga karena masih dalam suasana pandemi. Jadi pernikahan tetap dilangsungkan meski di rumah sempit dan padat. Intinya pertemuan silaturahmi keluarga besar saja. Kalau tidak ada acara resmi seperti itu jarang kami yang tinggal jauh di Pagelaran berkumpul bersama-sama.

Menikahkan si bungsu putri bibi yang bungsu

Kumpulan buibu tukar resep tanpa pernah praktik

Baru saja datang di halaman rumah Bibi, sambutan meriah dari sepupu lainnya sudah tidak bisa terbendung. Cipika cipiki, saling tanya kabar dan ungkapan merasa pangling dengan anak masing-masing yang sudah tumbuh semakin besar mengiringi pertemuan kami.

Hidangan sederhana dikeluarkan bibi dengan alasan kami yang dari Pagelaran paling susah untuk dijumpai. Iya kali soalnya meski sama-sama berada di wilayah Cianjur, tapi saya memang mencil sendiri tinggal di pelosok bagian selatan.

Ribut -ribut ala suara perempuan mulai terdengar. Ternyata adik sepupu yang lain minta resep masakan dan kue-kue yang dihidangkan. Bibi pun dengan bangga memberikan contekan. Saya dan salah satu sepupu paling akrab putri dari bibi nomor tiga saling berbisik.

“Gayanya pada minta resep, udah di rumah dipraktikkan, tidak.”

“Jaman now ngapain susah menulis resep, di internet tinggal buka hp udah ketemu,” kami pun ngikik berjamaah.

Menantu selalu tersibuk?

Kakak dari pengantin yang masih sepupu kami adalah seorang laki-laki dan tinggal di Bandung karena istrinya memang orang Bandung. Jadi mereka itu dua bersaudara. Saya lihat istrinya sepupu kami itu kok ga ada bergabung bersama kami, kemana ya? Mau tanya ke Bibi ga enak juga. Pas ambil minum buat Fahmi yang mulai kehausan, ternyata kakak ipar pengantin itu sedang sibuk di dalam mengatur makanan dan peralatan untuk makan prasmanan tamu yang datang.

Basa basi setelah bertanya kabar saya ajak gabung dan ngobrol bareng, dengan santunnya ia bilang tugasnya mengurus semua ini, jadi sebelum acara pernikahan adik iparnya selesai, ia belum akan tenang. Duh, sosok kakak ipar sekaligus menantu yang sos sweet, Bibi pasti senang nih.

Anakku bukan yang terburuk

Tidak berapa lama datang sepupu kami dari bibi nomor dua. Udah pada tahu kalau dia datang pasti tidak akan lama secara anaknya yang bungsu tidak pernah kerasan di tempat baru meskipun di rumah nenek atau saudara.

Benar saja baru juga sampai pintu dan disambut meriah oleh kami, anaknya udah mulai merengek dan memukul-mukul ibunya. Pengen pulang, katanya tangisnya pecah. Kami hanya saling pandang, soalnya udah pada tahu itu anak tidak akan bisa dibujuk oleh yang lain kecuali emang ibunya membawanya pulang. Jadilah setelah menemui pengantin dan Bibi, sepupu kami ini langsung pulang dengan berat hati. Makanan yang baru sedikit disuapnya pun ditinggalkan.

Drama anak di acara orang tua. Baru datang sudah minta pulang

Saya memeluk Fahmi. Merasa kalau anak saya meski pemalu, tidak mudah bersosialisasi walau dengan saudara sendiri tapi ternyata masih bisa mengerti dan manut atas apa yang saya dan suami sampaikan. Sebenarnya Fahmi juga bosan berada di lingkungan ramai dan panas begitu. Tapi saya bujuk, dan bilang baru bisa pulang nanti jam dua siang. Fahmi pun diam menurut. Tidak tantrum dan rewel.

Kehamilan yang tidak pernah salah

Putri Bibi nomor empat datang bersama tiga orang anak perempuannya. Dulu terakhir ketemu anaknya masih dua. Ternyata sekarang sudah melahirkan lagi.

“Teh, udah melahirkan lima bulan tapi perut ini masih juga buncit,” katanya sambil memegangi perutnya.

Saya tertawa. Sambil menyarankan apapun disyukuri saja. Saya yang mau hamil udah mau delapan tahun ini belum dikasih juga kesempatan, dia malah dengan mudah sudah melahirkan dengan sehat dan selamat. Kami pun berpelukan. Saling menguatkan.

Rujak oh rujak

Semacam asinan yang jadi salah satu hidangan dalam menu prasmanan ada campuran nanas yang rasanya asam. Sampai bergidik ketika mengunyahnya. Tapi dalam suasana ramai dan panas, rujak asam seperti itu cukup segar juga disantap. Ditemani kerupuk yang gurih.

“Yang baru melahirkan jangan makan rujak dulu, ntar tumbuh lagi,” kelekar seseorang dari dalam. Saya dan sepupu hanya saling pandang dan tetap menyantap asinan yang memang masam itu.

“Orang bisanya cuma ngomong ya, Teh,” kata sepupu saya tidak memperdulikan. Saya mengangguk dan menyarankan tambah lagi asinannya. Haha!

Tradisi jumat

Fahmi dan ayahnya mulai siap berangkat jumatan meski masih pukul sebelas kurang. Kebiasaan suami memang mengajak anak untuk datang lebih awal. Apalagi Fahmi mau sekalian buang air kecil katanya. Di kamar mandi rumah Bibi ia tidak akan nyaman soalnya banyak barang dan lalu lalang orang. Saya pun menyiapkan semuanya untuk mereka.

Tapi sepulangnya jumatan suami bercerita justru di toilet masjid malah tidak mengenakan. Sudah airnya kecil dan keruh, kamar mandinya bau dan bikin Fahmi tidak mau masuk. Terbayang dong bagaimana perasaan ayahnya, saat di tempat orang, mana anak takut tidak bisa menahan air kencingnya, bahaya. Sampai akhirnya Fahmi mau buang air di sana dibantu ayahnya.

Pas lagi mendengarkan khutbah, Fahmi juga katanya tertidur. Ayahnya lagi yang jadi sandaran. Ini anak pasti kecapean, secara dari subuh langsung berangkat menembus kabut dan udara pagi. Sesampainya di rumah Bibi jangankan bisa istirahat, yang ada panas dan berisik. Makanya dia ngantuk. Tapi ketika bubar jumatan ia tampak antusias karena ada yang membagikan minuman dan bubur ketan hitam. Mungkin ada yang sedekah Jumat kepada mereka yang bubaran dari masjid.

Foto Mentok

Pulang jumatan Fahmi mulai gelisah lagi, pengen segera keluar dari suasana bising dan panas. Saya pikir pun takut keburu hujan, secara akhir-akhir ini setelah dzuhur hujan selalu turun. Kami kan akan langsung pulang kembali ke Pagelaran karena besok Sabtu Fahmi dan ayahnya harus sekolah. Tapi Bibi mengatakan harus ikut foto bersama dulu. Mumpung seluruh keluarga besar dari pihak ibu ada. Kami pun mengalah, setuju.

Rumah Bibi adalah rumah warisan dari nenek. Sebagai anak bungsu semua setuju kalau rumah di tengah kota Cianjur itu meski kecil menjadi bagian si bungsu. Saya baru menyadari pas mau foto bersama, ruangan tamu yang disulap jadi pelaminan sangat sempit, tidak bisa menampung seluruh keluarga besar yang berjejer dan berlapis. Sampai tukang foto udah mentok ke dinding tetap tidak bisa mengambil gambar seluruh anggota keluarga. Akhirnya kami berfoto dibagi beberapa bagian. Ye, namanya bukan lagi foto bersama dong. Tapi foto masing-masing. Hihi …

Ruang tamu minimalis yang dijadikan pelaminan. Ambil foto mentoknya cuma segini…

Rumah pengantin

Sebelum pamit pulang, saya sempatkan ngobrol dengan pengantin yaitu sepupu dan suaminya. Bertanya setelah ini mau tinggal dimana.

Sepupu bilang ia terpaksa akan ikut suaminya di Cikarang karena kerjanya di sana. Dalam hati mengucap kasihan dong nanti Bibi akan tinggal seorang diri.

“Kalau ada rezeki kami ingin segera punya rumah sendiri, Teh. Rumah ini kan udah rusak disana-sini. Biar nanti Mama saya ajak tinggal bareng,” seperti mengetahui isi hati saya, sepupu mengucapkan itu.

“Udah ada incaran sih, Teh. Ada hunian Mustika Village Sukamulya di Cikarang Bekasi yang kayanya cocok.”

“Lokasinya strategis,” kata suaminya menjelaskan.

Hunian idaman pasangan muda di Cikarang Bekasi

Selain itu hunian Mustika Village Sukamulya pengembannya bekerja sama dengan Creed Group dari Jepang sehingga tercipta rumah terjangkau dan berkualitas.

Dengan harga cukup mulai dari IDR 160.000.000 saja, rumah idaman yang hanya memerlukan waktu 20 menit ke Stasiun cikarang dan Toll Cibitung Cilincing ini sudah bisa dimiliki dengan tanda jadi DP 2 Juta, booking fee 1 Juta. Begitu penjelasannya.

Memang ya, cita-cita setiap pengantin untuk memiliki rumah sendiri bukan hal yang tidak mudah. Akan selalu ada perjuangan untuk sampai di sana. Namun setelah saya lihat di websitenya, dengan berbagai kemudahan dari Mustika Village Sukamulya keinginan sepupu untuk punya rumah bukan lagi sebuah hal yang susah.

Taman hijau di hunian mustika village sukamulya

Bagaimana tidak, PPN di Mustika Village Sukamulya 10% ditanggung pemerintah. Bebas biaya proses KPR, bebas biaya BPHTB, bebas biaya pajak, masih ada lagi bonus kulkas dua pintu. Wah… pasti bakal banyak yang mau dong ya.

Saya yakin sepupu masih berkesempatan memiliki Mustika Village Sukamulya yang memberikan konsep dan prinsip keseimbangan hidup berkualitas ini, secara ada 3300 unit hunian yang ditawarkan di atas lahan seluas 35 hektar. Asal sepupu gercep aja.

Lokasinya yang strategis dikelilingi sekolah, pasar, rumah sakit dan pusat belanja lainnya memang jadi magnet tersendiri bagi para pasangan muda milenial untuk memiliki properti dengan potensi investasi tinggi. Kalau Bibi diajak ke sana, pasti bakalan betah.

Saya mengangguk mendoakan semoga sepupu saya ini bahagia dengan pilihannya. Aamiin. Kami pun pamit pulang

Kudanya lelah

Sesampainya di rumah sekitar pukul lima sore kami langsung tepar berjamaah. Wuih, melakukan perjalanan dari subuh hingga petang dengan jalan off-road begitu memang sesuatu, ya. Belum lagi banyak drama seru yang jadi pengiringnya.

Rasanya ingin segera memejamkan mata. Tapi sayang, pekerjaan rumah dan job campaign menanti dikerjakan sebelum deadline. Anak pun harus mandi dan bersiap mengaji. Sementara suami terpaksa harus basah-basahan mencuci motor. Kasihan, kuda besi jadul kami itu pun pastinya kelelahan.

 

 

Comments

  1. seru sekali ceritanya, Mbak. Dan memang kalau ngumpul keluarga begitu, pasti banyak cerita dan drama. Dan paling seru pas foto keluarga yang dibagi beberapa bagian. Itu fotonya pas dipajang apa disatukan, Mbak hehehe. Soaln hunian itu, kok menarik hati ya. Apalagi Ckarang memang daerah yang berkembang pesat.

  2. seru sekali ceritanya, Mbak. Dan memang kalau ngumpul keluarga begitu, pasti banyak cerita dan drama. Dan paling seru pas foto keluarga yang dibagi beberapa bagian. Itu fotonya pas dipajang apa disatukan, Mbak hehehe. Soaln hunian itu, kok menarik hati ya. Apalagi Ckarang memang daerah yang berkembang pesat. Kalau tempat baru, bisa mulai usaha juga.

  3. Hahahaha, seru banget sih. Memang ya berkumpul dengan keluarga besar itu ada saja ceritanya, saya jarang sekali bercerita seperti ini di blog pribadi, tapi bolehlah sekali kali saya coba lakukan juga.

  4. Seru banget deh, ceritanya. Tapi, emang yang lebih penting itu bukan resepsi, ya. Melainkan kehidupan sesudahnya. Persiapan rumah, contohnya

  5. Hahaha akhirnya kudanya lelah ya mbaa, aku ngikutin mulai dari kakak ipar yg siapin makanan jadi ikutan degdegkan jugaa hihi, capek pastinyaa tapi seneng ya bisa kumpul keluarga.
    Duh home sweet home sih kalau lingkungan di sekitar rumah idaman pengantinnya begituu :)) akupun jadi pengen menghabiskan masa tua di sana

  6. Meski lelah tapi tetep asyik kan teh ketemu keluarga besar sekali-sekali. Asal jangan sering-sering ya teh..banyak drama hahaha.
    Btw terjangkau ya teh perumahan mustika village Sukamulya. Cocok untuk pasangan muda..

  7. Cerita Jumat saat kondangannya seru dan komplit banget Teh.
    Emang benar banget sih, kalau sudah berkeluarga, dan jaraknya memungkinkan, tidak ada hal2 yg mengharuskan LDM, sebaiknya tinggal di rumah sendiri. Senangnya udah punya pilihan perumahan yg tepat.

  8. Seru banget Teh Okti bisa kumpul keluarga.. Aku sepertinya sudah lama sekali nggak kumpul keluarga besar. Rasanya kangen juga update tentang kabar terbaru dan cerita saudara dan sepupu serta keponakan..

  9. Fenni Bungsu says

    Walaupun fotonya mentok, yang penting happy. Lewat momen pernikahan, kebahagiaan seperti ini yang memang mengasikkan karena bareng keluarga dan saling mengetahui kabar masing-masing

  10. ih sami pisan teh, pas kemarin di rumah pun ketemu sama uwa yang suka bebikinan, iseng iseng aja nanyain resep dan lainnya. padahal yaa nggak pada praktik lagi..

    ngomong ngomong pilihan untuk punya rumah apartemen itu sekarng jadi pilihan tepat banget ya teh, suasananya mendukung dan fasilitasnya memudahkan sih

  11. Kumpul keluarga emang paling seru dan biasanya acara pernikahan sanak keluarga jadi momen reunian keluarga besar juga ya, Teh.
    Dan iya sih ya semacam lebih tenang juga kalo udah punya rumah. Jadi bisa langsung mempersiapkan untuk pindah. Aku juga impian banget ini pas nikah nanti udah punya rumah sendiri. Aamiin kan aja dulu yaaa, Teh. Moga2 punya rumah kece kayak di Mustika Village juga.

  12. Wah … Sekarang aku sudah nggak ngerasain rempongnya bawa anak kicik nih. Kalau anak-anakku dulu enjoy banget diajak ke pernikahan sodara. Soalnya menurut mereka resepsi berarti banyak jenis makanan yang bisa disantap. Hepi mereka 🙂

  13. Haha.. Emang gitu ya klo keluarga besar berkumpul ada aja yg jadi bahan cerita. Aku tuh paling sebel klo anak2 udah drama baru nyampe udah minta pulang. Untung mereka udah pada besar sekarang klo diingetin jadi pingin ketawa

  14. hehe seru ceritanya teh
    emang klo lagi ngumpul sama keluarga besar itu ramai ya, banyak cerita yang bisa diobrolin

  15. liat taman hijaunya seru banget adem lihatnya, di tengah Cikarang yang panas luar biasa lihat tamannya yang terlihat sejuk ini, wah jaid pengen beli rumah di sana

  16. wah mantap ini, pengantin baru udah punya incaran, model rumahnya oke banget lagi. Mantap nich, ciamik

  17. Wah seru banget kisah pengalaman keluarganya Mbak… Pada cerita bagian minta resep tapi jarang praktik itu kayaknya kebiasaan banyak Ibu deh, hahaha….

  18. Kumpul keluarga gak afdol banget yaa…tanpa bercipika-cipiki sambil pepotoan sampai penuh wajah.
    Hihii….ku rindu kehangatan keluarga begini, teh…
    Semoga rumah impian in syaa Allah menjadi hadiah terbaik dari doa-doa yang dipanjatkan.

  19. jadi inget, akhir-akhir ini lagi suka nonton review-review rumah. impian semua orang ya punya rumah sendiri itu :’)

  20. Damar Aisyah says

    Sebuah perjalanan singka yang penuh cerita ya, Mbak, hehe. Sampai mesam-mesem saya bacanya. Seru banget jadi kangen sama saudara-saudara saya di Magetan. Terhitung sudah 2 tahun sejak pandemi kami tidak berjumpa. Kangennya banget, terutama kalau ada hajatan begini maunya ikut serta.

  21. Damar Aisyah says

    Sebuah perjalanan singkat yang penuh cerita ya, Mbak, hehe. Sampai mesam-mesem saya bacanya. Seru banget jadi kangen sama saudara-saudara saya di Magetan. Terhitung sudah 2 tahun sejak pandemi kami tidak berjumpa. Kangennya banget, terutama kalau ada hajatan begini maunya ikut serta.

  22. Seru banget kumpul keluarga besar mba.. AKu jadi kangen pengin mudik ketemu keluarga besar juga hehehe. Mustika Village Sukamulya bagus ya Mba harganya terjangkau pula.. ^^

  23. Seneng kalau udh pada kumpul keluarga ya mbak.suasana jadi akrab deh. Btw harga rumahnya cukup terjangkau ya mbak. Saya ingin banget punya rumah namun di SBY sudah pada mahal

  24. Alhamdulillah ya masih bisa kumpul keluarga lagi, meski kondisinya masih pandemi, yang penting tetap saling menjaga 🙂

  25. Alhamdulillah ya mbaa, aku baca ini rasanya ikutan capek hihi. Tapi seneng bisa kumpul2 keluarga ya mba meskipun full kegiatan dari pagi sampai acara selesai

  26. Buibuk kalo kumpul di mana aja pasti berfaedah. Ada aja kerjaannya, seperti tukeran resep masakan dan kue. Orang aja yang salah anggap bilang kalo ibu-ibu itu bisanya cuma ngegosip. Hahahaha.

    Banyak cerita yang didapatkan hanya dalam satu hari dan satu momen yang namanya pernikahan ya Mba Okti. Semoga silaturahim keluarganya selalu terjaga. Bagus juga tuh rekomendasi rumah buat manten baru di Mustika Village Sukamulya.

  27. Eh murah juga sih mba rumahnya, 160 juta. Wow….di sini yg desa harganya jauh di atas itu. DP dan booking fee nya juga ngebantu banget. coba ada deket sini

  28. Saya berasa baca buku dairy nih, lucu dan seru ya dramanya. Bikin mood banget hehe. Btw selamat ya buat pengaten baru❤️

  29. Teh, seneng banget bacanya, ih kayak baca buku dengan judul2 pendek, barakallah ya buat sepupunya yang married moga jadi keluarga samara. Btw itu yg baru nyampe rumah sodara trus udah minta plg aja ada juga lho nih yg mirip kelakuannya di rumah saya ahaha,,, asyik beud baca ceritanya Teh Okti.

  30. seruu banget ya Teh bisa kumpul keluarga seperti ini, masing-masing punya cerita pula ya antar sepupu dan bibi hihihih..
    semoga rumah impian Sang pengantin segera terwujud, jadi keluarga sakinah, mawaddah, warahmah until jannah juga, Aamiin 🙂

  31. Seru banget kumpul keluarga besar. Kejadiannya banyak yang menarik diceritakan. Termasuk nggak cukup foto bareng saking banyaknya anggota keluarga. Hehe

  32. MashaAllah. Ada saja ya drama dalam keluarga besar. Tapi memang semua punya keluh-kesah dan kesenangannya masing-masing.

    Berharap semoga apa pun harapan terbaik dari pengantin dan keluarga Teh Okti bisa terwujud. Aamiin Ya Rabb…

  33. yang suka SS resep tapi ga pernah praktek, sini kumpul qiqiqiqi
    Tapi aku kadang juga suka tanya resep meskipun jarang praktek, soalnya kebanggan bagi bulik bulik atau bude bude itu jika ditanyain resepnya…

Speak Your Mind

*

%d bloggers like this: