Peran Buruh Lokal dalam Hari Buruh Internasional

Peran Buruh Lokal dalam Hari Buruh Internasional

Setiap tahun, tanggal 18 Desember diperingati sebagai hari buruh migran internasional. Hari pekerja migran. Penetapan tanggal ini berdasarkan deklarasi ‘Konvensi Perlindungan Hak-Hak Seluruh Pekerja Migran Dan Anggota Keluarganya (melalui Resolusi No. 45/158) pada tanggal 18 Desember 1990 di New York Amerika Serikat.

Kebetulan, saya mantan buruh, mantan TKW atau TKI yang sekarang istilahnya diganti jadi Pekerja Migran Indonesia (PMI). Meski sekarang saya sudah pensiun, tinggal di kampung, jauh di pedalaman Kabupaten Cianjur namun dalam soal perburuhan khususnya buruh migran saya masih aktif terlibat karena melalui lembaga Migran Institute (dulu) di bawah naungan Dompet Dhuafa, saya mendapat pelatihan menjadi paralegal dan sedikit demi sedikit menerapkan ilmu yang dipelajari paling tidak di kampung sendiri. Bisa diseach cari informasinya apa itu paralegal ya.

Sampai saat ini melalui organisasi KAMI (Keluarga Migran Indonesia) setiap buruh migran lokal maupun mantan buruh migran dan keluarganya selalu mengadakan pemberdayaan baik secara langsung maupun kelompok setiap daerah atau regional. Termasuk di Kabupaten Cianjur, salah satu kantong pengiriman TKI/PMI di Jawa Barat, tempat saya tinggal.

Puncak pemberdayaan anggota KAMI hampir selalu diselenggarakan bulan Desember, acara dikemas berupa kongres buruh migran, atau jambore buruh migran, hal yang kaitannya sangat erat dengan perburuhan, bertepatan dengan hari peringatan hari buruh migran internasional, tanggal 18 Desember.

Selain dihadiri pejabat atau perwakilan, organisasi buruh, keluarga buruh migran serta pemberdayaannya, biasanya dalam acara kongres Keluarga Migran Indonesia juga diadakan pameran, pelatihan, pentas seni budaya, informasi usaha/bisnis, dan permodalan. Tergantung dari banyak pihak atau sponsor yang berpartisipasi.

Untuk tahun 2019 ini, Jambore KAMI diselenggarakan di Pondok Pesantren Baitussalam, Desa Tampo, Kecamatan Cluring, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Berlangsung dari tanggal 15 Desember sampai puncaknya hari ini tanggal 18 Desember. Setelah sebelumnya, Kongres dan Jambore Buruh Migran secara berturut-turut diselenggarakan di DKI Jakarta, Jawa Timur, Jawa Barat, dan Yogyakarta.

Presidium KAMI Jawa Timur, Mas Khrisna Adi memiliki ide untuk mengangkat yayasan buruh migran anak yatim piatu yang dikelolanya bersama teman-teman untuk tampil ke depan pada kongres kali ini. Upaya menginformasikan jika buruh migran lokal yang mayoritas selalu diberitakan sisi negatifnya, ternyata memiliki peran dan kegiatan sosial pula yang sangat tinggi.

Khrisna Adi, baju orange

Menurut Ketua Umum KAMI, Nursalim,  panitia mengundang Menteri Tenaga Kerja RI, Ida Fauziyah, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, dan Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas untuk hadir di acara Jambore Nasional ini.

Panitia juga mengundang para pimpinan Dompet Dhuafa. Pendiri sekaligus Ketua Dewan Pembina Yayasan Dompet Dhuafa, Parni Hadi, Ketua Dewan Pengurus Yayasan, Nasyid Majidi, dan Direktur Program, Bambang Suherman.

Informasi yang disampaikan Nursalim, yang juga Direktur Pusat Bantuan Hukum Dompet Dhuafa, Jambore Nasional KAMI 2019 diikuti sekitar 3.000 orang peserta. Mewakili seluruh pihak yang berkepentingan dengan isu Pekerja Migran Indonesia dari unsur serikat komunitas PMI, lembaga swadaya masyarakat, tokoh masyarakat, tokoh agama, Pemerintah Pusat dan daerah, angggota DPR RI dan DPRD, serta akademisi dan media massa.

Dimeriahkan tenda-tenda bazar yang menjual produk PMI purna dan keluarganya. Melibatkan UMKM Jawa Timur, serta UMKM Desa Tampo yang dikenal sebagai Desa Pengrajin Batik Jambore KAMI diisi juga dengan Festival Cinta Negeri, jalan sehat, pentas seni, sunatan massal dan santunan anak-anak PMI, serta tanam pohon.

Beberapa kelas belajar juga diadakan. Kelas belajar pemberdayaan, advokasi, praktikum oleh pelaku usaha, dan philantropi. diisi pula dengan diskusi tematik, perumusan rekomendasi kebijakan migrasi, deklarasi bersama perlindungan PMI, dan wisata lainnya.

Banyaknya jenis kegiatan yang menjadi pengisi  Jambore Nasional KAMI jadi forum ajang keakraban, rekreasi, serta pembahasan bersama untuk merumuskan kebijakan tata kelola penempatan dan pelindungan PMI dan anggota keluargannya jadi lebih baik.

Sayangnya, tidak seperti acara buruh migran tahun-tahun sebelumnya, kali ini saya tidak bisa hadir dikarenakan suami dan anak tidak bisa ditinggal. Suami masih pemulihan tangan yang patah tulang, sementara anak sakit demam dan batuk flu bergantian lumayan lama. Karena itu dalam kongres buruh migran yang diprakarsai KAMI kali ini saya hanya bisa memantau dari jauh saja melalui group dan sosial media.

Ada banyak informasi, cerita suka duka dan pengalaman tentang dunia perburuhan baik yang saya alami sendiri, maupun pengalaman teman-teman lain. Mungkin akan saya ulas dalam blogpost terpisah selanjutnya. Sekadar berbagi cerita jika kami para buruh (lokal) juga bisa berdaya, berbuat dan saling  memajukan supaya tidak bergantung kepada kondisi perekonomian sebelumnya.

 

 

Comments

  1. Menurutku sebaiknya UMKM maupun industri melibatkan buruh lokal karena itu bisa meningkatkan taraf hidup dan kesejateraan masyarakat sekitar dengan usaha yang mereka jalankan.

  2. Semoga suaminya cepat pulih ya teh, anak-anak juga sehat kembali dan teh Okti selalu sehat 🙂

    Acara Jambore Nasional KAMI ini bagus banget ya, bermanfaat banget khususnya bagi UMKM.
    Dan iyes, seharusnyalah buruh lokal lebih diutamakan agar kesejahteraannya lebih terjamin, tentunya juga disertai dengan pelatihan-pelatihan demi bisa bersaing dalam era bebas sekarang ini 🙂

  3. Wah keren ya aku baru tau ada KAMI, semoga acara Jambore KAMI berjalan lancar. Semoga para pekerja migran Indonesia selalu dilindungi Allah SWT dan berkah hasil kerjanya 🙂

  4. Buruh migran loka kenapa atuh ya sering diberitakan hal negatifnya saja? Padahal kan turut menyumbang peningkatan kesejahteraan minimal buat keluarganya sendiri. Acara KAMI ini banyak didukung juga jadi harus dilanjutkan nanti dan seterusnya. Semoga para buruh makin percaya diri dan mampu mengeksplorasi kemampuannya 🙂

  5. buruh lokal sering sekali dipandang sebelah mata ya teh. Padahal mereka adalah pejuang Keluarga..

  6. Persolan buruh memang tdk ada habisnya ya teh..
    Kebetulan suami kerja di disnaker, bagian ngurusin buruh juga tapi buruh lokal..

    Jadi aku banyak dengar kisah kisah buruh lokal yg kadang juga sama pilu nya dgn buruh migran

  7. Kalau mereka yang balik ke Indonesia dan disebut “buruh” itu maksudnya mereka yang kemudian bekerja ikut org menggarap sektor industri/ pertanian gtu ya mbak?
    Ternyata Indonesia juga turut memperingatinya ya tapi gaungnya gak seriun yg 1 Mei itu ya mbak

  8. Bagaimanapun juga peran buruh lokal itu sangat penting. Keberadaan mereka seharusnya menjadi perhatian pemerintah. Oya, teteh itu tinggal di Cianjur?

  9. Acara Jambore Nasional KAMI rupanya bagus banget ya, bermanfaat khususnya bagi UMKM. Keberadaan buruh lokal padahal sangat penting, yang seharusnya jadi perhatian pemerintah ke depan.

  10. Biar bagaimana pun buruh lokal harus diperhatikan oleh pemerintah. Dan sekarang TKI dan TKW sudah disebut sebagai pekerja migran indonesia

  11. Semoga suami dan anak cepat sehat ya mba… Semoga segala masalah tentang buruh ada solusinya

    • aamiin. iyah semoga sehat sekeluarga, tahun depan bs hadir ke event ini lg.
      sebagai warga jatim, saya gak tahu loh kalau ada acara jambore ini. padahal suami jg buruh pabrik.hihi

  12. Semoga suami dan anak Teteh lekas pulih seperti sediakala.

    Kirain di up karena Teteh hadir.

    Bagaimanapun salah satu penyumbang devisa negara kita kan para BMI ya Teh. Mereka ini orang orang hebat yang berjuang untuk keluarga.

  13. Semoga suami lekas pulih kembali ya teh. Aku sering nih ketemu BMI kalo bepergian ke ln dan kayaknya mereka menikmati ya kerjanya kalo suport negara asal bagus thd pekerja asing

  14. Pekerja Migran, semoga berubahnya sebutan bagi mereka juga dapat merubah nasib mereka sebagai buruh di negeri orang.
    Kalau pemerintah bisa berikan banyak lapangan pekerjaan di negara sendiri, pasti akan lebih baik ya

  15. Semoga tahun depan bisa ikut bergabung kembali ya mbak. Keren banget acaranya ada berbagai pelatihan seperti pelatihan advokasi segala. Menandakan bahwa pemerintah masih memiliki perhatian dan gak lepas tangan pada para PMI.

  16. Masyaallah.. Salut sama teh Okti.. Meski udah pensiun dari jadi PMI dan tinggal di daerah terpencil, teteh masih semangat berkarya. Semoga saya yang junior ini bisa terus berkarya juga.

  17. Semoga masih bisa bergabung di acara2 seperti ini ya teh, walau sudah pensiun tetap berkarya ya teh..

Speak Your Mind

*

%d bloggers like this: